Jun 18, 2014

Dambaan Bahagia_bab 12

DB 12

Gelas tembikai laici ditolak ke hadapan si pemilik sebelum dia melabuhkan duduk di hadapannya.

Sepi.

“Tiya, kalau kau datang sini semata-mata nak tenung aku, baik tak payah. Nanti aku tak boleh tidur, kau jugak yang susah.” Azlan cuba bergurau memandangkan hampir setengah jam Fathiyah di situ, hanya sepatah dua perkataan sahaja yang kedengaran. Lebih sebulan gadis itu tidak menjejakkan ke restoran ibunya itu.

Fathiyah menghela nafas panjang. Mata tunak memandang gelas tinggi berisi air tembikai laici ketiga yang dipesan.

“Mana aku nak cari ular eyh?” Itu yang terpacul di bibirnya menyebabkan Azlan hampir sahaja terlopong.

“Kau ni gila ke apa?” Azlan berkerut sambil mengurut belakang tengkuk. Merinding bulu roma apabila haiwan eksotik itu disebut.

Fathiyah menarik senyum segaris. “Aku baru cakap ular, muka kau dah tak boleh blah. Macam mana aku nak terima kau Alan, kalau dengan ular pun kau takut.” ucapnya sebelum menyedut perlahan air tembikai laici di hadapannya.

“Kau ni, punyalah banyak binatang dalam dunia ni, yang kau nak pergi jaga ular jugak kenapa? Nanti hilang, kau jugak yang menangis.” balas Azlan bersama gelengan. Fathiyahlah satu-satunya sahabat dan gadis yang begitu obses dengan haiwan eksotik tersebut.

“Si Gina tu, Abang Am yang buang. Bukan hilang. Saja mendengki dengan aku dia tu! Nasib aku tak jual Si Alex dengan Si Mary tu. Biar dia menangis pulak!” rengus Fathiyah sedikit geram. Dia masih lagi tidak berpuas hati dengan tindakan Amrizan yang melepaskan haiwan kesayangannya itu tanpa pengetahuannya.

Azlan tergelak pula. “Habis tu, kau nak cari ganti Gina la ni?” Sengaja menduga dan gadis itu terus mengangguk menyebabkan sekali lagi dia menggeleng perlahan.

“Nantilah, kalau ada mana-mana anak ular sawa melintas depan ni, aku tangkapkan untuk kau.” Dia berlelucon menyebabkan lengannya menerima habuan jemari runcing gadis itu.

“Sebab kau peliklah, aku suka kau Tiya..” sambung Azlan kemudian berubah serius.

Fathiyah hanya tersengih. Tidak ambil pusing apa yang terluah di bibir lelaki itu kerana sudah acap kali didengari. Dan dia sendiri pernah berterus-terang akan perasaannya yang sebenar. Dia lebih selesa mereka berhubung atas tiket persahabatan yang terjalin.

Sepi seketika apabila masing-masing hanya bertukar renungan sebelum tawa meledak dari bibir kedua-duanya.

“Sebab ni la aku suka kawan dengan kau Alan.” ujar Fathiya sebaik tawanya reda. Azlan seperti penyejuk hati di kala duka.

Semenjak peristiwa kakinya terseliuh bulan lepas, dia tidak lagi berhubung dengan Shah. Bukan tidak pernah terserempak, malah agak kerap mereka bertembung di kampus. Berkali-kali Shah cuba bercakap dengannya. Cuma dia sahaja yang memilih untuk mengelakkan diri. Segala panggilan dan SMS lelaki itu, hanya dipandang sepi. Dikebalkan hatinya hingga ke hari ini semata-mata mahu membuang segala jenis perasaan yang pernah tersimpan buat lelaki itu walaupun begitu payah sekali.

“Ialah tu.. time susah, barulah cari aku. Time senang? Jangan harap!” sindir Azlan selamba.

Fathiyah tersengih lagi.

“Kali ni, hikayat mana yang kau nak cerita dengan aku ni hm?” Azlan jongket kening sebelah. Melihat wajah yang sedikit cengkung itu, dia yakin ada sesuatu yang telah berlaku selama gadis itu tidak ke situ.

