Jun 18, 2012

Mengharap kasih_short_part 3


“Kenapa kemas cepat-cepat ni? Dah nak balik ke? Kan Ila kata nak pergi mandi sungai dulu dengan anak-anak?” tanya Afrizal lembut sebaik dia masuk ke dalam bilik selepas bersarapan pagi dengan ahli keluarga yang lain. Hanya Azila sahaja yang tidak makan bersama walaupun dia tahu isterinya itu yang memasak tadi ketika dia masuk ke dapur.

“Tak payahlah. Lain kali aja.” Jawab Azila mendatar tanpa menoleh ke wajah suaminya yang berdiri di sisi.

“Sayang kenapa ni? Dari tadi abang tanya sayang tak nak jawab pun.. Makan pun tak.. sedap tau nasi lemak yang sayang masak tadi.” Kata Afrizal cuba memancing perhatian isterinya itu untuk bercakap.

“Iya ke sedap? Tadi bukan ke Ila dengar mak komplen nasi lemak Ila takda rasa… Kak Long kata sambal udang Ila tu pedas sangat.. Kak Lang pulak kata macam rasa makanan dekat hospital.” Jawab Azila yang terasa hati dengan kata-kata ahli keluarga suaminya tadi.

Afrizal mengeluh panjang. Dia sendiri dengar apa yang diperkatakan oleh ahli keluarganya tadi membuatkan isterinya itu terus tidak jadi menyertai mereka. Dia melabuhkan duduk di hadapan Azila yang sedang melipat baju mereka untuk dimasukkan ke dalam beg.

“Kan Ila tahu macam mana perangai adik-beradik abang tu…” kata Afrizal lembut memujuk.

“Ila bukan takda telinga bang. Telinga Ila elok lagi ni.. Hati Ila pun berfungsi lagi..” jawab Azila dalam nada yang sama. Dia benar-benar berkecil hati dengan semua ahli keluarga suaminya. Bersusah-payah dia memasak keseorangan di dapur tadi. Namun, hanya kritikan pedas yang diterima. Sudah tawar hatinya untuk berlamaan di situ lagi ditambah dengan hal yang baru diketahui.

“Habis tu, takkan kita nak balik sekarang. Apa abang nak cakap dengan mak?” keluh Afrizal. Baru sahaja dia berjanji dengan ibunya untuk pergi ke rumah bapa saudaranya selepas makan tengah hari nanti.

Azila terhenti melipat pakaian. Wajah ditegakkan memandang ke wajah suaminya.

“Ila nak balik. Abang izinkan aja Ila balik rumah kita. Kalau abang tak boleh hantar, Ila boleh balik sendiri.” Putus Azila akhirnya. Dia tahu suaminya itu akan sedaya upaya memujuknya agar membatalkan rancangan untuk pulang ke rumah mereka hari itu juga.

“Sayang..janganlah buat abang macam ni.. Bukan sehari dua sayang kenal adik-beradik abang…” pujuk Afrizal sambil meramas perlahan jemari isterinya.

“Sebab Ila dah lama kenallah Ila nak balik sekarang.” Jawab Azila tegas seraya menarik tangannya semula untuk menyambung melipat baju anak-anaknya pula.

Afrizal mengeluh lagi. Dia tidak berpuas hati dengan isterinya itu yang beriaksi pelik.

“Ila cuba cakap dengan abang apa sebenarnya yang dah jadi. Takkan sebab nasi lemak tu sayang nak merajuk sampai macam ni sekali?” ujar Afrizal cuba memahami situasi isterinya saat itu.

Azila mendiamkan diri. Sedaya upaya dia cuba menahan diri dari menghamburkan segala-galanya kepada suaminya ketika itu. Dia tidak mahu masalah itu dibincangkan di rumah ibu mertuanya. Risau pergaduhan besar pula boleh berlaku. Dia hanya akan membincangkan perkara itu hingga mereka tiba di rumah sahaja.

“Tengok tu… Abang tanya Ila tak nak jawab. Tapi Ila nak mengamuk tak tentu pasal macam ni.” Lanjut Afrizal yang mula hilang sabar pula melihat Azila yang mendiamkan diri. Keluhan berat meniti bibirnya.

Azila masih tetap dalam keadaan yang sama. Langsung tidak menjawab. Sebaliknya dia terus bangun untuk mengeluarkan pakaiannnya dari dalam almari untuk dimasukkan ke dalam beg.

“Abang nak balik ke tak?” tanya mendatar apabila semua pakaiannya sudah pun dikeluarkan dari dalam almari.

