Jun 13, 2012

Mengharap kasih_short_part 2


“Mak, biarlah Ila buat. Mak duduk aja..” Kata Azila apabila dia tidak senang hati melihat ibu mertuanya yang sibuk untuk memasak buat suaminya.

“Takpa..takpa.. Mak boleh buat Ila.” Jawab Puan Sahara melarang. Tangannya lincah mencuci ikan yang siap disiang tadi.

Azila tidak berkata apa. Dia tahu ibu mertuanya itu tetap juga akan melarang dari dia membantu. Begitulah selalunya yang akan berlaku jika ibu mertuanya bermalam di rumahnya. Hampir semua kerja rumah akan dilakukan hingga dia tidak tahu untuk berbuat apa. Hanya hal anak-anak sahaja yang masih menjadi tanggungjawabnya. Semua yang berkaitan dengan suaminya akan diuruskan sendiri oleh ibu mertuanya itu.

“Ila, serbuk kari ni dah habislah...” Kata Puan Sahara ketika melihat balang kaca kosong.

“Biar Ila pergi beli kejap dekat depan tu ya mak..” balas Azila yang berasa sedikit lega kerana ada juga kerja yang akan dilakukan.

“Eh..takpa..takpa.. biar mak ajalah yang pergi. Kamu tengok aja anak-anak kamu tu.” Jawab Puan Sahara yang sudah menurunkan lengan baju kurungnya yang dilipat ke siku tadi.

“Takpalah mak. Biar Ila pergi sekejap. Nanti penat mak jalan kaki.” Balas Azila serba salah.

“Takpalah. Mak kuat lagi Ila nak berjalan. Bukan jauh pun kedai depan tu..” Jawab Puan Sahara seraya mengambil tudung kepalanya yang tersangkut kepala kerusi meja makan.

“Erm..mak baik-baik jalan nanti..” pesan Azila apabila melihat ibu mertuanya sudah bersiap-siap untuk keluar rumah. Dia terpaksa mengalah lagi.

Azila hanya memerhati hingga kelibat ibu mertuanya hilang di hujung simpang tidak jauh dari rumahnya. Kedudukan rumahnya yang berhadapan dengan padang dan berhampiran dengan deretan rumah kedai menyebabkan segala urusan hariannya lebih mudah.

*********

“Banyaknya masak hari ni? Siapa nak datang sayang?” soal Afrizal yang baru masuk ke dalam bilik selepas ke ruang dapur sebaik pulang dari kerja tadi.

Memang begitulah Afrizal jika ibunya datang bermalam di rumah. Masanya memang banyak dihabiskan buat ibu tercinta. Dalam segala akan didahulukan ibunya berbanding isteri dan anak-anak.

“Mak kata dia ajak Abang Ngah, Abang Lang dengan Kak Long makan dekat sini malam ni..” jawab Azila mendatar yang ketika itu sedang  berbaring di sisi anak bongsunya yang sedang ralit dengan botol susunya.

“Erm, siapa yang masak semua tu?” Soal Afrizal lagi sambil membuka uniform kerjanya dan diletakkan dalam bakul baju yang telah disediakan di tepi pintu bilik air.

“Mak.” Jawab Azila sepatah. Memang itu kebenarannya.

“Ila tak tolong mak?” tanya Afrizal seraya duduk di birai katil memerhatikan Azila yang langsung tidak memandang ke wajahnya.

“Abang kan tahu mak abang macam mana?” tanya Azila yang cuba mengawal suaranya agar tidak kedengaran keras.

Afrizal tersenyum nipis. Dia tahu isterinya itu pasti berjauh hati jika ibunya datang bermalam di rumah. Semua kerja akan dilakukan oleh ibunya sendiri.

“Sayang…janganlah buat muka macam tu…” pujuk Afrizal lembut lalu mengucup bahu Azila.

Azila menegakkan tubuh mengadap suaminya.

“Abang… mak tak suka Ila ke?” soalan itu yang meluncur laju dari bibir. Selama ini soalan itu hanya dipendam di dalam hatinya sahaja.

“Eh, kenapa Ila cakap macam tu? Mak sayang Ila la..” jawab Afrizal cuba memujuk. Sepanjang mereka berkahwin, tidak pula dia terdengar ibunya merungut tentang isterinya itu.