Fathiyah melepaskan halus. Senyumannya mengendur.

“Jom, ikut aku pergi pet shop. Aku nak cari ikan kecik kaler-kaler tu la. Tak berseri meja study aku dekat hostel lepas aku hantar Gojes balik. Nak study pun tak ada mood.” Fathiyah bingkas. Kunci kereta Saga putih milik arwah ayahnya dihulurkan. Mahu lelaki itu yang memandu dan sememangnya Azlan tidak menghampakan apabila kunci sudah pun bertukar tangan.

“Air tiga gelas ni, kau belanjakan?” Fathiyah menayangkan barisan gigi yang tersusun kemas.

Azlan hanya mampu menggeleng sebelum mereka sama-sama beriringan ke tempat letak kereta.
……………….

“Habis tu, kaki kau sekarang macam mana? Dah okey?” Azlan sedikit terkejut mendengar apa yang diceritakan kepadanya.

“Kau ni kan, nama aje cikgu. Tapi tanya soalan, macam budak umur sepuluh tahun. Kau nampak aku tak pakai tongkat, kaki tak berbalut kan? Maknanya dah eloklah.. Kalau tak, jangan harap aku balik rumah. Kau tahu ajelah ibu aku macam mana. Memang kena bebel la kalau dia tahu aku jatuh sampai kaki terseliuh. Nasib tak patah. Kalau tak, memang hujung sem nanti baru aku jumpa kau Alan..” balas Fathiyah bersama sengihan.

Azlan yang tenang memandu pula terus meledakkan tawa. Lucu dengan pertanyaan sendiri.

Sorry la.. aku cuma risau aje. Kau tu dari dulu memang careless. Bukan careless aje, clumsy sekali. Tapi, memang patutlah pun kau jatuh. Siapa suruh mulut kau macam puaka. Memang patutlah si Shah tu tinggalkan kau. Tapi disebabkan dia memang cinta mati pada kau kan, tak sanggup biar kau balik sendiri.” Dia tersengih. Mengusik.

Fathiyah mengeluh. Teringat akan Shah, sehingga kini dia tidak lagi meminta maaf akan keceloparan mulutnya. Sedar akan sakit yang dialami sebenarnya satu kifarah daripada perbuatannya sendiri.

“Dah.. kau jangan nak buat muka touching-touching dekat sini. Aku tak nak tengok. Rugi aje tengok muka touching kau tu. Alang-alang dah keluar ni, kita pergi tengok wayang ke, makan-makan ke, nak? Lepas tu, baru pergi pet shop. Amacam hm?” Azlan cepat-cepat memulihkan keadaan. Tidak mahu Fathiyah terus berwajah muram begitu.

“Boleh jugaklah. Tapi kau belanja.” Fathiyah sudah tersengih kembali.

Everything for you Nur Fathiyah..” Azlan sudah melunakkan suara. Ada lirikan nakal di hujung mata sengaja mahu menduga gadis itu.

“Tak payah nak pandang aku macam tu. Buat seram aje. Kau bukan boleh percaya sangat ni!” Fathiyah memberi amaran. Jari telunjuknya sudah menunjal bahu Azlan menyebabkan lelaki itu mengekek gelak.

“Ialah.. Faham.. Aku ni kan, tempat luah perasaan aje. Lainlah Amirudin Zulkarnain Shah tu..” balas Azlan pura-pura berjauh hati sebaik tawanya reda.

Kereta yang dipandu kala itu, sudah masuk ke tempat parkir pusat membeli-belah.

Fathiyah mencebik. “Kau ni, tak ada nama orang lain ke nak sebut? Aku dah jemulah dengar nama dia.” balasnya tahan rasa. Bohonglah andai dia tidak merasai apa-apa. Setiap kali nama itu menyapa gegendang telinga, akan ada getaran halus mengetuk kamar hati.

“Okey. Kalau macam tu, cuba kau sebut nama aku banyak kali. Muhammad Nurazlan Lee bin Muhammad Aznan Lee. Gantikan tempat Amirudin Zulkarnain Shah dalam hati kau tu hm?” Azlan sekali lagi lirik senyum nakal sebaik memberhentikan kereta.

