Oct 18, 2013

Dambaan bahagia_bab 3

“Ibu!!!”

“Dah kenapa agaknya budak ni.. Suka sangat terjerit-jerit.” Omel Zainab saat terdengar jeritan anak bongsunya yang tiba-tiba itu. Getah paip yang digunakan untuk menyiram pokok-pokok bunganya segera diletakkan ke tempatnya kembali. Laju dia melangkah masuk ke dalam rumah.

“Tiya ni kenapa jerit-jerit? Tak malu ke jiran-jiran dengar?” Marahnya sambil bercekak pinggang melihat Fathiyah sedang meniarap hingga setengah badan di bawah katil. “Tiya cari apa ni?” Soalnya sambil melihat keadaan bilik yang sudah bersepah. Baru semalam dia mengemaskan  bilik itu kerana tahu anak bongsunya akan pulang cuti hujung minggu.

“Bu.. Gojes hilang..” Jawab gadis itu dari bawah katil.

“Macam mana pulak boleh hilang?” Soal Zainab lanjut sambil mengutip bantal yang terdampar di atas lantai.

“Manalah Tiya tahu bu.. Tadi Tiya nak ganti serbuk kayu dia tu. Tiya letak dia kejap dekat dalam kotak kasut tu.” Jelas Fathiyah yang masih tercari-cari di bawah katil.

“Kamu tu yang cuai. Dah tahu Si Gojes tu pantang dapat keluar yang kamu tak kurung dia betul-betul kenapa..” Kini Zainab turut sama mencari hamster kesayangan anak bongsunya itu pula. “Ada ke tidak tu?” Soalnya apabila anaknya itu masih lagi tidak keluar.

“Ala.. Bu… Takdalah bu bawah katil..” Balas Fathiyah sambil membuang sawang-sawang yang melekat di rambutnya sebaik keluar.

“Baik Tiya pergi cari dekat luar tu. Nanti kalau jumpa Si Mary dengan Si Alex tu nanti.. Jangan haraplah kamu dapat Si Gojes tu balik. Tiya tak ingat dulu telinga Si Gojes tu dekat terkoyak dikerjakan ‘budak’ berdua tu..” Jawab Zainab yang kini sibuk mengemaskan baju-baju masih belum berbasuh yang berlonggok di belakang pintu. Itulah ‘kerja’ Fathiyah jika setiap kali pulang ke rumah sejak bersekolah asrama lagi. Pasti banyak baju kotor yang akan dibawa pulang.

“Alah…” Panjang Fathiyah mengeluh sebelum terus bingkas. Laju dia mengatur langkah untuk mencari kelibat dua ekor kucing kesayangan abang sulungnya.

“Alex! Mary!” Terjerit dia memanggil kedua-duanya dengan mata meliar ke sekeliling jika ternampak akan kelibat tikus berbulu gebu kesayangannya.

“Cuba Tiya cari dekat belakang. Tadi ibu bagi Si Mary dengan Si Alex tu makan.” Laung ibunya dari dalam bilik.

Fathiyah tanpa menunggu lama terus ke arah yang dimaksudkan. “Alex.. Mary..” Tidak henti dia memanggil kedua-duanya. “Alah.. Time aku panggil tak nak pulak datang. Time aku tak panggil, sibuk korang nak datang dekat dengan aku kan..” Bebelnya sendiri apabila kelibat kedua-duanya masih tidak kelihatan.

Saat tiba di muka pintu stor, kakinya terhenti. “Alah.. Ni yang aku malas ni..” Dia bebel lagi. Tiada hati mahu menjejakkan kaki ke situ kerana terlalu banyak sejarah yang telah disumbatkan ke dalam bilik tersebut. “Ibu!” Jeritnya dari depan pintu bilik stor yang tidak bertutup rapat. Telinganya mula dapat menangkap bunyi dari dalam bilik tersebut.

“Dah jumpa ke?” Muncul Zainab di situ bersama sebuah bakul yang dipenuhi baju kotor dari dalam bilik anak bongsunya tadi.

