May 10, 2012

Kau! yang Menghantui Aku!_bab 4

“Dik, kau kenapa muka macam tu?” tanya Firdaus ketika mereka dalam perjalan pulang. Dari tadi dia perasan adiknya yang bermulut becok itu mendiamkan diri sejak masuk ke dalam kereta. Entah apa yang tidak kena.

Awra hanya mendiamkan diri. Matanya ralit memandang ke luar tingkap yang gelap gelita. Hanya sesekali disinari lampu jalan.

“Awra, okay ke tak ni?” tanya Athirah pula yang menoleh ke belakang mencari wajah adik iparnya itu.

“Fir takda apalah kak…” balas Awra lambat. Tiada hati untuk bercakap dengan pasangan di hadapannya itu.

“Iyalah takda apa-apa.. bijak sangat kau menipu dik..” sahut Firdaus pula. Dia lebih memahami perangai adiknya itu.

“Takda apalah…” jawab Awra malas.

“Kau ni mesti pasal si Faiq tadi kan…” serkap Firdaus yang sesekali mengerling cermin pandang belakang.

“Kau tak payahlah sebut nama dia bang… Buat sakit hati aku ajalah. Dialah lelaki paling gila yang aku jumpa lepas kau bang… Dahlah muka bajet hensem. Padahal tak hensem pun. Berlagak! Suka hati nak kutuk-kutuk aku punya handphone. Aku tahulah dia kaya. Tapi tak payahlah nak kutuk-kutuk aku kan. Kau tengok bang apa yang jadi dengan handphone aku ni?” jawab Awra sambil menunjukkan telefon bimbitnya yang sudah tidak serupa telefon. Habis terburai semuanya. Hanya baterinya sahaja yang tiada. Semua gara-gara Faiq Faisal.

Firdaus sudah menahan tawa melihat komponen telefon bimbit yang bercerai itu.

“Lepas tu ikut kepala dia aja nak buang bateri aku. Macamlah aku beli telefon ni dengan duit dia! Entah apa yang dia sakit pun aku tak tahulah!” hambur Awra lagi dengan rengusan kasar. Sakit benar hatinya dengan lelaki yang baru dikenali itu.

“Alah.. memang patutlah pun dia kutuk handphone kau tu. Sekarang aku rasa dekat kedai dah takda jual lagi handphone kau tu. Nak repair pun dah tak boleh agaknya. Nak jual pun aku rasa dah takda nilai dik. Boleh buang dah. Orang sekarang semua pakai yang touch screen punya. Kau punya dah ketinggalan zaman sangat dik oi…” balas Firdaus diiringi tawa. Sengaja dia mengusik. Dia tahu adiknya itu bukanlah seorang yang pemboros. Malah, segala barang-barang yang digunakan oleh gadis itu, semua akan tahan lama.Termasuklah gajet yang baru sahaja rosak itu. Hampir enam tahun digunakan.

“Kau pun sama ajalah dengan dia bang. Tak payahlah nak kutuk-kutuk aku. Kau ingat aku suka-suka aja nak jadi ketinggalan zaman ke? Aku pun tahulah semua orang dah pakai handphone canggih-manggih sekarang. Aku aja yang tak tukar-tukar handphone buruk aku tu kan.” Bidas Awra geram.

“Lainlah kau bang. Kau tu ada kerja, ada gaji.. aku? Aku ada apa? Kalau aku bergaji macam kau, tak payah cakaplah. Memang aku dah tukar lama.. tak payahlah kena kutuk dengan kau selalu..” jawab Awra yang mula bergenang airmata. Nada suaranya juga sudah berubah. Sedikit terasa dengan sindiran abangnya walaupun ianya hanyalah usikan.

“Abang… dah la tu…” celah Athirah yang perasan perubahan dalam nada suara adik iparnya yang seorang itu. Dia kasihan dengan Awra yang masih tidak bekerja walaupun punya kelulusan. Dia tahu hati gadis itu cukup sensitif jika menyentuh soal kerja dan perkara-perkara yang berkaitan. Bukan dia tidak pernah membantu adiknya itu untuk mendapatkan tempat, namun gadis itu yang memilih untuk berdikari sendiri. Katanya jika dia mendapat tempat dalam pasaran kerja hanya semata-mata pertalian darah yang dimiliki, kebersihan pendapatan tidaklah sebaik mana. Sebab bukan atas keupayaan dan kelayakan yang dimiliki. Hanya bergantung kepada kelebihan orang yang membantu.