“Abang tak izinkan Ila balik. Tunggu sampai abang balik dari hantar mak dekat rumah Pak Ngah, lepas tu baru kita balik.” Putus Afrizal tegas sebelum dia berlalu keluar dari bilik. Dengan cara itu sahaja isterinya akan mendengar kata.

Azila sedikit terpempan mendengar jawapan yang berbaur ketegasan itu keluar dari bibir suaminya. Tidak sempat dia membalas, kelibat suaminya itu sudah pun hilang. Saat itulah airmatanya terasa murah untuk keluar. Kecewa dengan apa yang telah berlaku.

***********

“Assalamualaikum..” terdengar suara suaminya memberi salam dari luar. Azila terus sahaja mengatur langkah ke pintu untuk membuka kunci dan menyambut suaminya yang baru pulang dari kerja seperti biasa.

Tangan suaminya itu dibawa ke bibir sekilas sebelum dia cepat melepaskannya semula.

“Ila…” panggil Afrizal yang sedikit hampa apabila isterinya itu cepat melarikan diri darinya. Tidak seperti kebiasaan yang akan dilakukan. Pasti tubuh itu akan tenggelam dalam dakapannya walau seketika.

Walaupun makan pakainya tidak terabai, namun sudah hampir sebulan isterinya begitu. Sentiasa dingin dengannya. Kini sukar benar untuk mendengar suara lembut isterinya itu lagi semenjak peristiwa di kampung.
“Makanan Ila dah siapkan atas meja.” Kata Azila mendatar. Saat itu dia sudah pun duduk kembali di sofa bersama anak-anaknya yang sedang menonton tv.

“Teman abang makan sayang..” ujar Afrizal lembut yang sentiasa cuba bersabar dengan apa yang dilakukan oleh Azila terhadapnya. Dia tahu apa yang berlaku berpunca dari dirinya sendiri hingga menyebabkan Azila bertindak sedemikian. Sepanjang mereka berkahwin, tidak pernah isterinya itu akan merajuk sebegitu lama.

Azila tanpa banyak soal hanya menurut. Bingkas mengekori langkah suaminya yang sudah masuk ke ruang makan. Dia tetap juga menjalankan rutin hariannya seperti biasa. Segala kemahuan suaminya itu tetap akan dilayan.

“Sampai bila Ila nak merajuk dengan abang macam ni..” tutur Afrizal saat Azila menghulurkan pinggan yang sudah berisi nasi kepadanya.

Azila tidak menjawab. Sedaya upaya beriak selamba walaupun hatinya akan merintih sedih setiap kali suaminya bertanya begitu. Bukan dia tiada hati dan perasaan. Dia sendiri sebenarnya tidak sampai hati melayan dingin suaminya begitu. Namun apabila teringat kembali apa yang telah terjadi dia menjadi tawar hati. Tangannya menuangkan pula air kosong yang sudah disediakan tadi ke dalam gelas buat suaminya.

Afrizal mengeluh perlahan. Begitulah yang terjadi apabila setiap kali dia mengajukan soalan kepada isterinya. Langsung tiada jawapan yang kedengaran dari bibir Azila. Hilang semangatnya sejak akhir-akhir ini apabila melihat kedinginan Azila. Mereka seperti orang asing. Tiada lagi kemesraan dan senda gurau di antara mereka. Perut yang kosong minta diisi sejak di tempat kerja tadi dirasakan sudah pun masuk angin membuatkan baru sesuap dua nasi masuk, tekaknya mula menolak. Ditambah pula denyutan di kepalanya yang semakin menjadi-jadi.

Azila yang memerhati dari tadi mula tidak sedap hati apabila melihat kerutan di wajah Afrizal Seperti sukar benar untuk menelan nasi yang disuap. Dia tahu sejak akhir-akhir ini suaminya itu semakin kurang makan. Tubuh lelaki itu pun dilihat sedikit susut.

“Abang tak lalulah nak makan sayang..” tuturnya perlahan seraya bangun untuk mencuci tangan.

“Abang…” Azila sempat menyambar lengan Afrizal sebaik lelaki itu melewati meja makan untuk masuk ke dalam bilik. Dia perasan wajah suaminya itu sedikit pucat dan cengkung.

“Abang tak sihat ke?” tanyanya mendatar. Perasaan risau tetap wujud di hati walaupun rajuknya belum lagi terpujuk. Dia tahu ada yang tidak kena. Jika tidak, suaminya itu akan tetap menghabiskan sepinggan nasi yang disendukkan. Hari ini hanya dua suap yang masuk ke dalam mulut, kemudian pinggan itu sudah ditolak ke tepi.

