Apr 17, 2011

BAJP bab_9


“Kenapa pulak ni Fat?” tanya Hayati seraya memegang tangan Iffat. Sedikit menggigil tangan itu dirasakan.

“Err..Yat, Rafaal nak datang sini. Dia dah on the way..” jawab Iffat lemah.

“Hah! Pulak dah..” Lagi sekali Hayati terkejut. Mana tak terkejut, baru aja terima berita tentang Afeef, ditambah pulak dengan Rafaal.

“Hmm.. macam mana ni Yat. Aku dengan Afeef tak settle lagi, Rafaal pulak nak datang. Bukan kau tak tahu Afeef memang tak suka aku rapat dengan Rafaal. Macam mana ni Yat..” balas Iffat dalam resah memikirkan masalah yang bakal dihadapi. Dua lelaki itu bakal berjumpa di sini. Risau bukan kepalang di hatinya.

“Fat.. aku pun tak tahu la nak buat macam mana ni. Rafaal pun satu hal jugak. Kenapa pulak dia tiba-tiba nak datang sini. Kau ajak dia ke?” tanya Hayati lagi.

“Gila kau! Bila masa pulak aku ajak dia. Dia bukan satu sekolah dengan kita. Apa kes pulak aku nak jemput. Entah apa mimpi entah dia kata saja nak bercuti kat sini. Macamlah dah takda tempat lain dalam Malaysia ni dia nak pergi.” Rungut Iffat dengan perangai Rafaal yang sukar diramal.

“Aku pun tak tahu nak fikir macam mana masalah kau ni Fat. Yang satu tak selesai lagi, dah datang pulak masalah baru. Aku nak tolong pun aku tak tahu.” Balas Hayati lemah bila dia sendiri tidak tahu bagaimana ingin membantu menyelesaikan masalah Iffat.

Hmm..” terkeluar keluhan panjang dari mulut Iffat.

Fat, jom kita balik bilik dululah. Esok kita fikir macam mana. Dah lewat dah ni. Yang lain pun dah beransur dah tu. Pinggang aku pun dah tegang semacam aja ni. Jom Fat.” Ajak Hayati apabila melihat cafe itu semakin lengang. Hanya tinggal rakan-rakan yang bertindak sebagai jawatankuasa program reunion itu sahaja sedang duduk berbincang.

Hmm.. yela.” Balas Iffat lemah. Confirm malam ni dia tak dapat nak tidur nyenyak memikirkan masalah yang dihadapi. Sempat lagi Iffat dan Hayati membalas lambaian rakan-rakan lain yang turut sama ingin balik ke bilik masing-masing sebelum bangun.

Dalam perjalanan balik ke bilik, Hayati dan Iffat hanya mendiamkan diri. Masing-masing melayan perasaan. Hayati menoleh Iffat yang berjalan di sebelahnya. Sengaja Hayati mengikut rentak langkah Iffat yang perlahan. Dilihat wajah Iffat tenang bersahaja walaupun pelbagai masalah yang ditanggung oleh wanita itu. Kesian kawan aku sorang ni.’ Omel Hayati dalam hatinya. Mana taknya, macam-macam masalah datang menimpa sahabatnya itu tetapi Iffat masih dalam keadaan tenang dan dia tahu juga yang Iffat seorang wanita yang cukup kuat. Jika tidak, masakan dia dapat bertahan sehingga hari ini sepanjang Afeef melupakan kewujudannya di bumi Allah ini. Masih sah isterinya. ‘Kenapalah kau buat kawan aku macam ni Feef’ Keluh Hayati lagi apabila melihat kekuatan dan kesetiaan Iffat menanti kepulangan Afeef.

Tiba-tiba bunyi deringan telefon bimbit Iffat menyentakkan lamunan. Iffat menoleh sekilas Hayati yang setia di sisinya. “Yat…” panggil Iffat perlahan.

“Kenapa Fat? Siapa pulak yang call?” tanya Hayati apabila melihat Iffat mula mengerutkan dahinya.

“Pia…” jawab Iffat pendek.

“Laa…Jawab ajalah..apa masalahnya pulak…” balas Hayati. Pada waktu, mereka sudahpun sampai di hadapan bilik chalet masing-masing.

“Err.. agaknya, apa lagi yang jadi kat rumah mertua aku tu..” tanya Iffat sendiri bila dia teragak-agak untuk mengangkat panggilan tersebut.