“Betullah apa abang cakap… dah memang telefon tu patut ditukar.” Jawab Firdaus yang masih tidak perasan akan perubahan pada wajah adiknya. “Dik, kau cepat-cepatlah cari kerja.. boleh tukar handphone canggih sikit..” lanjut Firdaus yang sudah ketawa kecil.
Awra tidak membalas. Hanya mendiamkan diri.

Athirah yang duduk di sisi pula sudah berasa tidak sedap hati. Suaminya itu memang suka mengusik adiknya tidak kira masa.

“Abang.. sudah la tu…” tegur Athirah perlahan. Firdaus pun terus berhenti ketawa dan memandang cermin pandang belakang.

“Dik, takkan touching kot… kau macamlah tak biasa dengan aku kan…” kata Firdaus yang baru perasan wajah adiknya yang keruh benar. “Nanti kau pakailah handphone lama aku dulu. Sementara cari handphone baru.” Lanjutnya lagi untuk memujuk. Lupa pula yang adiknya itu agak sensitif jika bercakap soal kerja.

“Tak payahlah. Biar aku tak payah pakai handphone. Bukan ada orang yang nak call aku pun..” balas Awra seperti berjauh hati.

“He’eleh.. merajuk pulak..” giat Firdaus lagi.

Awra mendiamkan diri lagi. Tidak menjawab kata-kata abangnya. Hanya jarinya sahaja sudah naik ke wajah untuk menyeka air jernih yang bertakung di hujung mata.

Firdaus pun terus mendiamkan diri. Tahu usikannya tadi membuatkan Awra muram begitu.

“Erm.. Awra pun boleh pakai handphone akak kalau Awra tak nak pakai handphone abang. Akak pun tak pakai sangat yang lagi satu tu.” Celah Athirah pula setelah kedua beradik itu senyap. Dia mahu menceriakan suasana semula.

“Takpalah kak. Handphone Fir ni boleh pakai lagi. Nanti Fir cari bateri lain.” Jawab Awra perlahan. Sungguh dia berjauh hati dengan apa yang sudah berlaku. “Kak, boleh pinjam handphone kejap.. Fir nak call ayah.” Lanjut Awra yang terasa ingin pulang ke kampung. Tidak mahu lagi duduk di rumah abangnya itu.

“Takkan merajuk sampai nak balik kampung kot dik.. Aku main-main ajalah..” ujar Firdaus yang mula tidak senang hati. Pada masa yang sama dia perasan jelingan tajam isterinya di sisi.

“Er..Awra dah nak balik ke? Tunggulah seminggu lagi.. nanti kita orang hantar balik..” sahut Athirah pula sambil menghulurkan telefon bimbitnya kepada Awra.

“Takpalah kak. Awra nak balik esok. Nak suruh ayah ambik dekat komuter aja.” Tolak Awra. Entah kenapa dia tiada hati lagi untuk duduk bersama dengan pasangan itu. Dia masih lagi terasa dengan apa yang diucapkan oleh abangnya tadi. Entah kenapa dia rasakan tiada siapa pun yang memahami dirinya saat itu melainkan yang Maha Esa serta kedua ibubapanya.

“Ala… kau kenapa sentap sangat malam ni dik? Relax la. Handphone tu nanti aku belikanlah baru. Kau dah boleh buang yang tu..” sahut Firdaus yang masih tenang dalam pemanduan.

“Tak payahlah. Aku ni mana ada duit nak bayar.. Nanti aku boleh pakai handphone lama ayah.” Jawab Awra yang masih di dalam moodnya tadi.

Sebentar kemudian Awra sudah bercakap dengan Mejar Abdul Shukor dan pasangan di hadapannya itu terus mendiamkan diri. Dia memang lebih rapat dengan ayahnya berbanding adik-beradik yang lain.

“Kau boleh ke balik sendiri esok?” tanya Firdaus selepas adiknya itu berbual dengan ayahnya.

“Boleh.” Jawab Awra perlahan seraya menyerahkan semula telefon bimbit kepada Athirah. Dan kemudian masing-masing terus mendiamkan diri.

*************

“Bro, kau tadi apa hal dengan budak comel tu?” soal Amir saat melangkah masuk ke dalam kereta Inspira merah milik Faiq.

“Budak comel mana pulak?” soal Faiq kembali sambil menghidupkan enjin kereta. Rasanya tiada lagi budak comel yang ditemui melainkan si gadis garang yang menjatuhkan iphonenya minggu lepas.

