Oct 30, 2013

Dambaan bahagia_bab 4


“Ehem-ehem.. Malu bertanya sesat jalan.”

Tegur satu suara di belakang membuatkan kepalanya laju menoleh. “Menyibuk ajelah!” Gumamnya sendiri namun masih dapat didengari lelaki itu.

Amirudin tersenyum nipis.

“Kau ni kenapa?! Kalau kau tak ganggu aku tak boleh ke?!” Bentak Fathiyah geram saat Amirudin melabuhkan duduk di sisinya. Namun masih terkawal memandangkan mereka di tempat terbuka.

“Aku cuma nak tolong aje..” Amirudin dengan lagak macho menyilangkan tangan ke dada. Kertas yang hampir koyak di tangan gadis itu jelas di ruang matanya. “Hai.. Dah dekat sebulan kau dalam ni, takkan sesat lagi.” Selamba dia menyindir kerana sedia faham akan kelemahan Fathiyah sejak dulu lagi. Sukar mengingati jalan.

“Suka hati akulah! Aku bukan susahkan kau pun.” Dingin Fathiyah menjawab dengan suara yang tertahan. Perasaan benci mula meluap-luap di hatinya.

“Eleh.. Macamlah aku tak tahu kau tu.” Amirudin masih mahu mengusik. Bukan senang dia dapat berbual dengan gadis itu. Apabila terserempak dengan kelibatnya, pasti Fathiyah akan cuba mengelakkan diri. Cuma hari itu, mahu atau tidak, Fathiyah kena berhadapan dengannya.

Fathiyah menegakkan wajah. Peta kampus dihempas ke riba. Wajah lelaki yang masih tidak lekang dengan senyuman itu dipandang tajam. “Kau siapa nak sibuk hal aku? Aku ada ganggu hidup kau ke? Takda kan? So, boleh tak kau pergi dari sini. Aku menyampahlah tengok muka kau!” Dia menghamburkan rasa tidak puas hati yang terpendam.

“Siapa kata kau tak ganggu hidup aku? Kau sambung study dekat sini, kau ingat hati aku boleh duduk diam? Memang taklah. Aku terganggu kau tahu tak?” Tingkah Amirudin berterus terang. Tidak berselindung lagi apa yang tersirat di hatinya walaupun yakin yang hubungan mereka tidak akan sebaik dulu. Dia sendiri tidak pernah meletakkan harapan kerana sedar akan keadaan diri. Namun disebabkan amanah yang dipikul kini, terpaksa diturutkan juga hasrat hati kerana sememangnya gadis itu sentiasa dekat di hati.

“Huh!” Giliran Fathiyah mengukir senyum sinis. Wajah ditalakan ke arah  lain. “Ada aku kisah kau terganggu ke tak.. Tapi sekarang ni, kau tu yang dah ganggu aku!” Lawannya tetap dalam kedinginan.

“Makcik. Hello. Aku ni terpaksa ganggu kau tahu tak? Jom aku hantar balik.” Balas Amirudin geram. Malas lagi mahu bertekak dengan Fathiyah yang takkan pernah habis. Dia perasan api kebencian yang marak menyala dalam sepasang mata bundar itu.

“Huh! Kau gila ke apa aku nak balik dengan kau. Memang taklah!” Sengaja Fathiyah mengulangi kata-kata lelaki itu tadi. Tetapi siap dengan mata dijulingkan ke atas lagi.

Hey Makcik! Kau tengok jam kau sekarang pukul berapa?” Kasar Amirudin menarik lengan gadis itu dan dibawa ke hadapan mata. “Dah dekat pukul tujuh tahu tak? Kau ingat aku suka-suka datang sini ganggu ketenteraman kau? Memang taklah! Kau pun bukan nak jumpa aku kan? Banyak lagi kerja yang berfaedah aku boleh buat dari jumpa kau dekat sini.” Lanjutnya cuba bersabar. Hanya kerana Amir dia ke situ.