“Habis tu, kenapa tiap kali mak datang sini, semua kerja dia tak bagi Ila buat. Semua kerja dia yang buat.” jawab Azila lirih.

“Biarlah mak buat. Dia yang nak buat kan..? Bukan Ila yang suruh.” Jawab Afrizal lagi yang langsung tidak hairan jika ibunya ingin melakukan semua kerja rumah.

“Tapi..”

“Takda tapi-tapi. Bukan selalu Ila dapat rehat macam ni kan.. kalau tak, Ila yang susah-susah siapkan semua untuk abang dengan anak-anak.” Pujuk Afrizal tidak mahu isterinya salah faham dengan apa yang dilakukan oleh ibunya selama ini jika setiap kali bermalam di rumahnya.

Azila mengukir senyum nipis. Apa lagi yang harus diperkatakan. Walaupun dia tidak perlu berbuat apa-apa sepanjang ibu mertuanya ada sama, namun hatinya tidak pernah tenteram apabila dirasakan semua tanggungjawabnya diambil alih oleh ibu mertuanya.

“Lagi satu abang nak ingatkan sayang.” Ujar Afrizal sambil memangku anak bongsunya yang sudah pun duduk di ribanya.

Azilah tidak membalas. Sebaliknya hanya menanti butiran selanjutnya daripada Afrizal.

“Abang tak nak sayang ambik hati dengan apa yang adik-beradik abang cakap. Sayang tahukan dia orang macam mana..” lanjut Afrizal mengingatkan. Dia sedar selama ini ada di antara adik-beradiknya tidak menyenangi isterinya itu. Malah isterinya itu sendiri sebelum ini pernah mengadu akan hal yang sama. Bukan dia tidak pernah lihat isterinya itu terasa hati dengan kata-kata adik-beradiknya jika mereka berkumpul bersama. Isterinya itu sendiri akan mengasingkan diri.

Azila tersenyum kelat. Faham akan maksud dengan kata-kata suaminya. Selama lima tahun mendirikan rumahtangga, dia cukup faham dengan kerenah ipar-duainya yang pelbagai ragam.

*********

Azila yang sibuk mengemaskan dapur selepas tamatnya majlis tahlil tadi leka dengan dunianya sendiri. Dia dengan senang hati melakukan kerja-kerja mengemas itu walaupun tiada seorang pun adik-beradik suaminya turut sama membantu. Hanya dia seorang diri di situ bersama seorang jiran ibu mertuanya.

Sejak tiba semalam, dia memang lebih banyak duduk di dapur untuk membantu persediaan majlis yang baru sahaja selesai. Perbincangan untuk mengadakan majlis itupun dilakukan di rumahnya minggu lalu ketika ibu mertuanya bermalam di sana. Ketika semua adik-beradik suaminya berkumpul, dia sedikit pun tidak masuk campur kerana faham dengan perangai semua ipar-duainya yang seperti tidak menyenangi kehadirannya apabila setiap kali perbincangan keluarga dilakukan. Apa yang diketahui, segala perbelanjaan untuk majlis itu ditanggung penuh oleh suaminya sendiri apabila dia terjumpa resit pengeluaran wang di dalam poket seluar lelaki itu ketika mahu mencuci pakaian. Dan memang begitulah kebiasaannya jika ada sebarang majlis akan dilakukan di kampung. Pasti suaminya dahulu menjadi sasaran semua ahli keluarga.

“Ai Zila.. Boleh ke cuci semua ni? Kenapa kau tak naik atas tu? Kan mak mertua kau panggil semua berkumpul dekat atas tadi.” Tanya Nek Miah ketika meletakkan pinggan dan gelas yang masih belum bercuci di sebelah Azila.

“Zila boleh buat semua ni Nek Miah. Lagipun, Abang Rizal ada dekat atas tu. Dapur ni tak berkemas lagi…” Jawab Azila dengan senyuman manis kepada wanita yang lebih berusia daripada ibu mertuanya.

“Hm.. Aku ingat kau ni dah tak tahu buat kerja mengemas ni… Kau tu pergilah bercampur orang sikit Zila..” kata Nek Miah lagi menyebabkan senyuman di bibir Azila mati. Tidak faham akan maksud di sebalik kata-kata Nek Miah kepadanya. Tetapi dia yakin, ada sesuatu yang tidak kena. Bukan sahaja Nek Miah, malah jiran tetangga yang turut hadir ke majlis tahlil itu tadi seperti memandang pelik ke arahnya.