“Yang duduk belakang kita tadi la.. yang mulut dia bukan main lancang lagi kutuk pasukan kita tu..” sampuk Naqib pula yang duduk di belakang.

“Oh..” balas Faiq pendek sebelum mengundurkan kereta untuk keluar dari tempat parkir. Dia perasan wajah gadis yang diusik tadi masam mencuka ketika melangkah ke tempat letak kereta.

“Ni bateri handphone baru kau ke bro?” soal Amir seraya mencapai bateri telefon bimbit yang baru diletak di atas dashboard kereta.

“Taklah. Tu bateri awak comel yang kau kata tu la..” jawab Faiq dengan senyuman penuh makna di bibir apabila teringat peristiwa yang baru berlaku tadi.

“Kau jangan cakap dengan kita orang yang dia mengamuk tadi sebab kau ambik bateri dia ni..” tebak Naqib yang mula mengesyaki sesuatu telah berlaku pada sahabatnya itu. Jika tidak, lelaki itu sukar untuk mendekati mana-mana gadis pun selepas pengalaman lalu.

Saat itu jugalah tawa Faiq terhambur. Tepat tekaan teman serumahnya itu.

“Kau biar betul bro?” tanya Amir pula seperti tidak mempercayai tindakan berani sahabatnya itu.

“Dah dia yang buat hal dulu.. aku balas la balik.” Jawab Faiq dalam sisa tawanya.

“Takkanlah sebab dia kutuk pasukan kita tadi kau sampai nak ambik bateri budak tu. Bukannya kau boleh pakai pun bateri ni.” Balas Amir.

“Tu satu hal jugak. Siapa suruh mulut dia tak pakai insurans kan. Ikut suka mulut dia aja nak bercakap. Geram betul aku.” Jawab Faiq yang sudah mematikan senyumnya. “Tapi tu bukanlah sebab utama. Sebab utamanya dia memang ada hutang dengan aku.” Jelas Faiq dengan mata masih terbayang-bayang wajah tegang gadis comel tadi. Awra… hanya sebaris nama itu sahaja yang diketahui dari mulut kakak ipar gadis itu minggu lalu.

“Hutang? Kau memang dah kenal dengan dia ke?” tanya Naqib selanjutnya yang mula berminat mengetahui apa sebenarnya yang berlaku. Dilihat dari perwatakan gadis itu tadi, dia yakin sahabatnya itu sudah bertemu dengan ruasnya. Tidak pernah ada mana-mana gadis yang berani bertekak dengan sahabatnya itu selain gadis yang hanya cuba mengambil kesempatan di atas kesenangan dan kedudukan Faiq kini.

“Kau ingat tak yang aku cerita pasal iphone aku jatuh minggu lepas?” ujar Faiq yang tetap fokus dalam pemanduan. Amir yang duduk di sisinya itu pula hanya diam dan mendengar.

“Kenapa? Dia yang langgar?” tanya Naqib.

“Dialah..” jawab Faiq pendek.

“Habis tu? Apsal kau tak mintak aja ganti rugi. Ni yang kau ambik bateri dia buat apa..” celah Amir yang tidak faham dengan tindakan sahabatnya yang seorang itu.

“Aku ambik sebab handphone dia terhempas masa aku sergah depan toilet tadi..” jawab Faiq yang sudah tersengih sendiri. Lucu apabila mengingati kembali apa yang pernah berlaku di restorennya minggu lalu. Mudah benar gadis itu terkejut walaupun hanya sekadar bisikan. “Kelakar gila aku tengok muka dia tadi. Aku rasa kalau kau tengok model bateri tu pun korang tahu kan model apa. Habis terburai handphone dia tadi aku tengok.” Sambung Faiq yang sudah ketawa.

“Macam budak-budaklah kau ni.. Kesian dia weh. Tadi aku tengok muka dia bukan main ketat lagi. Pandang kau pun macam dia nak telan hidup-hidup.” Sahut Naqib yang sudah ketawa kecil mendengar cerita sahabatnya itu.

“Entah kau ni.. budak perempuan la pun.. ada pulak kau sergah. Kan kau boleh aja mintak dengan dia baik-baik ganti rugi. Tak payah main sergah-sergah..” celah Amir pula yang turut sama ketawa. Namun, tetap simpati dengan gadis comel yang diperlakukan oleh sahabatnya itu. “Atau.. melainkan kau ada agenda lain ke bro..” lanjut Amir dengan senyuman penuh makna sambil melirik ke wajah sahabatnya di sisi.