Afrizal tersenyum nipis. Baru hari itu dia mendengar suara isterinya bertanya akan keadaan dirinya. Jika tidak, bibir itu hanya menjawab sepatah dua soalan yang dia tanya.

“Abang okay.. pening kepala sikit.” Jawab Afrizal seraya meneruskan langkah. Dia ingin segera merebahkan tubuhnya.

Azila gigit bibirnya sendiri apabila terasa bersalah dengan apa yang dilakukan hampir sebulan itu. Bukan dia tidak tahu suaminya itu kerap diserang sakit kepala sejak kebelakangan ini. Memang segala makan pakai lelaki itu terjaga. Namun, tahap kesihatan Afrizal langsung tidak diambil kira hanya kerana mengangkat perasaan rajuknya sahaja.

Selepas mengemaskan meja makan, dia segera mengambil ubat dan segelas buat Afrizal. Dia sedar yang suaminya itu sudah lama tidak mengambil sebarang ubat apabila sakit kepala dalam tempoh dia melancarkan rajuknya.

“Abang, bangun dulu mandi. Lepas tu makan ubat.” Ujar Azila sebaik melabuhkan duduk di birai katil. Dilihat Afrizal sudah pun memejam mata.

Afrizal mengangkat kelopak matanya perlahan. Bibir mengukir senyum nipis dengan air jernih yang bertakung di hujung mata. Tersentuh hatinya apabila isterinya itu sudah mahu bercakap banyak dengannya. Dia yakini apa yang berlaku ada hikmah yang menanti. Kesakitan yang dialami juga telah membawa kebaikan dalam hubungan mereka. Isterinya itu masih mahu mengambil berat akan dirinya.

“Abang ingat Ila dah tak kisah pasal abang..” tutur Afrizal perlahan seraya menegakkan tubuhnya. Dia membetulkan duduk agar berhadapan dengan Azila. Tangan isterinya itu diambil dan dibawa ke bibir sekilas.

Azila pula hanya membiarkan setiap perlakuan Afrizal. Perasaan berdosa terhadap suaminya itu mula berbuku di dalam dada.

“Sayang… abang mintak maaf kalau selama ni abang selalu menangkan family abang dari sayang… Abang selalu buat sayang terasa hati dengan adik-beradik abang, dengan mak abang…” tutur Afrizal lirih. Dia tahu hal itu yang menyebabkan Azila berjauh hati dengannya.

Azila mula menahan sebak di dada mendengar kata-kata Afrizal.

“Sayang cakaplah dengan abang apa sebenarnya yang dah jadi sampai sayang layan abang macam ni…” pujuk Afrizal sambil mengusap lembut wajah mulus di hadapannya itu. Terasa lama benar dia tidak melihat isterinya tersenyum manis seperti selalu. Ibu jarinya cepat menyeka air jernih yang mula mengalir dari tubir mata isterinya.

“Kenapa abang tak pernah cakap dengan Ila selama ni yang Ila bukan pilihan mak abang..” tuturnya lirih. Wajahnya sudah ditundukkan menahan tangis yang semakin sarat.

Afrizal tidak mampu berkata apa. Seperti yang dijangka, pasti semuanya berpunca dari keluarganya sendiri. Cuma dia tidak tahu siapa pula yang menyampaikan hal itu kepada isterinya.

“Hal tu dah lama sayang… Sekarang sayang kan jadi isteri abang..” balas Afrizal lambat. Dia cuba mengatur ayat-ayat yang sesuai untuk disampaikan kepada Azila agar isterinya itu tidak terasa hati dengannya lagi.

“Memang Ila dah jadi isteri abang. Tapi mak abang tak pernah pun suka dengan Ila. Patutlah selama ni semua adik-beradik abang pun tak suka bila Ila ada sama. Jiran-jiran mak pun pandang lain aja pada Ila. Semua tak suka Ila. Apa salah Ila bang.. Apa kurang Ila..” jawab Azila dengan airmata yang semakin lebat menuruni pipi.

Afrizal mengeratkan lagi pelukannya. Dia sendiri turut terasa sebak dengan apa yang diluahkan oleh isterinya. Dia sendiri sebenarnya tidak mampu berbuat apa. Kedua-dua belah pihak merupakan orang yang amat disayangi dalam hidupnya. Mahu atau tidak, salah satu pihak pasti akan menanggung kesidahan. Dan dalam situasinya, perasaan isteri yang terpaksa dikorbankan.