Azila yang sedang mencuci pinggan mangkuk di singki terus terhenti dan mencari wajah Nek Miah yang sedang menyusun atur pinggan dan cawan yang sudah bercuci ke dalam dulang. Dia ingin benar bertanya lanjut apa sebenarnya yang disembunyikan dari pengetahuannya menyebabkan sesiapa sahaja yang ditemui di kampung itu seperti memandang sinis ke arahnya. Bukan sehari dua dia balik ke kampung itu.

“Campur-campur oranglah Zila. Nanti orang kata kau tak tau nak ambik hati mertua.” Kata Nek Miah lagi.

Azila masih diam. Terkunci rapat mulutnya untuk bertanya lanjut memandangkan dia masih di rumah ibu mertuanya.

“Erm.. Nek Miah, biarlah semua pinggan tu dekat situ. Nanti biar Zila yang kemas. Nek Miah dah banyak tolong dari siang tadi..” ujar Azila akhirnya. Itu sahaja yang mampu diluahkan walaupun keinginan hati begitu membuak untuk bertanya.

“Hah.. iyalah.. Nek Miah memang dah nak balik ni.. Nanti kirim salamlah dengan mak kau tu..” jawab Nek Miah sambil mengelap tangannya dengan kain bersih lalu bersalaman dengan Azila.

“Terima kasih Nek Miah.” Ucap Azila ikhlas kepada wanita itu sebagai tanda penghargaan kerana sama-sama membantu sejak siang tadi.

“Sama-sama.. kau tu Zila. Pergi naik sana. Dengar-dengar apa yang mak kau tu nak cakap.” Sempat Nek Miah sebelum melangkah keluar rumah.

Azila hanya mampu membalas dengan senyuman mendengar kata-kata Nek Miah.

Sebaik hilang sahaja kelibat Nek Miah bersama lampu suluh yang dibawa dalam kepekatan malam, Azila terut menutup pintu dapur itu. Kata-kata Nek Miah berulang tayang di gegendang telinganya membuatkan dia terus sahaja mengatur langkah untuk naik ke atas rumah papan itu. Memang sejak tadi dia terdengar perbincangan sedang dilakukan. Tetapi tiada satu pun butir bicara yang jelas dan masuk ke pendengarannya. Dari tadi dia hanya bersikap tidak ambil peduli.

Sebaik dia tiba di atas rumah, semua pasang mata terhala kepadanya yang terus mengambil tempat di sisi Afrizal. Dan yang membuatkannya sedikit tersentak apabila perasan pandangan mata ibu mertuanya yang sedikit berlainan kepadanya sekaligus perbincangan terhenti. Tiada seorang pun yang membuka mulut sebaik dia melabuhkan punggung di sisi suaminya. Azila memandang ke wajah Afrizal tanda tidak mengerti apa sebenarnya yang berlaku.

“Sayang… dah habis kemas ke dekat bawah tu?” tanya Afrizal dengan berbisik di tepi telinganya.

Azila hanya menggelengkan kepala sebagai jawapan. Saat itu, semua mata masih tertumpu kepadanya membuatkan dia tidak selesa.

“Sayang.. pergilah siapkan kerja tu dulu..” kata Afrizal lagi membuatkan Azila sedikit terkaku. Matanya mencari mata suaminya mohon penjelasan apa sebenarnya yang sedang berlaku. Kenapa tiada siapa yang membuka mulut sebaik dia tiba sedangkan tadi bukan main rancak semuanya berbual.

Entah kenapa sebak di dada mula terasa apabila dia melihat dari satu wajah ke satu wajah ahli keluarga sebelah suaminya itu memandang sinis kepadanya. Seperti tidak suka dengan kehadirannya di situ. Tanpa menunggu lama, Azila bingkas semula dan turun ke dapur. Hatinya benar-benar terasa asing walaupun perasaan itu sudah lama dirasakan selama ini. Namun, kerana malam itu semua adik-beradik suaminya ada sama, jelas seperti dia orang asing dan bukan sebahagian dari keluarga itu.