Naqib pula sudah menepuk bahu kiri Faiq yang masih tersenyum-senyum sendiri. Tindakan sahabatnya itu memang sukar dijangka.

“Bro, make sure jangan terlepas kali ni..” pesan Naqib penuh makna tersirat.

Faiq hanya tersenyum. Masih terlalu awal untuk dia menjangkakan sesuatu yang baik menantinya. Apa pun, gadis bernama Awra itu memang benar berjaya mencuit hatinya walaupun gadis itu sekeras batu. Hanya cubaan sahaja yang mampu dilakukan tambahan pula keupayaan gadis itu merasa setiap masakan memang menarik perhatiannya dari cerita Firdaus dan Athirah. Rasa simpati tiba-tiba muncul di celah hati saat melihat roti canai yang dipesan gadis itu belum sempat dimakan. Semua kerana kehadirannya di meja itu tadi.

*************

Seawal jam 7.30 pagi lagi Awra sudah keluar dari rumah semata-mata ingin cepat sampai ke kampung. Dia tidak mahu lagi berlamaan di rumah abangnya walaupun kakak iparnya puas memujuk. Dan kini dia sedia menanti ketibaan komuter. Berulangkali dia menoleh ke arah jam. Sudah lewat lima belas minit dari waktu yang sepatutnya komuter itu tiba. Kiri kanannya sudah dipenuhi dengan penumpang lain yang mungkin sama-sama sibuk ingin ke tempat kerja masing-masing memandangkan waktu baru 8.30 pagi. Masih ada lagi masa untuk masuk ke pejabat jam 9 pagi.

Baru sahaja dia menoleh ke arah jam sekali lagi, dari jauh dia sudah nampak kelibat komuter yang dinanti dan cepat dia bingkas berdiri kerana tidak mahu ketinggalan memandangkan perhentian itu agak sesak pada waktu begitu.

Sempat dia mengucap syukur apabila pintu salah satu gerabak kamuter berhenti betul-betul di hadapannya dan juga merupakan salah satu gerabak yang disediakan khas buat penumpang wanita. Kaki terus sahaja melangkah masuk memandangkan tiada penumpang yang keluar dari gerabak berlabel merah jambu itu. Disebabkan agak ramai penumpang wanita, dia cepat mencari tempat duduk kosong oleh kerana perjalanannya perlu melalui lebih dari tujuh perhentian.

Tanpa menunggu lama dia terus mempercepatkan langkah apabila terlihat tempat duduk kosong yang paling hujung. Sebaik sahaja dia melabuhkan duduk di tempat duduk sebelah tingkap, ada seorang lagi yang turut duduk di sisinya. Membulat matanya apabila pandangannya singgah ke wajah yang dikenali duduk di sisi tanpa rasa bersalahnya. Dia sudah mengerutkan dahi sebelum merengus kasar. 

‘Sah buta dia ni. Tak nampak ke ni coach wanita.’ Pagi-pagi lagi hatinya dah mengumpat. Tidak pula dia perasan kewujudan lelaki itu ketika melangkah masuk tadi. Dia tidak lagi menoleh ke sisi sebaliknya hanya membuang pandang ke luar tingkap. Hatinya yang tenang tadi kini seperti berombak. Geram dengan tindakan lelaki itu malam tadi. Dan kini dilihat lelaki itu seperti tidak mengenali dirinya. Hanya beriak selamba. Ringan sahaja mulutnya saat itu untuk memarahi Faiq akan tindakan membuang bateri telefon bimbitnya semalam. Tapi keadaan komuter yang agak ramai dengan penumpang, membataskan segalanya. Lelaki itu beriak selamba dan sedikit pun tidak menghiraukan kehadirannya di sisi.

Kini dia pula yang sibuk mengerling ke wajah lelaki yang segak dalam persalinan pejabat itu. Memang kebanyakan penumpang ketika itu antaranya pekerja-pekerja pejabat jika dilihat dari cara pemakaiannya. Kemudian dia membaranikan diri pula untuk menoleh ke arah penumpang-penumpang lain yang turut sama masuk ke gerabak yang dinaiki itu. Rupanya ada lagi tiga hingga empat orang lelaki yang menaiki gerabak yang sama. Termasuklah yang duduk tanpa rasa bersalah di sisinya itu.