Fathiyah menarik kembali tangannya sebelum mencebikkan bibir. “Tahu pulak sekarang kau buat kerja tak berfaedah. Habis tu kau tunggu apa lagi dekat sini. Pergilah buat kerja berfaedah sangat kau tu. Tak payah nak sibuk hal aku dekat sini.” Dia menyindir.

Amirudin ketap bibir rapat. “Kau tengok sekeliling kau sekarang. Ada tak orang lagi? Dah dekat maghrib ni. Kau nak tunggu bas sampai bila dekat sini?” Sememangnya perhentian bas di hadapan perpustakaan itu sedikit sunyi jika menginjak lewat petang.

“Biarlah! Aku tak susahkan kau pun.” Fathiyah menjawab selamba walaupun hatinya mula dilambung kerisauan. Selama dia di situ, hanya abangnya sahaja yang akan datang menjemput setiap kali tamat kelas. Cuma hari itu dia terpaksa pulang sendiri kerana abangnya berkursus di Ipoh selepas menghantarnya pagi tadi. Bakal kakak iparnya pula sedang bercuti di kampung.

“Kau tak payah banyak songeh sangatlah. Kalau jadi apa-apa pada kau, aku jugak yang susah!” Amirudin terus sahaja menyambar beg sandang gadis itu bersama buku-buku kulit tebal yang ada bersama.

“Shah!” Terkocoh-kocoh Fathiyah mengekori langkah panjang Amirudin ke tempat letak kereta.

“Masuk!” Tegas Amirudin bersuara sebaik dia membuka pintu kereta.

“Kalau aku tak nak macam mana?” Fathiyah masih cuba menduga hati lelaki di hadapannya itu.

Amirudin mengecilkan mata sebelum wajahnya terus sahaja dirapatkan ke wajah gadis itu hingga Fathiyah tersandar di tepi kereta. “Kau ni memang suka cabar aku kan..”

“Ada apa ni?” Sapa satu suara menyebabkan masing-masing menoleh. Amirudin menjarakkan dirinya. Wajah pensyarah muda itu dipandang.

“Er.. Doctor..” Fathiyah serba salah.

“Fathiyah.. Are you okay?” Dr. Kamarulzaman prihatin.

“Er.. Okey..” Sengihan pahit dilemparkan pada penyelia tesisnya.

“Cepat masuk! Kita dah lambat ni.” Tegas Amirudin mengarahkan dengan suara tertahan kerana tidak senang dengan kehadiran pensyarah muda itu dengan tiba-tiba.

Fathiyah menghadiahkan jelingan tajam kepada Amirudin sebelum senyuman manis yang dibuat-buat pula kepada lelaki berkemeja hijau muda itu. “Er.. Doctor, saya balik dulu. Appointment kita esokkan? Esok saya datang jumpa doc. Bye!” Ucapnya sebelum terus sahaja meloloskan diri ke dalam kereta.

Sorry doc. Assalamulaikum.” Amirudin berbahasa sebelum dia terus mengambil tempat pemandu. Enjin kereta dihidupkan. Tanpa menghiraukan wajah Kamarulzaman yang masih terpinga-pinga, kereta dipecut keluar dari kawasan parkir.

“Aku cakap elok-elok kau tak nak dengar! Kau memang suka aku paksa-paksa kau kan.” Omelnya sambil melihat bayang pensyarah muda tadi semakin mengecil dalam cermin pandang belakangnya.

Fathiyah menjuihkan bibir dengan pandangan mata ditalakan ke luar tingkap. Masam kelat wajahnya saat itu. Terpaksa dia menurut kata-kata Amirudin kerana tidak mahu penyelianya tahu apa yang sedang berlaku.

“Aku nak hantar balik pun susah! Mengalahkan macam orang kena paksa kahwin!” Amirudin masih lagi tidak henti membebel.