Dia yang sudah berdiri di tepi singki untuk menyambung semula kerjanya yang tertangguh tadi dapat mendengar semula ahli keluarga sedang bercakap itu ini. Tidak seperti ketika dia ada sama tadi. Masing-masing hanya mendiamkan seperti apa yang dibincangkan mereka adalah perkara sulit hingga dia tidak berhak untuk ikut campur mahupun menyertainya. Mengalir juga airmata yang sudah lama ditahan dari keluar selama ini. Apa yang berlaku benar-benar mengguris hatinya. Tangannya lambat-lambat menyambung semula kerja-kerja mencuci tadi. Paling menyedihkan hati apabila suami sendiri seperti mengasingkan dirinya agar tidak turut sama dalam perbincangan keluarga itu. Dia benar-benar kecewa dengan Afrizal.

Tekun dia melakukan kerja-kerja mengemas hingga selesai semuanya tanpa sesiapa pun yang membantu walaupun ada beberapa kali ipar-duainya turun untuk mengambil air dan juga ke bilik air.  Langsung tiada yang menegur mahupun yang ingin membantu. Hingga selesai berkemas, dia masih terdengar lagi perbincangan keluarga walaupun saat itu jam sudah pun pukul 12 malam.

Azila menyudahkan beberapa kerja lagi sebelum dia masuk ke bilik air untuk berwuduk memandangkan dia masih belum bersolat isya’. Lambat-lambat dia berjalan menghampiri tangga rumah untuk masuk ke bilik. Ikutkan hati, jika di bahagian rumah bawah itu mempunyai bilik, sudah lama dia tidur di situ sahaja. Tidak perlu melalui ruang atas rumah yang masih berlangsung perbincangan keluarga suaminya itu.

Dengan langkah perlahan, dia gagahkan diri juga menaiki tangga. Dan saat tiba di ruang perbincangan itu, sekali lagi semua mata terhala kepadanya dan tiada langsung yang bersuara. Tersentap lagi hatinya melalui keadaan itu buat kali kedua pada malam yang sama. Ingin sahaja airmatanya menuruni pipi saat itu juga. Namun cuba ditahan dari tumpah di hadapan ahli keluarga Afrizal. Dia terus masuk ke dalam bilik tanpa menyapa suaminya yang turut sama memandang ke wajahnya. Sebaik dia merapatkan pintu bilik, baru dia terdengar kembali suara-suara mereka semua.

Ditabahkan hatinya saat itu meneruskan solat isya’ agar hatinya tenang untuk melelapkan mata nanti. Sempat dia memandang ke wajah mulus dua anaknya yang sudah pun tidur di atas katil sebelum dia memulakan solat. Dia tidak ambil peduli lagi apa yang sedang dibincangkan oleh ahli keluarga suaminya di luar bilik. Apa pun yang berlaku dia tekad tidak akan mengambil tahu lagi selepas ini.

……………………….

“Nek Miah, saya nak telur 10 biji.” Kata Azila kepada Nek Miah sambil tangan membelek beberapa jenama makanan dalam tin di rak berhampiran.

Nek Miah ada membuka sebuah kedai runcit di hadapan rumah membuatkan lebih mudah untuk membeli segala barang keperluan dapur di situ. Terlalu hampir dengan rumah ibu mertuanya. Walaupun Nek Miah sudah berumur, namun wanita itu masih lagi kuat dan cergas melakukan sebarang kerja. Matanya juga masih lagi terang tidak seperti wanita yang sebaya dengannya. Ada yang mengalami sakit-sakit badan dan juga mempunyai tahap penglihatan yang buruk.

Sengaja dia keluar awal pada pagi itu untuk mengelak dari bertemu dengan ipar-duainya yang masih belum bangun tidur. Hanya ibu mertuanya sahaja yang dilihat bangun awal ketika dia ingin bersolat subuh tadi. Suaminya sendiri menyambung tidur semula selepas bersolat subuh. Entah pukul berapa suaminya itu masuk ke bilik pun dia tidak sedar kerana dia sendiri terus melelapkan mata selepas bersolat isya’.

“Pagi lagi kau dah bangun Zila? Tak pernah-pernah kau datang kedai Nek Miah ni beli barang. Nek Miah ingat kau dah tahu nak beli barang dapur.” Kata Nek Miah sinis seperti semalam membuatkan Azila mengerutkan dahi. Entah mana silapnya dia kepada orang tua itu hingga begitu sekali dia disindir. Memang selama dia berkahwin dengan Afrizal, baru pagi itu dia pergi ke kedai Nek Miah kerana selama ini hanya ibu mertuanya sahaja yang melakukan semua kerja jika dia pulang ke kampung.