“Abang mintak maaf sayang… Sebab abang sayang jadi macam ni.. Maafkan mak abang… Adik-beradik abang… Abang tak tahu nak buat apa sayang… Abang serba-salah.. dua-dua abang sayang. Dua-dua penting dalam hidup abang. Abang mintak maaf sebab selama ni abang selalu terpaksa korbankan perasaan sayang.” Ucap Afrizal tulus. Dia ingin sekali melihat ahli keluarganya dapat menerima kehadiran Azila dalam keluarga. Sudah banyak kali dicuba untuk memastikan hubungan ahli keluarganya dengan Azila kekal baik. Namun, seringkali juga kedinginan layanan ahli keluarganya diperlihatkan kepada Azila hingga menyebabkan isterinya itu berkecil hati. Bukan sekali dua isterinya itu berkecil hati. Tetapi selama lima tahun isterinya banyak mengalah hanya kerana mahu menjaga hati ahli keluarganya yang lain. Padahal tiada satu pun kesalahan yang dibuat. Sepanjang Azila menjadi isterinya, belum pernah dia melihat wanita itu berkasar dengan semua ahli keluarganya. Malah, isterinya itu sentiasa memberi yang terbaik buat semua.

“Ila pun mintak maaf sebab dah abaikan abang… sampai abang sakit kepala macam ni… muka abang dah kurus sangat..” jawab Azila pula sambil menyentuh wajah Afrizal.

“Tak sayang.., abang sakit bukan sebab sayang. Allah nak hukum abang sebab gagal jadi yang terbaik untuk sayang..” balas Afrizal dengan denyutan di kepalanya yang semakin memberat.

“Abang jangan cakap macam tu. Selama ni abang dah cukup baik untuk Ila..” tutur Azila yang semakin tenang dalam pelukan suaminya. Dia terlalu rindu pelukan hangat itu.

“Lain kali kalau apa-apa jadi, sayang cakaplah dengan abang. Kita bincang. Jangan buat abang macam ni lagi sayang. Abang tak tenang nak buat kerja kalau sayang merajuk lama-lama macam ni. Abang selalu sakit kepala, tapi takda siapa yang nak tolong picitkan..” kata Afrizal seraya melonggarkan pelukan. Dia mengucup lembut dahi isterinya itu seikhlas hati.

Azila hanya menganggukkan kepala. Dia sedar sememangnya perlu tolak–ansur dalam rumahtangga. Dalam situasinya, dia yang perlu lebih banyak mengalah kerana suaminya akan menjadi mangsa keadaan. Dan kini, suaminya menanggung sakit kepala yang mungkin kerana sedikit tertekan atas apa yang berlaku. Terasa menyesal dengan apa yang dilakukan hanya kerana mahu melayan rajuk di hati.

Saat itu juga mereka dikejutkan dengan bunyi telefon bimbit Afrizal dari atas meja solek. Azila yang kembali tenang bingkas bangun dan mendapatkan telefon bimbit itu. Sebaris nama terpapar di situ membuatkan Azila tawar hati untuk menjawab. Terus dihulurkan telefon itu kepada suaminya. Dan kemudian Azila terus keluar dari bilik untuk melihat anak-anak yang ditinggalkan duduk di hadapan tv tadi. Dia tidak berminat untuk mengetahui apa yang dibualkan oleh Afrizal bersama kakak yang sulung.

Tidak sampai lima minit Azila duduk bersama anak-anaknya di ruang tamu, dilihat suaminya menyusul dengan kerutan di wajah.

“Abang kenapa?” tanya Azila yang melihat wajah pucat suaminya.

Afrizal melabuhkan duduk di sisi Azila dan menjatuhkan kepalanya bersandar di bahu wanita itu.

“Sayang… Mak jatuh bilik air… kena strok.” Tutur Afrizal lambat.

“Hah? Habis tu mak macam mana?” tanya Azila sedikit panik dengan berita yang disampaikan. Tubuh Afrizal yang bersandar di bahunya tadi hampir rebah ke sofa apabila Azila tiba-tiba menegakkan tubuh.

“Sekarang ada dekat wad kecemasan lagi..” jawab Afrizal lambat sambil sebelah tangan memicit belakang lehernya yang terasa tegang.

“Habis tu macam mana ni bang? Jomlah kita pergi tengok mak..” kata Azila lagi yang mula kalut sebaik mendengar keadaan ibu mertuanya. Memang dia ada terasa hati dengan wanita tua itu. Namun, apabila memikirkan dia juga mempunyai ibu serta merupakan seorang ibu,dia perlu belajar menerima dan redha dengan apa yang telah berlaku.

“Kita tunggu Kaklong call ajalah sayang… Abang tak larat nak drive ni..” jawab Afrizal seraya merebahkan tubuhnya ke sofa.