Fathiyah menoleh. “Kau jangan sebut pasal kahwin or segala tok nenek kahwin! Aku tak nak dengar! Nak sangat hantar aku balik kan? Drive ajelah elok-elok! Tak payah nak membebel mak nenek!” Hamburnya geram. Sakit hati mendengar perkataan yang bersangkut paut dengan kisah lalu.

Giliran Amirudin pula menjuihkan bibir. Sengaja dia menambah kelajuan kereta Toyota Vios miliknya walaupun jalan yang dilalui sedikit sesak. Banyak kereta pada lewat petang begitu. “Macam manalah aku boleh suka dengan perempuan macam kau ni.” Ucapnya perlahan namun masih sampai di pendengaran Fathiyah.

Excuse me? Kau suka aku lagi? Hahaha.. Kelakar.” Fathiyah pura-pura gelak walaupun ada getaran halus muncul dari celah hatinya.

“Suka akulah nak suka kau ke tak. Bukan aku usik kau pun.” Selamba Amirudin menjawab akan hakikat hatinya selama ini.

“Erk? Whatever! Ada aku kisah! Tapi kau jangan haraplah aku nak suka kau. Memang taklah!” Jawab Fathiyah pura-pura yakin. Padahal hatinya kian bergetar hebat.

“Ada aku suruh kau suka aku ke? Takda kan? So, janganlah perasan.” Amirudin tidak mahu mengalah.

Fathiyah mencebikkan bibir. “Macamlah aku terhegeh-hegeh nakkan kau. Tak hingin aku budak repeat macam kau.” Perlahan sahaja bibirnya menjawab. Namun cukup jelas pula di pendengaran lelaki itu.

Amirudin menarik senyum tepi. Hakikat yang terpaksa ditelan walaupun terasa pahit. “Kau jangan risaulah Tiya.. Aku suka kau, takkan sampai aku nak nikah dengan kau. Aku tahu aku tak layak untuk kau. Ada ramai lagi lelaki baik dekat luar tu untuk kau.” Balasnya lebih mengendur berbanding tadi.

Fathiyah tidak membalas. Dia pura-pura tidak dengar walaupun hatinya mula keliru dengan apa yang terucap. Tidak faham kenapa perlu adanya cinta di hati lelaki itu memandangkan tiada penyatuan di penghujungnya.

“Seminggu ni aku yang akan ambik jemput kau dari rumah. Apa-apa hal call aje aku.” Suara garau Amirudin memecah sepi antara mereka membuatkan Fathiyah laju menoleh ke sisi.

Apasal pulak? Kau ingat aku dah takda kaki nak pergi balik sendiri ke?” Fathiyah kembali tidak senang hati.

“Kau ni kalau tak menjawab tak boleh ya? Aku cakap tu ikut ajelah!” Amirudin kembali meninggi suara. Kesabarannya tercalar dek mulut Fathiya yang memang kuat menjawab.

Fathiyah mencebik. Wajah dipalingkan ke sisi. Sakit hati! Tidak menyangka hidupnya masih berkaitan dengan lelaki itu walaupun hubungan mereka sudah lama berakhir. “Kau nak bawak aku ke mana pulak ni? Kata nak hantar aku balik?” Dingin dia bersuara apabila Amirudin memperlahankan kereta saat tiba di satu persimpangan.

“Kau tak nampak tu apa?” Balas Amirudin sinis.

Fathiyah memandang ke arah yang dimaksudkan. Matanya membulat. Terasa seperti ada orang mengetuk kepalanya saat mata terpandang akan sebuah masjid yang tersergam indah. Terlupa yang waktu itu sudah pun masuk waktu maghrib.

“Lain kali jangan nak fikir jahat aku aje.” Selamba Amirudin menyindir sebelum memakirkan kereta di tempat yang disediakan.

Fathiyah tetap berlagak tidak bersalah.