“Bu.. Ibu masuklah.. Tu Tiya dengar macam ada bunyi tu. Entah-entah Si Alex dengan Si Mary ada dekat dalam tu.” Ujarnya tanpa mahu menolak sedikit pun pintu bilik stor. Sebaliknya dia berundur beberapa tapak ke belakang untuk memberi laluan kepada ibunya.

“Habis tu, pergilah masuk tengok. Entah-entah dia orang tengah main dengan Si Gojes kamu tu.” Balas Zainab yang sudah meletakkan bakul baju yang dibawa ke tepi mesin basuh berhampiran.

“Ibu, ibu lupa ke bilik puaka ni dah kena sumpah dengan Tiya. Jangan haraplah Tiya nak masuk.” Jawab Fathiyah selamba. Memang sudah ditekadkan hatinya tidak mahu lagi masuk ke bilik itu kerana terlalu banyak kenangan yang menyakitkan tersimpan di dalamnya dua tahun lalu.

“Eleh.. Bilik puaka apa bendanya. Habis tu, kalau ibu tak nak masuk jugak macam mana? Kamu sanggup nak biar Si Gojes kamu tu kena baham dengan Si Mary, dengan Si Alex dalam tu?” Sengaja Zainab menduga.

“Alah.. Bu.. Janganlah main ugut-ugut macam tu bu..” Fathiyah mula merengek. Risau andai ibunya serius dengan apa yang diucapkan.

“Ee.. Macam-macamlah kamu ni.” Gerutu Zainab sebelum menolak daun pintu.

Fathiyah terus memalingkan wajah. Dia tidak mahu memandang segala isi bilik stor itu. Jika terpandang akan segala barang yang terdapat di situ, pasti ia akan mengundang rasa sedih di hati dan membuatkannya terkenang kembali sejarah paling pahit dalam hidupnya.

“Tiya, tengok Gojes kamu ni..” Zainab memanggil apabila melihat hamster kepunyaan anaknya itu menyorok di dalam salah satu kotak kasut yang terjatuh dari rak yang ada.

Ambik ajelah bu..” Balas Fathiyah masih tidak mahu berpaling.

“Alah… Tiya, Gojes Tiya lari la.. Tiya masuklah sini.. Dia tak nak dengan ibu.” Kata Zainab yang cuba mendapatkan hamster gebu itu. Namun baru sahaja dia cuba menangkap, Gojes terus berlari masuk ke bawah almari pula. Dengan timbunan barang yang begitu banyak, agak sukar untuk dia mengeluarkan Gojes.

“Alah… Gojes ni kan… Macam dah takda tempat lain nak masuk!” Rungut Fathiyah dengan keluhan panjang.

“Tiya masuk, ibu tolong jagakan Mary dengan Si Alex ni. Nanti kalau ‘budak’ berdua ni dapat tangkap Si Gojes tu, lagi susah.” Ujar Zainab lagi yang terus mengangkat dua ekor kucing berbulu tebal warna putih dan oren itu sebelum dibawa keluar.

“Haih! Gojes ni kan..” Dengan wajah yang masam mencuka terpaksa juga dia melangkah masuk ke dalam stor tersebut. “Gojes!” Keras dia memanggil dengan wajah yang kelat. Kotak kasut yang masih terdampar di atas lantai disepak kasar. Mendadak sakit hatinya melihat kotak kasut berjenama terkenal itu.

“Kasut tak bersalah tu yang kamu sepak kenapa?” Tegur Zainab yang berdiri muka pintu.

“Siapa suruh dia dekat situ.” Jawab Fathiyah selamba. “Gojes ni kenapa? Takda tempat lain nak masuk ke?” Bebelnya lagi saat kelibat hamster kesayangannya mula kelihatan. Terbongkok-bongkok dia mengintai di bawah almari lama itu untuk mencapai Gojes yang mendiamkan diri di hujung sudut. Tanpa menunggu lama dia terus mencapai Gojes dan dibawa keluar.

Zainab menggeleng. Kasut tumit tinggi yang terpelanting ke tepi dinding dikutip. “Sayang beli kasut mahal-mahal tak pakai.” Ujarnya sambil meletakkan kembali kasut tersebut ke tempatnya semula.