“Erk? Perasan tak habis kau ni!” Fathiyah tolak hujung dagu Azlan dengan hujung jarinya sebelum terus menolak pintu kereta. Mengelak daripada lelaki itu perasan akan rona merah yang mula menjelma di wajahnya apabila diusik begitu. Tambahan pula dengan senyuman nakal yang tersungging di bibir lelaki itu yang mudah mengusik hati mata-mata yang melihat.

“Kita nak tengok cerita apa ni?” soalnya sebaik mereka beriringan. Cuba mengawal debar aneh yang tiba-tiba datang menyapa.

“Kau nak tengok cerita apa?” Azlan memulangkan soalan kembali. Mencerun mata memandang Fathiyah yang hanya separas bahunya.

             “Erm.. Need for Speed 3D.” Fathiyah senyum comel. Terkelip-kelip mata bulatnya.

“Kau jangan sekali-kali berani buat muka macam tu lagi depan aku eyh? Kalau tiba-tiba muka kau tu kena cium, kau jangan salahkan aku.” Azlan tahan hati.

Sungguh Fathiyah mampu membuatkan imannya yang tidak setebal mana itu goyah. Dia lelaki normal dikurniakan 1 nafsu dan 9 akal. Nafsu yang satu itulah yang begitu sukar dikawal jika berterusan menerima godaan syaitan terlaknat.

“Muka macam mana? Macam ni ke?” Sekali Fathiyah membuat muka comelnya sebelum tergelak.

“Okey.. sekarang aku dah tahu kelemahan kau.” sambungnya nakal.

Azlan ketap bibir. Langkah dipanjangkan. Sengaja meninggalkan gadis itu kerana wajahnya yang mula terasa pijar.

Fathiyah tergelak lagi seraya melajukan langkah untuk kembali menyaingi Azlan.

“Alah! Aku gurau ajelah! Slow la sikit. Pancit aku kejar kaki panjang kau tu.” Fathiyah paut lengan Azlan agar lelaki itu memendekkan langkah yang panjang. Dia terasa megah apabila terpaksa berlari-lari anak untuk mengejar Azlan yang terlalu cepat melangkah.

“Ish! Jatuhlah saham aku. Tak payahlah pegang.” Azlan menarik semula lengannya. Seperti ada arus elektrik mengalir ke seluruh tubuh apabila gadis itu menyentuhnya walaupun masih berlapik. Tingkah lepas laku gadis itu memang sukar dijangka hingga kadang-kadang dia tidak sempat mengelak.

“Eleh.. sebelum ni okey aje.” ejek Fathiyah mencebik.

Azlan diam. Malas mahu bersoal jawab lagi. “Kau tunggu sini. Aku pergi beli tiket.” ujarnya kemudian sebaik tiba di hadapan panggung. Terus dia beredar ke kaunter tiket.

Dalam pada itu, tanpa mereka sedari ada mata yang memandang. Ada hati yang tercarik melihat gelak tawa mesra pasangan tersebut.
………………

Azlan jeling sebelah. Bibir diketap kuat apabila perasan gadis di sisi galak tersenyum sambil menikmati berpiring-piring sushi sejak tadi tanpa jemu. Tetapi tidak baginya. Perut terasa sebu apabila teringat kembali insiden dalam panggung wayang.

“Tiya, mintak sikit popcorn tu.” bisiknya demi tidak mahu mengganggu konsentrasi penonton lain. Dia menoleh apabila tiada respon dari si gadis.

“Kau ni pekak ke?” tekannya seraya mengambil kotak bertih dari tangan Fathiyah yang begitu khusyuk. Dia sedia maklum keadaan gadis itu jika menonton. Terlalu khusyuk hinggakan tidak sedar akan keadaan di sekeliling.

“Alah.. Kacau la kau ni! Tadi berlagak tak nak beli!” rungut gadis itu tertahan sebelum matanya kembali ke skrin besar apabila tiba di scene berlumba antara tiga buah kereta mewah.