“Kau boleh solat ke tak? Kalau tak, aku tak matikan enjin ni.” Ujar Amirudin lagi sebaik menolak daun pintu.

“Tak.” Ringkas Fathiyah menjawab dengan wajah yang mula terasa kebas. Tidak terpandang wajah Amirudin saat itu.

“Jaga kereta aku baik-baik. Kunci pintu. Risau pulak ada hantu masuk usik kau nanti.” Sempat Amirudin mahu mengusik sebelum keluar. Sengaja mahu menambah sakit hati gadis itu dan ingin meraikan kemenangan di pihaknya.

******

Puas dia memusingkan tubuh untuk melelapkan mata. Namun tetap juga gagal. Kini mata yang layu terasa segar. Kipas siling yang berputar ligat di siling dipandang kosong. “Kenapalah aku jumpa kau..” Keluhan terlepas dari bibirnya apabila mengingati apa yang berlaku tadi. Mata dipejamkan untuk cuba lena. Namun hasratnya terganggu apabila telinga dapat menangkap bunyi getaran.

Bersama rengusan, dia terus menyambar telefon bimbitnya dari atas meja sisi katil. “Siapa pulak yang call aku malam-malam buta ni.” Bebelnya sebaik melihat sebaris nombor tidak bertuan di skrin iPhone 4s miliknya. Tiada hati mahu menjawab, dibiarkan panggilan itu terputus sendiri. Dan apabila sekali lagi telefon bimbitnya kembali mengeluarkan getaran, dia merengus geram. Gajet itu terus dilekapkan ke telinga.

“Siapa ni?” Kasar dia menyoal kerana tidak suka orang yang tidak dikenali menghubunginya lewat malam begitu.

“Aku dah agak dah kau tak boleh tidur punya.” Suara garau menyapa diiringi tawa menyebabkan hatinya mula mendidih. Darah panas mencanak ke kepala. Talian terus diputuskan. Walaupun nombor tidak bertuan, dia cukup kenal dengan suara garau menyakitkan hati itu. Terkumat-kamit mulutnya memarahi. Tidak sampai seminit, gajet yang masih dipegang mengeluarkan bunyi semula. Tetapi kali ini SMS diterima.

+ Sorry la kacau kau malam-malam ni. Aku tak boleh tidur la..

Bibir diketap. Serentak itu laju dia membalas.

+ Ada aku kisah kau tak boleh tidur?

Ayat menyakitkan hati.

+ Eleh.. Tak kisah konon. Kalau tak kisah yang kau balas mesej aku kenapa? :P

Sekali lagi bibirnya diketap rapat. Nafas keras dilepaskan sebelum tubuhnya direbahkan kasar. Mengambil keputusan untuk tidak lagi membalas. Hatinya benar-benar geram dengan Amirudin yang sengaja menduga kesabarannya. Mata dipejamkan rapat. Cuba untuk melelapkan mata. Namun ketenangannya tidak berlanjutan kerana dia telefon bimbitnya masih lagi berbunyi dan dia sudah dapat meneka siapa yang mengganggunya lagi saat itu.

+ Takkan sentap kut.. Relax la.. Nak gurau pun tak boleh. Kita pun dah lama tak berbualkan.. Kau tak rindu dekat aku ke? :P

Rengusan dilepaskan lagi selepas membaca SMS yang dihantar oleh Amirudin.

+ Kau memang tak faham bahasakan?! Kau lupa apa aku cakap dulu. Kita dah takda apa-apa la. Aku tak nak ada apa-apa hubungan dengan kau lagi! Kau tak faham ke?

Dia membalas geram.

+ Aku faham, aku ingat. Aku takkan lupa sampai aku mati. Tapi tak boleh ke kalau kita jadi kawan macam dulu-dulu? Aku tahu kau tak pernah nak maafkan apa yang aku dah buat pada kau sebelum ni. Aku faham tu. Tapi boleh tak kalau kau lupakan hal tu.. Aku janji aku nak kawan aje dengan kau. Dekat dua tahun aku hidup dalam dendam kau Tiya.. Aku dah penat.. Please Tiya.. Aku janji takkan ada rasa cinta lagi dalam hati kau untuk aku.. Aku cuma mintak kita boleh jadi kawan.