“Siapa yang nak pakai kasut dari budak senget tu! Baik bakar je lagi bagus. Menyusahkan orang aje!” Bentak Fathiyah geram sebelum terus berlalu ke biliknya. Perasaan marah, benci dan sedih bergumpal-gumpal dalam hati hingga mengundang air jernih di tubir matanya. Sebaik dia memasukkan semula Gojes ke dalam sangkar, tidak semena-mena air matanya merembes. Dan akhirnya dia tersedu-sedan menangis sendirian.

******
Dua tahun lalu…

“Kenapa kau buat aku macam ni! Apa salah aku!” Fathiyah menolak sekuat hati dada Amirudin yang berdiri kaku tidak berperasaan di hadapannya. Air mata yang menuruni pipinya saat itu tidak lagi diendahkan.

Amirudin tetap kaku walaupun hatinya terasa disiat-siat saat melihat air mata yang menuruni pipi gadis di hadapannya itu.

“Kenapa Shah.. Apa salah aku Shah.. Kalau kau dah ada orang lain, kenapa kau beriya-iya sangat suruh aku buat semua persiapan untuk kita bertunang. Buat apa tu semua kalau ni yang aku dapat! Apa tujuan kau sebenarnya Shah.. Kau memang saja nak sakitkan hati aku atau kau memang sengaja nak tengok aku macam orang bodoh macam ni!” Turun naik nada Fathiyah menghamburkan rasa amarahnya. Sakit benar hatinya saat itu apabila terasa cinta dan kasihnya selama ini seperti tidak bernilai.

“Aku mintak maaf Tiya.. Aku rasa kita dah buat keputusan yang salah.. Kita muda lagi Fathiyah.. Lagipun aku belum habis study lagi.. Aku rasa.. Belum tiba masanya lagi kita ikat hubungan kita ni..” Tutur Amirudin cukup tenang.

Fathiyah yang sudah melabuhkan duduk di kerusi batu itu mengangkat wajahnya. Wajah Amirudin direnung tajam. Panas telinganya tiba-tiba apabila mendengar alasan yang meniti bibir si kekasih hati. “Apa kau cakap? Kita? Kita yang buat keputusan salah?” Ulangnya diiringi senyuman sinis. Air mata yang masih galak menuruni pipinya saat itu diseka kasar. “Aku ke yang buat keputusan untuk kita bertunang Sabtu ni? Aku ke Shah?” Ucapnya dengan suara yang cukup lirih.

Sebulan lalu Amirudin yang beriya-iya mahu mengikat tali pertunangan dan dia sendiri bersetuju memandangkan mereka sudah berteman sejak kecil lagi. Tambahan pula keluarga mereka bersahabat baik dan merestui akan hubungan yang terjalin. Tetapi hari ini..

Sorry Tiya.. Bukan aku sengaja buat kau macam ni.. Kau tahukan aku sayang kau sampai bila-bila..”

“Sayang kayu hoki kau! Macam ni kau cakap sayang?! Aku kena rasa sakit macam ni kau baru kata nak sayang aku?! Mana otak kau Shah! Kau dah tertelan bola hoki kau ke sampai kau boleh buat aku macam ni!!” Fathiyah terus sahaja menghamburkan rasa sakit hatinya belum sempat Amirudin menghabiskan kata. Berombak dadanya menahan jiwa yang terlukis kerana diperlakukan sebegitu. Kasih dan sayangnya terasa dipermainkan.

Amirudin melepaskan keluhan lagi. Terpaksa menelan kesat akan segala tuduhan yang dilemparkan. Tahu yang ucapan kasih dan sayangnya tidak akan mampu memujuk hati yang sedang terluka itu. “Tiya, aku bukan nak kita putuskan terus hubungan kita ni.. Aku cuma mintak kita tangguhkan aje dulu. Tu aje Tiya..” Dia tetap cuba memujuk.