“Abang ni kenapa? Tak risaukan mak abang ke?” soal Azila yang pelik melihat riaksi suaminya seperti tidak risau akan keadaan ibu yang sedang sakit.

“Abang tak larat ni sayang… rasa nak pitam ni..” jawab Afrizal yang sudah memejam mata pula. Bukan dia tidak risau akan keadaan ibunya. Namun disebabkan keadaan diri yang membuatkannya benar-benar tidak mampu untuk memandu. Kelopak matanya begitu berat untuk diangkat.

Azila mengerutkan dahi. Perasaan risau di hati semakin menggunung tinggi pula melihat keadaan suaminya begitu.

“Erm.. abang makan ubat dulu.. Lepas tu kita pergi hospital tengok mak. Biar Ila yang drive.” Usul Azila lantas masuk semula ke bilik mengambil ubat dan gelas yang dibawa tadi.

“Abang, makan ubat ni dulu..” ujar Azila yang sudah kembali semula dengan ubat dan air segelas.

“Sayang… janganlah drive. Ila dah lama tak drive kan.. Sayang call Kak Mira. Mintak tolong dengan Shafiq. Tadi abang nampak dia ada dekat rumah.” Balas Afrizal selepas menelan beberapa biji pil. Dia teringat akan sahabat baiknya merangkap suami kepada kakak sulung Azila yang tinggal di taman perumahan yang sama.

“Erm.. iyalah..” jawab Azila akur dan terus mengambil telefon bimbitnya untuk menghubungi kakak sulungnya.

**********

“Zal, akak dah tak tahan nak tunggu mak dekat hospital… Akak dah suruh Angah dengan Alang, tapi dia orang sibuk sangat kerja. Tinggal kau aja Zal sekarang ni. Abang Said dah bising dengan akak sebab rumah dah tak terjaga. Dengan budak-budak lagi..” Adu Azrina yang sudah seminggu menanti Puan Sahara yang terlantar sakit. Setengah tubuh Puan Sahara hampir lumpuh disebabkan serangan jantung yang tiba-tiba. Mujur dia cepat dihantar ke hospital oleh anak Nek Miah yang kebetulan datang ke rumah untuk menghantar kuih.

 “Zal bukan tak nak jaga kak. Zal pun kerja jugak. Macam mana Zal nak jaga.” Jawab Afrizal yang sudah dapat meneka tindakan adik-beradiknya yang ingin melepas tangan daripada tanggungjawab.

“Kau suruh ajalah Zila jaga mak. Zila pun tak kerja kan.. Akak dah seminggu cuti jaga mak. Akak dah tak boleh nak cuti lagi minggu depan.” Usul Azrina pula yang mula berasakan segala tanggungjawab menjaga ibu yang sedang terlantar sakit di atas bahunya sahaja.

“Senang-senang aja akak ni nak suruh Zila jaga. Mak tu mak kita kak. Bukan mak Zila.” Balas Afrizal mula tidak berpuas hati dengan cadangan kakaknya itu.

“Habis tu kau nak akak buat apa? Kau ingat akak takda kerja lain ke? Bini kau tu aja yang tak kerja kan.. takkan nak jaga mak pun tak boleh. Kita bergilirlah.” Jawab Azrina yang mula menaikkan suara. Geram apabila cadangannya dipersoalkan oleh adiknya itu.

“Senang aja akak cakap kan… Bila dah susah-susah macam ni, pandai pulak akak cari Zila. Kalau time semua bersuka-ria, bukan main akak mengata dia.” Sindir Afrizal pedas. Geram benar hatinya apabila kakaknya itu dengan suka hati menyuruh Azila pula menjaga ibunya.

Azrina terdiam. Akui apa yang diperkatakan oleh adiknya.

“Kalau dah susah sangat, biar aja mak dekat sini. Siang pun nurse ada tengokkan mak. Malam biar aja Zal yang jaga.” Sambungnya lagi membuat keputusan. Dia sendiri sebenarnya terpaksa berbuat begitu kerana dia juga punya tanggungjawab lain. Pada masa yang sama, dia tidak mahu membebankan isterinya dengan masalah keluarga yang sememangnya mereka adik-beradik masih boleh menyelesaikannya sendiri.

“Hah…kalau macam tu kau kata, akak ikut aja… Nanti apa-apa jadi pada mak, kau jangan nak salahkan akak pulak..” balas Azrina yang berasa senang hati dengan keputusan yang dibuat oleh adik bongsunya itu.