Ada air hangat mula bertakung di tubir mata saat membaca ayat panjang yang terpapar di skrin. Dalam kekeliruan akan susunan ayat yang dibaca, hatinya tetap digamit rasa sedih. Sesungguhnya dia tidak dapat menafikan apa yang tersirat di hatinya. Masih ada sisa kasih yang sukar disingkirkan buat lelaki itu. Cuma dia sahaja yang sedaya upaya menafikannya.

+ Semua ni takkan jadi kalau kau tak batalkan pertunangan kita dulu..

Itu sahaja yang mampu dibalas sekali gus meletakkan kesalahan sepenuhnya kepada lelaki itu. Hingga ke hari ini dia tidak mampu menerima alasan yang diberi oleh Amirudin demi membatalkan majlis pertunangan mereka dahulu.

+ Aku tahu aku salah Tiya. Tapi aku nak kau tahu, aku buat semua tu bersebab. Dan mungkin kita memang takda jodoh.

+ Kalau kau dah tahu kita takda jodoh, apa lagi yang kau nak dari aku?! Kenapa kau cuba lagi nak berkawan dengan aku?! Kau tahu tak, hati aku sakit bila nampak muka kau.. Pleaselah Shah. Aku dah tak nak ada kena mengena dengan kau lagi..

Dia membalas dalam esakan yang mula kedengaran sebelum telefon bimbitnya terus dimatikan. Tidak lagi aktif. Dia tidak mahu membaca ayat-ayat yang mampu menggoyahkan tembok kebencian yang telah kukuh ditanamkan di dalam hatinya selama ini.

………………

“Kau ni biar betul bro. Dah tengah malam ni tahu tak? Kalau jiran-jiran dia nampak macam mana? Tak pasal-pasal kita ke dalam nanti. Kau nak muka kita keluar front page semua paper esok?” Anuar ragu-ragu dengan apa yang ingin dilakukan oleh Amirudin.

“Biarlah.. Bukan luak pun. Paling teruk pun jadi glemer sekejap. Dua pemain hoki kebangsaan ditangkap kerana mengendap bekas kekasih.” Amirudin tersengih nakal dengan mata meliar ke sekeliling memerhati kawasan perumahan yang sudah pun sunyi dari keriuhan. Yakin semuanya sudah lena diulit mimpi memandangkan jam menginjak dua pagi.

Hotak kau! Kau nak kita kena singkir dari team ke apa?” Anuar meluahkan kerisauan. Lebih setengah jam mereka berdiri di hadapan pintu pagar itu.

“Alah! Dari elok-elok orang tak tahu kita dekat sini, silap-silap wartawan pun datang kalau dengar kau membebel dari tadi.” Tingkah Amirudin dengan suara yang tertahan.

“Takdalah.. Dah tentu-tentu kau nak hantar dia pergi kelas esok, yang kau susah-susah nak skodeng malam-malam buta ni kenapa?” Anuar merendahkan sedikit nada suaranya. Risau akan kata-kata sahabatnya itu tadi.

“Aku ni pegang amanah orang Nuar.. Kalau jadi apa-apa pada dia, aku jugak yang kena marah dengan si Amir tu nanti. Tu belum lagi kalau si Amri tu.. Mahunya dia kurung aku dalam sangkar si Gina tu..” Amirudin masih tetap dengan rancangannya dia. Dia mahu melihat sendiri keadaan Fathiyah kerana sudah berkali-kali dia menghubungi gadis itu, talian langsung tidak dapat disambungkan.