Fathiyah mengoyak senyum sinis lagi. “Kau ingat.. Lepas apa yang kau buat ni, aku boleh maafkan macam tu aje? Kau ingat aku senang-senang nak terima semua ni! Kau ingat aku apa Shah? Kau bagi harapan, kau yang bersungguh suruh aku buat semuanya.. Tiba-tiba hari ni kau datang, kau cakap nak tangguhkan pertunangan kita ni? Kau ingat aku apa? Macam bola hoki kau yang boleh kau pukul jauh, lepas tu kau kutip balik? Macam tu!” Keras suaranya menghamburkan rasa kecewa. “Aku bukan kayu Shah.. Takda perasaan, takda hati..” Semakin laju air matanya merembes.

“Tiya.. Ada sebab aku buat semua ni Tiya.. Aku tak nak kau rasa terikat lepas kita bertunang nanti.. Kau pun ada cita-cita kau kan.. Aku pun ada cita-cita aku.. Perjalanan kita jauh lagi Tiya.. Ada jodoh tak ke mana..” Amirudin tahan hati. Sedar akan kata-katanya itu seumpama minyak panas yang hanya akan menambah api yang sedang marak menyala.

“Tak payah tunggu cita-cita Shah. Cukup takat ni aje hubungan kita! Aku dah tak nak ada apa-apa hubungan lagi dengan kau! Cukup sampai sini!” Putus Fathiyah sebelum dia bingkas.

“Tiya!” Amirudin sempat menyambar lengan Fathiyah dari terus berlalu.

“Lepaslah! Kau pergilah kejar sangat cita-cita kau tu!” Bentak Fathiyah sebelum terus berlalu masuk ke dalam rumah. Meninggalkan Amirudin sendirian di situ.

******
“Shah..” Aqilah menyentuh lembut bahu adik lelakinya yang jauh termenung duduk di tepi kolam ikan abahnya.

“Kak Long..” Amirudin memaniskan senyum. Hilang bertaburan wajah sendu Fathiyah di ruang matanya tadi bersama wajah-wajah orang yang disayangi.

“Menung apa tu?” Aqilah berbasa-basi yang sudah mengambil tempat di sisi adiknya itu.

Amirudin tetap melemparkan senyum. Namun senyuman kian bertukar payau. Tidak berperisa.

“Tak nak ke share dengan Kak Long?” Aqilah cuba memancing. Dia seperti dapat meneka apa yang tersirat di hati adiknya saat itu.

“Takda apa nak share kak..” Balas Amirudin dengan helaan nafas panjang. Pandangannya jauh dilontarkan ke dada langit yang sedikit gelap.

“Iya ke takda apa? Macam ada apa-apa aje?” Aqilah tetap juga mencuba.

Amirudin tersengih pula. Wajah kakak sulungnya itu dipandang sayang. “Akak ni macam tahu-tahu ajelah. Patutlah akak jadi pakar psikologi.” Balasnya lambat.

Well.. Now tell me..” Aqilah membetulkan letak duduknya. Terus sahaja dia bersila menghadap Amirudin. Sedia untuk mendengar luahan hati adik kesayangannya itu.

Amirudin senyum lagi. Wajah kakaknya itu dipandang lagi sebelum sengihan di bibirnya mati. Nafas ditarik dalam-dalam. “Shah jumpa Tiya dekat kampus.” Jawabnya dengan senyuman tawar.

Aqilah mengoyak senyum. “Sebab tu aje?” Balasnya yang tidak terkejut pun mendengar apa yang diberitahu kerana dia sedia maklum akan hal itu daripada Suhana. Sahabat baiknya sendiri.

“Ada hal lain lagi..” Jawab Amirudin malas. Hal itu begitu menggamit hatinya sejak akhir-akhir itu.

“Apa dia?”

“Shah nak cari mak.” Tutur Amirudin sambil memandang ke wajah ayu kakaknya.

Aqila mematikan senyum. Wajahnya mula berkerut sebelum keluhan berat terlepas dari bibirnya. “Shah lupa ke apa yang ummi cakap?” Soalnya mendatar sebelum memusingkan tubuh menghadap kolam ikan di hadapannya.