Dia tersengih puas dalam gelap. Cermin mata 3D dibetulkan kedudukannya sebelum sama-sama memberi fokus sambil makan bertih. Berselang-seli tangannya dan tangan Fathiyah masuk ke dalam kotak bertih dalam keadaan masing-masing leka menonton. Dalam kelekaan itu jugalah, saat dia mengangkat kotak bertih dari riba untuk mencapai botol air mineral, tidak sedar tangan Fathiyah yang menjangkau kotak bertih hingga akhirnya mendarat ke tempat yang tidak sepatutnya. Tersembur air mineral yang sedang diteguk menyebabkan kotak bertih tergolek ke bawah tidak sempat diselamatkan.

Sama-sama terkejut dengan apa yang berlaku hingga mereka menjadi perhatian seketika. Sudahnya, dia terpaksa keluar dari panggung apabila melihat Fathiyah langsung tidak beriak.

Dan disebabkan hal itu, terasa seleranya tertutup. Untuk berhadapan dengan gadis itu pun dia terasa segan.

“Kau tak payahlah nak cover-cover Tiya. Kau ingat, aku tak tahu kau nak gelakkan aku? Lain kali nak tengok wayang, jangan haraplah dapat duduk sebelah aku!” Rungutnya tertahan apabila melihat gadis itu hanya beriak selamba sejak habis menonton tadi. Seperti tiada apa-apa yang berlaku di antara mereka.

Fathiyah terhenti mengunyah. Wajah di sisi dipandang seketika sebelum tawanya meletus. Hampir sahaja soft shell crab yang masih berbaki dalam mulut tersembur. Cepat-cepat dia mencapai tisu yang dihulurkan Azlan untuk menekup mulutnya.

“Sampai hati kau Tiya..” Azlan sedikit berjauh hati.

Alololo.. merajuk pulak. Macam mana kau nak ganti nama si polan tu? Aku baru gurau sikit aje, kau  dah tergores hm?” Fathiyah koyak senyum dengan keningnya terangkat-angkat.

“Gurau sikit kau kata? Aku malu tahu tak? Tahu tak, kau boleh didakwa sebab buat sexual harassment pada aku.” tingkah Azlan sambil memalingkan wajah ke arah lain.

Sorry sikit eyh? Sikit pun aku tak tergoda dengan kau.” Fathiyah mencebik. “Kau nak malu apanya? Bukan aku buat apa-apa pun.” sambungnya selamba walaupun sebenarnya dia sedaya upaya menahan tawa yang ingin terhambur lagi apabila teringat apa yang berlaku tadi.

“Kau lupa apa yang kau pegang tadi? Tadi kau pengang aku punya..” Mulut tidak dapat meneruskan kata apabila tangan gadis itu sudah terlekap di situ.

“Kau jangan buat fitnah eyh? Aku T-E-R-pegang aje. Bukan sengaja. Itu pun tak sempat kena. Tangan aku sampai celah peha kau aje kan?” Jelas Fathiyah perlahan di tepi telinga lelaki itu.

Azlan menolak jemari runcing yang terlekap di mulutnya apabila perasan mereka mula menjadi perhatian di situ.

“Ish! Cepatlah makan.” getusnya tertahan. Tidak sanggup rasanya berlamaan di situ lagi.

“Alah.. sorrylah Alan.. aku tak sengaja. Sumpah!” Fathiyah mula membuat wajah comelnya semata-mata ingin memujuk lelaki itu.

Azlan mencebik. “Tak payah nak sumpah-sumpah sangat! Kang tersumpah kahwin dengan aku baru tahu! Time tu, kau nak pegang apa pun aku dah tak kisah!” balasnya sambil menarik sebelah tangan Fathiyah yang tegak seperti membaca ikrar. “Muka tu, tak payah nak buat perasan comel. Tak ingat ke, apa yang aku cakap tadi hm?” lanjutnya seraya merapatkan wajah. Sengaja mahu menduga gadis itu walaupun selebihnya cuba mengawal debar yang bertandang.

“Erk? Jangan nak perasan sangat! Aku belum nak kahwin.” selamba Fathiyah menjawab sebelum mencapai gelas air teh hijau dan diteguk laju. Perutnya sudah pun kenyang.