Anuar tergelak. “Lantak kaulah. Aku nak tunggu dalam kereta. Aku tak nak masuk campur. Apa-apa jadi, kau tanggung sendiri. Aku tak nak terlibat.” Dia beredar dari pintu pagar rumah teres dua tingkat itu untuk kembali ke kereta di seberang jalan.

“Nuar!” Amirudin ketap bibir. Geram melihat sahabatnya hanya melambaikan tangan sebelum meloloskan diri dalam kereta. “Hampeh! Aku suruh tunggu sini, dia blah pulak!” Gerutunya sendiri kerana mula ragu-ragu apa yang ingin dilakukan. Sememangnya dia punya kunci pendua rumah teres itu kerana dia pernah menyewa salah sebuah bilik di situ sebelum ini.

Telefon bimbit dikeluarkan. Dia mahu cuba sekali lagi menghubungi Fathiyah sebelum bertindak. Beberapa saat menanti, talian masih tetap sama. Rumah yang gelap-gelita itu dipandang lagi. “Berani betul perempuan ni tidur dalam gelap.” Omelnya sendiri apabila perasan memang tiada satu lampu pun yang terpasang. Perasaan risau terhadap gadis itu kembali menjentik hati.

Telefon bimbit yang masih dipegang tiba-tiba mengeluarkan getaran. Nama Anuar terpampang membuatkan dia menoleh ke arah kereta. Talian disambungkan. “Kenapa?” Dia mendahului.

“Jomlah kita balik. Aku tak sedap hati la. Kalau tiba-tiba pencengah maksiat datang macam mana?”

“Mulut kau memang mintak kayu hoki aku kan.” Dia memandang wajah sahabatnya yang sedang tersengih-sengih.

“Kau jangan cakap aku tak ingatkan.”

“Kau ni bukan nak support aku. Lagi nak doakan aku yang bukan-bukan.” Balasnya dengan suara tertahan.
“Iyalah-iyalah. Aku support kau la ni. Kalau tak support, takdanya aku nak datang buang masa dekat sini. Cepat sikit buat kerja gila kau tu. Aku dah mengantuk ni. Kalau aku tertidur, pandai-pandailah kau.” Balas suara garau sahabatnya sebelum talian diputuskan. Ibu jari dinaikkan menunjuk ke arah sahabatnya di seberang jalan. Bibir mengoyak senyum yakin. Segugus kunci dikeluarkan.

Sebaik sahaja pintu utama terbuka, dia terus sahaja melangkah masuk. Tanpa mahu menghidupkan suis lampu, kakinya terus menginjak tangga. Dengan bantuan samar cahaya lampu jalan, dia masih dapat melihat tiga buah pintu yang bertutup rapat. Cuba meneka di mana Fathiyah berada. Kaki diatur ke pintu yang paling hujung kerana teringat akan bilik yang pernah didiami lebih setahun itu.

Pintu yang tidak berkunci ditolak. Suis lampu dicari. Gerakannya kaku saat terlihat sekujur tubuh yang senang lena. Liur ditelan. Aurat yang tidak sewajarnya menjadi tatapan, kini terlihat. Lambat-lambat kakinya melangkah merapati katil. Tidak senang melihat panorama itu. Dengan hati-hati, kain selimut di hujung kaki ditarik untuk menutupi tubuh yang agak terdedah. Wajah Fathiyah yang sedang lena dipandang dalam-dalam. Terusik sedikit hatinya melihat ada sisa air jernih di hujung mata gadis itu. Tanpa dipaksa, hujung jarinya menyapu lembut wajah mulus itu.

Bunyi ketukan tiba-tiba di pintu utama membuatkan dia terkejut. Tubuh segera dijarakkan apabila Fathiyah mula bergerak. Bunyi ketukan kembali kedengaran malah kini bertambah kuat menyebabkan terus sahaja dia melangkah keluar dari bilik kerana yakin Anuar yang memanggilnya. Dan di saat pintu utama dibuka, wajah Anuar terpampang bersama beberapa orang lelaki yang tidak dikenali.