“Er..nak buat nasi lemak pagi ni Nek Miah.” Balas Azila dengan pesoalan yang macam-macam berlegar di dalam kepalanya. Mujur kedai Nek Miah saat itu tiada pelanggan lain. Dia pelanggan pertama kedai Nek Miah awal pagi itu.

“Kau tahu ke masak nasi lemak Zila? Tak pernah pulak mak mertua kau cakap kau pandai masak.” Kata Nek Miah lagi sambil mengisi sepuluh biji telur ke dalam plastik warna merah seperti yang diminta oleh Azila.

“Takdalah pandai masak sangat Nek Miah. Setakat makan sendiri bolehlah..” jawab Azila merendah diri. Memang selama ini dia yang memasak makanan untuk anak dan suaminya. Pada masa yang sama, dia masih berkira-kira untuk bertanya lanjut kepada Nek Miah apa sebenarnya yang berlaku hingga dia disindir begitu. Pada perkiraannya, dia tidak pernah berbuat salah kepada wanita tua itu memandangkan dia sendiri jarang pulang ke kampung.

“Hai.. dah lima tahun kau kahwin dengan Rizal, tak pandai masak lagi ke? Patutlah mak mertua kau kata kau ni jarang masuk dapur. Dapur pun selalu tak berasap.” Balas Nek Miah lagi membuatkan Azila kertap bibir. Entah apa yang mula dirasakan saat itu di hatinya apabila Nek Miah berkata demikian. Apa yang pasti, dia mula rasa tidak enak dengan apa yang disampaikan oleh Nek Miah kepadanya.

“Nek Miah, kenapa Nek Miah cakap macam tu? Mak selalu cerita pasal Zila ke pada Nek Miah?” tanya Azila ingin tahu apa sebenarnya yang telah berlaku. Dia yakin ada sesuatu yang tersembunyi di sebalik kata-kata Nek Miah sejak semalam.

“Hm.. Selalu Zila. Nak ke mana lagi dia kalau tak selalu datang kedai Nek Miah ni. Kan dia sorang-sorang dekat rumah tu. Nak harap kamu dengan Rizal selalu balik, jangan haraplah.” Jawab Nek Miah lagi yang sudah kembali ke tempat duduk di kaunter pembayaran.

Azila sekali lagi tersentak dengan tuduhan yang dibuat oleh Nek Miah. Setahunya, ibu mertuanya sendiri yang selalu melarang mereka untuk pulang ke kampung. Hanya ada majlis tertentu sahaja baru mereka akan pulang. Ataupun ibu mertuanya sendiri yang selalu akan datang bermalam di rumahnya hingga berminggu-minggu. Tidak pula wanita itu berungut apabila mereka tidak pulang ke kampung. Kerana selama ini pun, suaminya sendiri yang lebih kerap pulang untuk menjenguk ibu mertuanya itu. Jika tidak bermalam di rumahnya, ibu mertuanya itu kerap juga bermalam di rumah anak-anak yang lain. Tetapi lebih kerap di rumahnya. Jika ada perbincangan keluarga pun, ianya selalu diadakan di rumahnya.

“Nek Miah… Abang Rizal selalu balik jumpa mak..” kata Azila dengan suara yang mula lirih.

“Mana ada. Mak kau kata Rizal selalu sibuk kerja. Sampai tak sempat balik tengok dia.” Balas Nek Miah dengan pandangan sinis ke wajah Azila.

“Nek Miah..” Azila tidak jadi meneruskan kata apabila ada pelanggan lain yang datang.

“Eh, ni menantu Sahara yang kahwin dengan Rizal tu ke Nek Miah?” tanya seorang wanita yang hampir sebaya dengan ibu mertuanya kepada Nek Miah.

“Ha’ah. Ni la dia..” jawab Nek Miah sambil tersenyum penuh makna kepada wanita yang datang itu.

Azila hanya diam dan mengukir senyum tawar saat wanita itu memandang ke arahnya. Pandangan sinis lagi yang diterimanya.

“Saya balik dulu Nek Miah.” Kata wanita itu sebaik membayar harga untuk satu tin sardine yang dibeli. Sempat matanya menjeling ke wajah Azila.