“Eleh.. Allah kalau nak bagi kau jodoh, tak payah tunggu esok lusa beb.” Azlan angkat kening dan gadis itu mencebik pula.

“Dah la. Tak naklah cakap pasal kahwin ni. Kita cakap pasal tadi. Barulah syok.” Fathiyah sumbang senyum nakal menyebabkan Azlan ketap bibir kuat menahan geram. Terasa berbahang wajahnya.

“Kau ni kan..” Ditarik klip rambut warna ungu yang dikepilkan di atas ubun-ubun gadis itu menyebabkan semua anak rambut terlepas dan terjuntai ke dahi. Senyumnya lebar sebelum dia terus bingkas memanggil pelayan restoran makanan Jepun itu.

Fathiyah ketap bibir. Pantang sungguh jika rambutnya diusik. Kembali dirampas klip rambutnya pada tangan Azlan yang sudah tersengih-sengih.

“Dah. Jom balik! Kata nak cari ikan kaler-kaler kau tadi.” ujar Azlan sebaik kertas bil berada di tangannya sebelum terus berlalu ke kaunter pembayaran di tepi pintu masuk.

Fathiyah akur dengan wajah yang mencuka. Dituruti langkah lelaki itu ke kaunter pembayaran.

“Okey.. Sekarang, aku dah tahu kelemahan kau.” Bisik Azlan di tepi telinga Fathiyah bersama sengihan nakal. Dipulangkan semula kata-kata gadis itu dengan senang hati.

Fathiyah mencebik.

“Patutlah selama ni, aku tak pernah nampak kau warnakan rambut kau dengan warna pelangi.” giat Azlan lagi saat mereka beriringan keluar sebaik menyelesaikan pembayaran.

“Gila ke apa nak warnakan rambut? Ingat aku tak solat ke?” tingkah Fathiya yang masih tidak hilang wajah kelatnya.

“Nur Fathiyah sayangku. Kalau dah tahu solat, pakailah tudung. Biar amalan kita, seiring dengan perbuatan kita.. Simpan sikit aurat tu untuk yang berhak aje Tiya.” Azlan melunakkan suara menyebabkan gadis itu memberhentikan langkah dengan tiba-tiba.

Fathiyah terpempan. Hatinya terpukul. Tidak berkelip dia memandang Azlan yang turut mematikan langkah. Entah kenapa kata-kata lelaki itu begitu menusuk hingga ke dasar hati. Ada satu perasaan yang tidak pernah dirasai kini menjalar ke seluruh tubuhnya.

“Kenapa pulak ni?” Azlan berkerut. “Tiya?” Dicuit bahu gadis itu dengan hujung jarinya.

Fathiyah tersedar. Cepat-cepat dia menarik senyum namun tidak semanis biasa. “Er.., jomlah balik.” Dia mengorak langkah. Meninggalkan Azlan yang sedikit terpinga-pinga. Tidak faham apa yang berlaku.

Dan sekali lagi, ada hati yang sudah tercarik, kian parah apabila melihat pasangan tersebut.


13 comments:

kak na said...

xnk kn ckp je xnk,xyh nk sentap le shah

arsha said...

Hikhik

Anonymous said...

Ha...ha..ha..ha..ha....memang best lah kak...tak dpt dibayangkan muka azlan....

DapurAlong said...

padan muka shah..huhuhu

baby mio said...

best 3x.

Anonymous said...

Dah beberapakali hari ni saya baca bab ni..setiap kali baca mesti gelak sorang2...........

Anonymous said...

err..tukar Azlan jadi herolah

>>k<<

arsha said...

K

Hahaha. Pulak tukar.. hahah

Anonymous said...

Nakkk lagii . Nak azlan hero hehe

Anonymous said...

Nak azlan jd hero ble x..hehe

Anonymous said...

Nak azlan jd hero ble x..hehe

Dewi Mus said...

Best.....nak lagi ler....huhuhu shah melepas nanti hang....:)

Kak Sue said...

Azlan pandai ambil hati Tiya..
Shah ni sebenarnya EGO... kalau berterus terang lagi senang... dari makan hati berulam jantung pisang... cecah sambal belacan....hihihi