“Nuar..”

Terdengar keluhan berat terlepas di bibir sahabatnya itu.

Manakala Fathiyah yang terpisat-pisat bangun terus sahaja turun dari katil apabila terdengar suara orang sedang berbual-bual. Namun langkahnya mati di muka pintu yang terbuka apabila mula terasa pelik. Keningnya hampir bertaut. Cuba mengingati kembali apa yang berlaku sebelum dia terlena tadi. Biliknya terang benderang dengan pintu bilik luas terbuka. “Bila masa aku…” Ayatnya mati di situ apabila suara asing semakin jelas di pendengarannya. Mata terus terhala ke arah tangga yang terang. “Angah dah balik ke?” Omelnya sendiri sebelum dia menyambung langkah.

“Angah…” Langkahnya mati di tengah tangga saat mata terpandang akan wajah-wajah yang tidak dikenali sebelum akhir sekali terhenti pada seorang lelaki yang cukup dikenali sedang  duduk menunduk di sofa.


13 comments:

Anonymous said...

Nice..
Mmg nk letak no tajuk ke.. Cm best gakk.. Unik.
Nk cdg.. Dendam semalam..
Btw, tdk tu akn printed ke?

CikN.

arsha wangi said...

CikN>

Tak tahu nak letak tajuk apa lagi.
Sounds nice Dendam semalam.
Thanks. Memang dialu2kan sapa2 yang nak sumbang tajuk. Nanti sya plih yang bersesuaian.:)

TDK InshaaAllah kalau ada rezeki hujung tahun ni keluar. InshaaAllah :)
Thanks again yup sbb sudi baca and bagi tajuk.

baby mio said...

best....

Kak Sue said...

Dendam semalam pun best juga....
ni sebenarnya siapa yang cari bala ... Amir ni orang suruh jaga bukan bermaksud sampai dalam rumah dan bilik k...
ni siapa nak jawab... kasihan Fathiyah...

arsha wangi said...

baby mio>

alhamdulillah. thanks mio

kak sue>

kann.. macam sesuai. tapi nanti sya nk search kalau2 ada writer yg pernah guna tajuk tu :)

Dewi Mus said...

Thanks arsha....dendam semalam dah ada penulis lain guna tajuk ni ler arsha....alaf21 zaifuzaman ahmad...pending dulu arr mana taww ada lagi yang nak sumbang tajuk...sorry cikN jangan kecik hati yer....kot2 cikN boleh bagi tajuk lain plak...
Arsha...search dulu ler dewi dah tlg search...hehe...
makin hari makin menarik cite ni...best....

arsha wangi said...

dewi>

thanks for info dewi.
haah. memang dah ada orang punya tajuk tu..

CikN, maaf. kena cari tajuk lain.

Anonymous said...

Dendam itu hari.. Haha..
But something bout the pass la kan.. Cm bnyk flashback.

Bout shah n his mom's secret
Bout shah n tiya's past..

Dendam silam
Luka semalam
Rahsia terluka

Oh well... Nnt tdk dh kuar, kabor eh. Dh ada bajp. Cant wait for next :)

Oh like nama gojes. Nnt ada pet nk letak nama tu.. Haha..

CikN

arsha wangi said...

wow!

RAHSIA TERLUKA

sangat menarik! nanti saya masukkan dalam list tajuk yang sedia ada. :)


inshaa Allah. Thanks for your support. :)

haha I like too. ^___^

ayu salina said...

Bila nknsambubg lg dik sha?
Konpius ni.....nape leh ada yg ngetuk pintu tu sdgkn anuar ada nenemaninya. Siapa punya perangkap ni?

arsha wangi said...

tengah usaha ni kak.. thanks kak sebab sudi baca :)

Anonymous said...

Best...dendam cinta..leh..??

arsha wangi said...

Thanks yep!