“Akak jangan nak cepat puas hati sangat. Bukan saya sorang yang kena jaga tiap-tiap malam. Akak cakap sikit pada Angah dengan Alang tu. Jangan nak lepas tangan pulak. Jangan sibuk nak layan bini dekat rumah aja. Nak kata ada anak, masing-masing takda anak pun.” Jawab Afrizal yang sedikit tidak berpuas hati dengan kedua abangnya. Sepanjang ibunya dimasukkan ke hospital, hanya dua kali sahaja mereka menunjuk muka. Dia dan isterinya sahaja yang berulang-alik setiap hari melihat ibunya di hospital.

“Mulut kau sekarang boleh tahan ya Zal. Tak pernah-pernah kau cakap macam ni dengan akak.” Balas Azrina yang sedikit terkejut dengan ketegasan adik bongsunya itu. Selama ini Afrizal merupakan seorang yang mendengar kata dan mudah bertolak-ansur dalam segala hal.

“Memang tak pernah. Tapi sebabkan perangai akak dengan yang lain-lain tu la Zal jadi macam ni.” Jawab Afrizal berani diiringi nafas berat terlepas di bibirnya.

Tidak sempat Azrina membalas, Azila muncul di hadapan mereka yang ketika itu duduk di ruang menanti hospital.

“Abang…” panggil Azila yang baru keluar dari bilik wad di mana ibu mertuanya di tempatkan. Dia terdengar semua perbualan Afrizal bersama kakak iparnya.

Azila mengambil tepat di sebelah suaminya.

“Kenapa? Mak nak apa-apa ke?” soal Afrizal ambil berat memandangkan ibunya masih lagi mampu bercakap cuma kurang jelas.

Azila menggelengkan kepala dengan senyuman tawar menghiasi bibirnya.

“Habis tu?” taya Afrizal lagi.

Azrina hanya diam dan langsung tidak mencelah.

“Erm..biarlah Ila jaga mak..” ujar Azila mengundang kerutan di dahi Afrizal.

Azrina pula mengukir senyum sinis.

“Apa Ila cakap ni?” soal Afrizal seperti tidak percaya dengan apa yang didengarinya.

“Hah.. baguslah tu. Kau bukan ada kerja lain kan..” sahut Azrina pula.

“Kaklong!” marah Afrizal dengan suara yang tertahan agar kakaknya itu diam.

Azrina terus bangun meninggalkan pasangan itu dengan wajah yang masam mencuka.

Afrizal meraup wajahnya beberapa kali tanda kurang bersetuju dengan apa yang ingin dilakukan oleh isterinya itu.

“Abang…” Azila menyentuh lembut bahu suaminya yang jelas kelihatan kusut dengan masalah yang dihadapi.
Afrizal menyentuh tangan Azila di bahunya di ramas perlahan. Dirasakan isterinya langsung tidak berhak untuk menjaga ibunya setelah apa yang berlaku. Dia sendiri mahu dia dan adik-beradik lain yang bertanggungjawab sepenuhnya ke atas ibu mereka. Dia yakin mereka semua mampu untuk menjaga ibunya yang seorang jika ada kerjasama. Namun, kini isterinya pula menawarkan diri untuk menjaga seseorang yang telah melukakan hati kecil itu. Entah apa yang Allah cuba tunjukkan kepadanya dia atas segala yang berlaku saat itu.

********

“Sayang… mak dah tidur?” tanya Afrizal saat Azila melangkah ke dalam bilik peraduan mereka.

“Baru aja tidur.” Jawab Azila yang terus duduk di hadapan cermin meja solek.

“Anak-anak?” tanya Afrizal lagi yang hanya terbaring lesu di atas katil selepas pulang dari kerja lewat maghrib tadi.

“Dah lama tidur lepas makan tadi..” jawab Azila yang sedang menyapu losyen di kedua belah tangannya.

“Abang mintak maaf sebab abang dah banyak susahkan sayang…” tutur Afrizal lambat.

Azila menoleh ke wajah suaminya yang sudah duduk bersandar di kepala katil. Kemudian dia terus mendapatkan suaminya.

“Kenapa abang cakap macam tu?” soal Azila lembut yang sudah mengambil tempat di sisi Afrizal.

“Sayang jaga mak untuk abang…” jawab Afrizal dengan air jernih mula bertakung di tubir mata. Dia sebenarnya malu dengan keperihatinan isterinya yang sanggup menjaga ibunya yang sedang sakit berbanding adik-beradiknya yang lain.