“Ada apa lagi yang kau nak beli ke Zila?” tanya Nek Miah apabila dilihat Azila sudah pun melonggokkan barang-barang yang ingin dibeli di atas meja kaunter pembayaran.

“Nek Miah.. kenapa semua orang macam tak suka dengan Zila. Nek Miah pun macam tak suka aja dengan Zila. Zila ada buat salah dengan Nek Miah ke? Kalau ada, Zila mintak maaf.” Kata Azila lemah tidak pun menjawab pertanyaan Nek Miah tadi. Ingin sahaja airmata menitis apabila layanan yang agak dingin diterima sejak semalam lagi.

Nek Miah memandang ke wajah Azila yang bertukar keruh. Sebenarnya dia bukanlah memarahi wanita muda itu. Namun, disebabkan pelbagai cerita yang dimomokkan kepadanya oleh ibu mertua Azila sendiri, dia tidak dapat menolak tanggapan buruk yang diletak berdasarka cerita yang disampaikan. Dia pada mulanya memang percaya apa yang disampaikan oleh Sahara kepadanya. Namun, setelah melihat sendiri Azila yang berkemas dan membantu ketika ingin menyediakan makanan untuk majlis kenduri semalam, dia cuba membuang jauh tanggapan negatif yang dibuat selama ini. Dilihat Azila jauh beza dari apa yang diceritakan oleh Sahara kepadanya. Cuma saki-baki tanggapan itu masih ada lagi membuatkan dia dengan selamba menyindir apa sahaja yang dilakukan oleh Azila sejak semalam. Pada masa yang sama, dia cuba menduga sama ada apa yang diperkatakan oleh Sahara selama ini benar belaka.

Nek Miah mengeluh perlahan saat melihat mata Azila yang mula bergenang airmata. Tidak sampai hatinya untuk menyampaikan cerita yang begitu kurang enak didengarinya dari mulut ibu mertua wanita itu sendiri.

“Nek Miah.. Nek Miah rapat dengan mak kan? Mak ada cerita apa-apa ke pasal Zila pada Nek Miah sampai semua orang macam tak suka Zila.” Kata Azila lagi mohon simpati kepada Nek Miah agar berterus-terang sahaja dengan dia.

Nek Miah melepaskan nafas berat sebelum memulakan kata.

“Kau takda buat salah apa pun pada Nek Miah Zila.. Tapi iyalah kan.. Nek Miah ni dengar cerita dari mak kau tu aja.. tak dengar pun dari pihak kau..” kata Nek Miah dengan suara yang mengendur. Tidak mahu pula ada yang terdengar kata-katanya nanti.

Azila hanya diam. Menanti butiran selanjutnya daripada Nek Miah.

“Perempuan yang datang tu tadi sebenarnya besan tak jadi mak kamu tu Zila..” kata Nek Miah berkenaan perempuan yang menjelingnya tadi.

“Apa kena mengena dengan Zila?” tanya Azila kurang faham.

“Sebenarnya mak kamu tu berkenan dengan anak si Hamidah tu. Dia nak jodohkan Rizal dengan si Laila. Tapi Rizal tak mahu. Rizal pilih kau.” Terang Nek Miah jujur.

“Er.. Tapi.. masa mak datang merisik Zila dulu, mak nampak suka aja dengan Zila. Abang Rizal pun takda cakap apa-apa dengan Zila pasal hal ni...” balas Azila yang agak terkejut dengan cerita yang disampaikan oleh Nek Miah.

“Hm.. Kau tahu kan Rizal tu anak kesayangan mak mertua kau tu? Takkan dia nak bantah apa yang Rizal nak. Selama ni, dia ikutkan aja apa yang Rizal nak..” sambung Nek Miah lagi sekaligus menyatakan yang Azila bukanlah menantu pilihan selama ini. Memang sejak dia berkahwin dengan Afrizal, ibu mertuanya melayannya baik. Tetapi rupa-rupanya ada udang di sebalik batu. Banyak perkara yang masih tidak diketahuinya selama ini.

Azila sudah mengalirkan airmata mendengar hakikat yang baru sahaja diketahui itu.

“Dia tak berkenan dengan kau jadi menantu dia. Macam-macam yang dia cerita pasal kau dengan Nek Miah..” sambung Nek Miah sambil lagi sambil mengira harga barang yang diletakkan oleh Azila tadi.

“Mak cerita apa lagi dengan Nek Miah pasal Zila..?” tanya Azila yang cuba menahan perasaan sedihnya agar tidak keterlaluan.