Are you okay?” tegur lelaki yang duduk di sisinya itu tanpa memandang ke wajah. Lelaki itu sejak tadi sibuk dengan iphone di tangan.

Awra mengerutkan dahi. ‘Boleh pulak dia tanya aku okay ke tak..’ desisnya geram dalam hati.

“Awak memang takda rasa bersalah langsung pasal semalam kan. Dah lah naik coach wanita. Lepas tu tanya okay ke tak..” jawab Awra sinis yang sudah berpeluk tubuh dengan suara yang tertahan. Risau pula mereka menjadi tumpuan walaupun sejak tadi tempat yang dia duduk sudah menjadi tumpuan penumpang lain. Penampilan lelaki di sisinya itu memang memikat pandangan mata yang memandang.

Sorry..?” giliran lelaki itu pula mengerutkan dahi tanda tidak faham.

“Dah buat salah, boleh pulak awak buat-buat tak tahu kan. Mesti kepala awak ni dah terhantuk dekat kedai makan semalam. Tu yang sampai tak boleh ingat apa yang dah jadi. Dah buat salah tak nak mengaku pulak.” Awra terusan menyindir. Rasa marah dengan hal semalam memang tidak hilang sebaik sahaja melihat wajah tenang itu.

Sorry cik. Saya memang tak faham langsung apa yang awak cakap. Bila masa saya pergi kedai makan? Awak salah orang kot..” balas lelaki itu yang sudah memang ke wajah Awra dengan penuh tanda tanya. Gadis comel yang merah padam di sisinya itu menarik perhatiannya. Tadi dia tidak perasan langsung wajah comel itu.

“Salah orang? Awak ingat saya buta ke? Awak tu yang patut bukak mata awak luas-luas pandang muka saya ni. Takkan awak langsung tak ingat rupa perempuan yang awak kutuk malam tadi? Mentang-mentanglah orang kaya. Tapi tak payahlah nak kutuk handphone orang.” Marah Awra dalam nada yang sama. Dan saat itulah mereka sudah tiba di perhentian  yang pertama selepas perhentian tadi.

Faisal semakin tidak faham apa yang dibebelkan oleh gadis comel itu. Disebabkan destinasinya sudah tiba, dia pantas mengeluarkan sekeping kad nama dari dalam beg duitnya untuk diserahkan kepada gadis itu.

“Cik, saya rasa awak dah salah faham. Erm, sorry saya tak dapat nak berbual panjang dengan awak. Awak ambik kad saya ni, kalau awak nak sambung marah ke, awak call aja saya okay. Assalamualaikum.” Ucap lelaki itu cepat sebelum bingkas berdiri dan berlalu ke arah pintu keluar.

Awra yang masih terpinga-pinga dengan lelaki itu, terus sahaja menyambut kad kecil itu tanpa banyak soal. Sempat matanya menangkap wajah lelaki yang tersenyum manis itu sedang melambaikan tangan kepadanya di luar komuter. Dia kertap bibir geram. Panas benar hatinya kerana tidak sempat untuk meminta ganti rugi telefonnya yang rosak teruk semalam.

Kad nama yang masih berada di tangan terus digengam kuat hingga menjadi bulat sebelum dicampak ke dalam beg sandang yang dibawa tadi. Geram benar hatinya saat itu.

10 comments:

mizz acu said...

Erks.. Mmg hantu la faiq faisal nih! Sian awra.. Yg abg dia pon.. Haishhh mcm nak tampo2 je mulut tuu

kak na said...

kesian awra,mamat batu tu lempang laju2 je...hahha

cheknie said...

mbawa ati yg lara da awra nie blik kg..yg dlm coach 2 mmg faiq kn ke de kmbar nie??ke faiq nie sje wt x knl kt awra

arsha wangi said...

tq sbb sudi jugak bce cter bru ni.

chekni> tq chekni sbb btnye. kembar. :)

Anonymous said...

Kembar faiq kew......?

Anonymous said...

best....
hai mana satu yang akan jadi pasangan awra...

tak sabar nak tunggu..

Anonymous said...

... -:) ...

MaY_LiN said...

cian awra..
kena lekeh dek abang nye..
faiq faiq..
nak kena ni

IVORYGINGER said...

Sdh tentu Faiq Faisal... Klu kembar sekali pun tetap nk Faiz Faisal sorg. Hahaha... ;D

IVORYGINGER said...

Terbaik la ceta ni. Sila la sambung lg cik writer... tq. ;D