Ibunya sudah tidak mampu untuk menguruskan diri sendiri lagi. Sejak diserang sakit jantung, segala keupayaan anggota tubuh menjadi lemah dan tidak berupaya. Segalanya terpaksa diuruskan dengan bantuan Azila. Dari memberi makanan hinggalah memandikan. Semuanya dilakukan oleh Azila. Sejak keluar dari hospital bulan lalu, di rumah itulah ibunya tinggal apabila adik-beradik yang lain seperti langsung tidak menghiraukan dan mengambil berat akan keadaan ibu yang sudah hilang keupayaan tubuh. Hanya sekali dua adik-beradik yang lain datang menziarah sejak ibunya itu sejak keluar dari hospital. Semuanya memberi alasan sibuk dan ketiadaan masa untuk datang menziarah apabila setiap kali ibunya menyuarakan hasrat hati untuk bertemu dengan adik-beradik yang lain.

“Mak abang kan mak Ila jugak… Apa masalahnya..” balas Azila lembut sambil mengusap lembut wajah suaminya yang semakin cengkung dari hari ke sehari. Dia langsung tidak rasa keberatan untuk melaksanakan tanggungjawabnya yang baru itu. Hampir sebulan ibu mertuanya tinggal bersama mereka, segala makan pakai wanita itu lebih terjaga.

“Tapi adik-beradik abang semua dah buat macam-macam pada Ila sebelum ni… mak abang tak pernah suka pada Ila.. Tapi sekarang.. Ila yang kena jaga mak..” luah Afrizal yang tidak menyangka adik-beradiknya akan meletakkan semua tanggungjawab menjaga ibu yang sedang sakit ke atas dirinya seorang. Sedikit pun tidak membantu mahupun dari segi perbelanjaan yang dikeluarkan sejak ibunya itu berada di hospital lagi. Kini perbelanjaan bulanan keluarganya semakin bertambah dengan perlu membeli lampin pakai buang serta susu khas buat ibunya pula. Semuanya memerlukan belanja yang banyak. Tidak cukup dengan itu, isterinya sendiri berusaha menghantar ibunya menjalani terapi untuk memulihkan semua anggota tubuh yang lemah untuk kembali berfungsi dengan baik. Pelbagai cara dilakukan demi memulihkan ibunya. Tetapi ianya langsung tidak dihargai dan dibantu oleh adik-beradik yang lain. Semua ditanggung sepenuhnya oleh mereka berdua.

“Takpalah abang… Kita kan ada anak-anak. Macam mana kita ikhlas jaga mak, esok lusa anak-anak pulak yang akan jaga kita masa tua nanti.. Kita ada mak satu aja dalam dunia ni bang.. Mak tak boleh diganti kalau dia dah takda...” balas Azila menenangkan suaminya. Dia tahu akan kesulitan yang dihadapi oleh keluarganya kini. Dengan keadaan dirinya yang tidak kerja, dia tidak mampu menambah pendapatan keluarga bagi menampung segala perbelanjaan mereka sekeluarga.

“Abang risau kita tak mampu nak tanggung semua ni sayang… Abang selalu sakit... Abang tak dapat nak tolong sayang uruskan semua kerja rumah…Sayang nak uruskan hal anak-anak lagi… uruskan mak abang…” kata Afrizal lagi yang sedar tubuhnya seakan-akan semakin kehilangan tenaga walaupun dia tetap cuba makan setiap hari. Namun apabila tiap kali sakit kepalanya menyerang, sebiji nasi pun tidak mampu ditelan membuatkan dia semakin tidak bermaya. Kini dia sendiri sering memohon cuti sakit setiap kali diserang sakit kepala yang membuatkan dia tidak mampu untuk bekerja.

“Abang janganlah risau. Dia kan ada selalu dengan kita. Ila mampu lagi nak uruskan semua. InshaAllah… kita mampu tanggung semua ni bang...” jawab Azila seraya menyandarkan kepalanya di bahu Afrizal.

Dalam hatinya hanya Allah sahaja yang tahu. Dia bersyukur dikurniakan sebuah keluarga yang begitu memahami keadaan diri. Sungguhpun semua ahli keluarganya bukanlah dalam kalangan yang berharta, namun sokongan sentiasa dihulurkan demi dia menjalani hari-hari yang mendatang dengan lebih sabar dan kuat. Ibubapanya sendiri tidak pernah mempersoalkan kenapa dia sanggup bersusah-payah untuk menjaga ibu mertuanya. Malah, kerana ada sokongan daripada ibubapa dan adik-beradiknya yang lainlah dia semakin bersemangat dan tidak pernah mengeluh dengan apa yang dilakukan kini.