“Shah ingat kak.. Tapi Shah..”

“Takda tapi-tapi lagi Shah. Shah lupa apa yang ummi pesan dengan Shah hari tu? Takda siapa tahu, takda siapa kenal pun mak Shah.” Aqilah memintas dan bersuara tegas.

“Tapi kak..”

No! Stop it Shah. Akak tak suka Shah cakap benda ni lagi. Kalau ummi dengar macam mana? Kecik hati ummi. Lupakan aje niat Shah tu..” Sekali lagi Aqilah memintas dalam nada yang sama.

“Akak.. Shah tak boleh terus hidup macam ni kak..”

“Apa yang tak boleh? Cuba Shah cakap dengan akak. Selama ni Shah lupa Shah duduk dengan siapa, siapa yang besarkan, siapa yang sekolahkan Shah sampai berjaya sampai hari ni? Apa yang tak bolehnya?” Tebak Aqilah yang cukup tidak suka hal itu ditimbulkan walaupun sudah berkali-kali diingatkan.

“Akak tak faham apa yang Shah rasa..” Mengendur suara Amirudin meluahkannya.

“Cukuplah Shah.. Akak tak nak dengar lagi.. Buat apa Shah cari orang yang dah buang Shah. Bukan buang, tapi yang cuba bunuh Shah. Buat apa?!” Aqilah mula beremosi.

“Akak..”

“Cukup Shah! Akak tak nak dengar lagi!” Pintas Aqilah dengan wajah yang cukup keruh. “Shah dengar sini baik-baik apa akak nak cakap.” Dia menarik tubuh Amirudin agar sama-sama menghadapnya. Dua tapak tangannya dilekapkan ke wajah lelaki itu. “Kita orang semua sayang Shah sangat-sangat. Ummi sayang Shah.. Abah sayang Shah.. Rina.. Awin.. Semua sayang Shah.. Kita orang tak pernah pun anggap Shah macam orang luar. Ummi sayang Shah lebih dari kita orang semua, akak dengan adik-adik yang lain tak pernah pun ambik hati.. Itu pun tak cukup lagi ke.. Tolonglah Shah.. Kesiankan ummi.. Kesiankan abah yang dah susah-susah jaga Shah selama ni..” Pujuknya lirih dengan genangan air mata.

“Kak Long..” Amirudin terus sahaja mendakap tubuh kecil Aqilah. Sebak yang bertandang tidak mampu lagi ditahan. Merembes lagi air mata lelakinya apabila mengenang akan status diri yang tidak mampu ditafsirkan.

Dalam pada itu, ada hati lain yang turut menangis apabila melihat kedua-dua insan yang disayangi saling berdakapan. Dia bangga kerana memiliki kedua-duanya.


..........
maaf. pendek je. uhuu

12 comments:

Anonymous said...

Oh. Sebab tu ke shah putuskan hubungan dgn tiya.

arsha wangi said...

Yup :)

Dewi Mus said...

Masih banyak yang belum terungkai kisah ini...shah dengan problemnya tiya dengan rajuknya...makin menarik..arsha mood menulis kena up lagi ler semangat dear....:) nak kita jadi pompom girl plak ker....hahaha

arsha wangi said...

Hahahhahaha

Boleh jugak dewi. Heeee

baby mio said...

best...

Anonymous said...

Owh pasal nie upenye...
Best..

arsha wangi said...

Thanks for reading guys!

MaY_LiN said...

arsha!!!arsha!!!arsha!!!

nurin ardini said...

arrrh... nk lagi .
#fakta
hari2 sy buka blog akak untuk baca novel yg xdak tajuk ny .. hahaha hari2 oke ! ..

gud job akak !!

arsha wangi said...

Maylin>
Anak dara takmo jerit2.. eheheh

Nurin>

Thanks nurin. Really appreciate.:)

Kak Sue said...

Rasanya banyak rahsia Amir ni... tapi Amir yang x mahu berterus terang dengan Tiya...
sambunggg...

arsha wangi said...

inshaa Allah.

ihihi