“Hm.. apa yang Nek Miah cakap ni, kau jangan marah pulak. Ni apa yang mak kau sampaikan pada Nek Miah aja.. tapi Nek Miah tahu kau tak macam yang Sahara cakap tu..” lanjut Nek Miah lagi tidak mahu mengguris perasaan wanita di hadapannya itu.

Azila sudah bersedia menerima apa yang jua yang akan disampaikan kepadanya.

“Betul ke kau ni malas berkemas, malas memasak kalau dekat rumah Zila? Semua kerja mak kau tu yang buat kalau dia datang rumah kau tu. Katanya kau tu tahu duduk dalam bilik aja layan si Rizal. Kerja lain kau tak tahu nak buat. Sampai anak-anak pun mak kau tu yang uruskan. Betul ke macam tu?” tanya Nek Miah membuatkan Azila menegakkan wajah. Terpempan dengan pertanyaan yang diutarakan oleh Nek Miah kepadanya. Agak berat tuduhan yang sudah disampaikan oleh ibu mertuanya menyebabkan semua yang mengenalinya memandang sinis kepadanya selama ini.

“Sampai macam tu sekali mak cerita pasal Zila? Patutlah semua orang macam tak suka pada Zila..” balas Azila dengan airmata yang semakin laju menuruni pipi.

“Hm.. macam tu la yang mak kau cakap Zila. Katanya kau langsung tak tahu nak ambik hati dia. Tak macam menantu lain katanya.” Sambung Nek Miah lagi yang sudah menghulurkan beberapa helai tisu kepada Azila. Dia turut bersimpati dengan wanita yang dilihat daripada mata tuanya, bukanlah seperti yang diceritakan. Ianya terbukti apabila dilihat Azila berkemampuan untuk memasak. Salah satu lauk yang dimasak untuk majlis tahlil semalam, wanita itu yang memasak sendiri. Azila juga lincah berkemas. Sedikit pun tidak kekok dengan kerja-kerja dapur. Paling jelas kelihatan kekoknya adalah kepada dua lagi menantu kesayangan Sahara. Buat kerja dapur seperti hendak atau tidak sahaja. Suatu kerja yang dilakukan juga agak lambat.

Azila sudah tidak mampu untuk berkata apa lagi. Dia sedar kini siapa dirinya dalam keluarga Afrizal. Memang dia dapat melihat dengan jelas selama ini ibu mertuanya seperti melebih-lebihkan dua lagi menantu perempuan dalam keluarga. Isteri kepada dua lagi abang Afrizal. Mungkin kerana dia bukanlah seorang yang pandai bermuka-muka, dia mengambil ringan akan perasaan ibu mertuanya selama ini. Diakui yang selama ini dia bukanlah seperti biras-birasnya yang lain. Di mana, akan menghadiahkan segala jenis barang kepada ibu mertuanya. Terutamanya di hari-hari istimewa termasuklah ketika untuk menyambut Hari Raya. Biasanya dia hanya akan membuatkan sebalang dua kuih raya untuk diberi kepada ibu mertuanya. Tidak seperti biras-biras yang lain. Mereka akan membelikan sepersalinan buat ibu mertuanya itu apabila tiba Hari Raya. Bagaimana dia hormatkan dan melayan baik ibu mertuanya, begitu jugalah yang dilakukan terhadap ibunya sendiri selama ini. Sama-rata. Tidak pernah dibeza-bezakan antara ibunya yang sebenar dengan ibu mertuanya kerana dia bukanlah seorang yang hipokrit.

“Nek Miah… berapa semua barang ni Nek Miah.. Zila dah lewat ni nak buat sarapan. Nanti bising pulak mak pada Zila..” kata Azila akhirnya yang tidak sanggup lagi untuk mendengar apa yang disampaikan oleh Nek Miah. Apa yang disampaikan sudah cukup membuatkan hatinya terluka.

“Banyak bersabarlah Zila. Mak kau tu tak nampak lagi apa gunanya kau pada dia Zila.. Yang dia nampak menantu-menantu dia yang baik-baik tu aja..” kata Nek Miah seraya menyambut not lima puluh ringgit yang dihulurkan oleh Azila kepadanya.