Afrizal terus memeluk tubuh isterinya dengan linangan airmata. Tiada apa lagi yang mampu diucapkan kerana dia dikurniakan seorang isteri yang terlalu baik dan sempurna buat dirinya. Hanya dia sahaja sebelum ini terlalu bodoh kerana sanggup membiarkan isterinya itu bersedih hati kerana mahu menjaga hati dan perasaan ahli keluarganya.

“Abang… Ila nak mintak izin abang…” tutur perlahan sambil mencari wajah suaminya yang berairmata. Tangan naik menyapu lembut wajah suaminya itu.

“Apa dia?” soal Afrizal kembali.

“Boleh tak kalau Ila nak ambik upah jahit baju?” tanya Azila penuh mengharap untuk membantu meringankan beban suaminya.

“Sayang tak penat ke nanti? Kan semua kerja sayang kena buat?” tanya Afrizal pula yang tidak mahu isterinya itu rasa terbeban dengan pertambahan rutin baru yang akan dilakukan nanti.

“Takpa… Ila boleh buat..” jawab Azila yakin dengan kemampuannya. Kebetulan salah seorang adiknya bekerja di butik pengantin, dia boleh mengambil upah untuk menjahit labuci pada baju. Dia sendiri sebelum ini memang pernah mengambil kursus jahitan. Tambahan pula mereka bakal menyambut hari raya dalam masa empat bulan lagi. Pada masa yang sama dia masih boleh mengambil upah untuk menjahit baju juga.

“Abang risau sayang penat…” tutur Afrizal perlahan sambil mengusap lembut wajah Azila.

“InshaAllah… Abang dengan anak-anak ada dengan Ila selalu, dah cukup buat Ila kuat..” balas Azila seraya memeluk erat tubuh suaminya yang semakin melidi itu erat. Dalam diam airmatanya mengalir kerana berasakan dia sememangnya perlu menjadi lebih kuat buat suami dan keluarganya. Dengan keadaan Afrizal begitu, kerisauan di hati tidak pernah hilang.

“Terima kasih sebab sanggup buat semua ni untuk abang sayang..” balas Afrizal perlahan seraya membalas pelukan isterinya. Dia sendiri akan cuba yang termampu untuk memastikan keluarganya sentiasa dalam keadaan baik dan lebih tabah menghadapi hari-hari yang mendatang.


14 comments:

kak na said...

sayu nya n3 ni...
hidup ni perlu terduga..baru sedar diri..tq arsha

Anonymous said...

Sian..

Wan Ruzana said...

tgk skrg,.menantu y dia duk kutuk2 tu lah y berjasa,.

mizz acu said...

Erks.. Tacin r..
Jgn ar husben dia ssakit teruk.. Sian illa :(

MaY_LiN said...

dugaan demi dugaan..
anak/menantu yg xd sukai gak yg jg..
tul kt acu tu..
tamo la watzal sakit..
cian ila

Iffah said...

Rizal sakit ke?
Janganlah sakit kronik, harap sakit2 biasa je takpun sakit sebab alahan yang sebenarnya Azila pregnant... hihi
sedihlah kalau suami dia pun sakit :(

Anonymous said...

Kak jangan bagi Rizal ada sakit yamg chronic k... cian dgn Zila then... sedihnya... Kavita...

cheknie said...

ala..afrizal nie de skit pe plak?sbar je la ngn dgaan sme nie

Anonymous said...

saya seorng mnantu yg xbrp disukai mertua,pernah mnjaga ibu mertua yg trkena angin ahmar sdgkn dia pnya mnantu prmpuan yg bkerja sbg jururwt dan tggl berdekatan,slama mertua sakit mnantu hnya mnjgh 2,3 kali dan snggup cuti blk kmpung smasa suaminya berkursus....stelah sihat mertua mntak suami saya hntar kerumah ank prmpuannya....badan saya susut hmpir 10kg...

mizz acu said...

Erks.. Sadisnya.. Skrg cmne? Ok ke x hbngn awak dgn mertua..

arsha wangi said...

alamak ai.. sangat tragis pulak tu..
erm...

Anonymous said...

tkutnyer...jgnla ape2 berlaku pd afrizal

Anonymous said...

mizz acu...hbgn dgn kluarga mertua msh dingin smpai skrg....
saya ttp kerumah mertua wlwpn dilyn sdemikian dan saya akn pstikn yg sy xkn brtmbung dgn biras yg jururwt krn dia trlalu sombong utk didekati...

mizz acu said...

Alahaii.. Harap awak sabar bykk2 yer.. Insyaallah ada ganjaran atas budi bbaik awak.. All the best yer..