Azila yang masih menyapu airmata yang menuruni pipi hanya mampu mengukir senyum tawar. Hilang semangatnya sebaik mendengar apa yang disampaikan oleh Nek Miah tadi. Tiada apa lagi yang perlu dibuat melainkan hanya mampu berdoa agar diberi kekuatan untuk melalui liku hidup yang mungkin masih panjang. Dia sendiri tidak dapat pastikan lagi.

“Terima kasih ya Nek Miah sebab sudi nak bagitahu Zila semuanya.” Ucap Azila sebaik menerima baki wangnya.

Nek Miah pula hanya melemparkan senyuman sebagai balasan. Sungguh dia sendiri tersentuh melihat wanita di hadapannya itu mengalirkan airmata.

“Saya balik dulu Nek Miah. Terima kasih.” Kata Azila lagi lalu terus mengangkat barang yang dibeli tadi sebelum bersalaman dengan Nek Miah dan keluar dari kedai untuk pulang ke rumah.

Sebaik tiba aja di rumah, dilihat ada ahli keluarga suaminya yang sudah bangun. Dia terpandangkan suaminya yang sedang mengelap kereta di halaman rumah. Sedikit pun tidak ditegur sebaliknya terus berlalu ke pintu dapur walaupun perasan suaminya memandang pelik saat dia melewati halaman rumah itu. Dia masih berjauh hati dengan apa yang berlaku malam tadi. Termasuklah apa yang baru disampaikan oleh Nek Miah kepadanya. Semua yang berlaku memang mengecewakannya.

“Ke mana tadi Zila?” tanya Puan Sahara sebaik ternampak kelibat Azila baru melangkah masuk di pintu dapur.

“Pergi kedai Nek Miah kejap mak. Beli barang sikit. Zila ingat nak buat nasi lemak pagi ni.” Jawab Azila dengan wajah yang sengaja diceriakan. Cuba ditahan airmatanya dari mengalir semula saat melihat wajah ibu mertuanya seperti tiada apa-apa yang berlaku.

“Buatlah ikut suka Zila. Mak tak kisah. Daun pandan dah ambik?” tanya Puan Sahara lagi saat Azila mengeluarkan semua barang-barang yang dibeli tadi dari dalam plastik.

“Belum mak.” Jawab Azila pendek.

“Biar mak ambikkan dekat belakang tu. Zila buatlah dulu apa yang patut.” Balas Puan Sahara terus keluar dari pintu dapur untuk ke belakang rumah.

Sebaik kelibat ibu mertuanya hilang, serentak itu airmatanya mengalir semula. Sukar benar ditahan selepas mengetahui kebenaran yang dicari selama ini. Luluh hatinya saat itu.

“Ila..” tegur satu suara membuatkan Azila cepat menyeka airmatanya yang menuruni pipi. Dia cukup kenal dengan suara yang menegurnya itu.

10 comments:

mizz acu said...

Meh cni nakk lempang mak cik sahara nii.. Cmni pny org pon ada!!

Anonymous said...

apa yg fmly afrizal bincang kan ye..
takut je fmly mak mertua dia
cian azila....

Anonymous said...

ciannya... sedih baca cerita ni kak...
Kavita...

nzlyna'im said...

waduhhh.. seram ada mak mertua macam njie

sue said...

Bencinya degan family ni...

Anonymous said...

Bwk2la taubat mak cik Sahara Oi..

arsha wangi said...

acu>

sebab ada la acu. macam2 manusia ni. cuma mungkin ada di antara kita tak jumpa lagi :)

Anor said...

kesian dgn Zila ye.. itulah kalau
mak mentua dh tak suka buat baik
pun semuanya tak nampakkan?
sabar jelah banyak Zila mungkin
1 hari mak mentua akan tau menilai
menantu mana yg baik.... cpt sambung
dh tak sabar nak tau ape yg akan
terjadi seterusnya.

MaY_LiN said...

xsuka dapat mak mertua cenggitu..
xsemestinya menantu bukan pilihan xboleh buat keje..
kite dapat rasa apa yang illa rasa..
nnti yang menantu xdisukai gak yang banyak nolong..silap2 sampai hujung nyawa gak menantu yang tak disayangi jaga

arsha momil(chumil)..typo..
kedia~kedai
Nek Kiah~Nek Miah
melayab~melayan

nursya said...

alamk touching sggh la...
hai malang btl dpt mak mertua mcm nie...
nie yg mls nk pk kawin nie...