“Ala.. kau angkat ajalah dulu.. manalah tahu ada hal penting ke..” jawab Hayati seraya mengetuk pintu bilik chaletnya yang bersebelahan dengan bilik Iffat itu. Terjegul wajah Luqman yang membuka pintu buat isterinya itu. ‘Siapa lagi yang call Iffat dah malam-malam ni.’ Monolog Luqman dalam hatinya apabila terdengar bunyi telefon itu buat kali kedua.

“Fat, angkat ajalah. Hmm.. aku masuk dulu ya. Selamat malam.” Ucap Hayati meminta diri untuk masuk tidur memandangkan si terunanya itu pun sudah lama lena ditidurkan oleh suaminya.
Iffat hanya menganggukkan kepalanya seraya menekan butang hijau.

“Assalamualaikum…” terdengar suara garau menyapa gegendang telinganya.

“Waalaikumussalam., Pia?” jawab Iffat pelik seraya membaringkan badannya di atas katil. ‘Eh, sakit tekak ke.. apa budak ni’ Omel Iffat dalam hati apabila sekali lagi melihat nama si pemanggil di skrin kecil itu untuk memastikan yang dia tidak salah orang. Memang nama Pia. Tapi kenapa suara garau pulak ni?’ rungutnya lagi.

“Iffat..” terdengar pula suara garau itu memanggil namanya. Terbit rasa getar di dadanya. Seakan-akan biasa mendengar suara itu. Sepantas itu Iffat terbangun dari pembaringan apabila teringat akan seseorang. Terus dia menekan butang merah dan meletakkan silent mode di telefon bimbitnya.

“Afeef…” tuturnya perlahan. Baru sahaja dia meletakkan telefonnya di meja sisi katil, berkelip-kelip lambut telefonnya tanda ada panggilan masuk. Dilihat, nama Pia lagi yang tertera. Dia pasti, yang menghubunginya itu adalah Afeef. Dibiarkan lampu telefon itu mati sendiri. Sengaja dia tidak mahu menyambut panggilan itu kerana masih tidak bersedia lagi untuk bercakap dengan Afeef apatah lagi berjumpa. Memang dia belum lagi punyai kekuatan untuk bersua dengan Afeef. Runsing hatinya apabila memikirkan yang Afeef ingin datang berjumpanya di situ. Sekali lagi lampu telefonnya bernyala. Tapi kali ini, tanda ada mesej masuk. Lantas Iffat membaca mesej tersebut.

++ Assalamualaikum Iffat, aku tahu kau tak nak cakap dengan aku. aku datang sana malam ni.

Terbeliak mata Iffat membaca mesej yang diterimanya itu. Iffat memandang sekilas jam tangannya. Hampir pukul 2 pagi. Iffat beristighfar untuk mengurangkan getar di dadanya yang kian tak sekata. “Ya Allah, Kau kuatkanlah hati hambamu ini untuk menghadapi ujianMu Ya Allah.” Doa Iffat sendiri. Dia hanya membiarkan mesej itu tanpa membalasnya. Baru sahaja dia ingin meletakkan semula telefon bimbitnya, sekali lagi telefon itu berkelip-kelip tanda mesej lain pula masuk. Iffat membaca dengan getar hati yang belum reda.

++ Iffat, I dah sampai. Sekarang ada kat bilik. Good night! Jumpa esok! :p

Satu lagi masalah yang bakal dihadapai esok. Rafaal! Berkali-kali dia beristighfar.
..........................

Mama! Ayah! Kakak!” jerit Afia berulang kali apabila melihat susuk tubuh lelaki yang berdiri di luar pintu itu.

Apa yang kecoh sangat ni Pia? Akak baru nak tidur. Terperanjat tau!” Marah Afwan apabila mendengar adiknya memekik dengan tiba-tiba. Haji Ramlee dan Hajah Zubaidah juga turut keluar meliha apa yang dikecohkan oleh Afia malam-malam itu.

Selepas makan tadi, semua telah masuk ke bilik masing-masing dan hanya tinggal Afia seorang sahaja menonton televisyen di ruang tamu. Tiba-tiba dia terdengar ada orang beri salam dan sepantas itu juga Afia bergegas untuk membuka pintu. Dilihat Afeef sedang tercegat di depan pintu. Terperajat bukan sedikit Afia apabila dia seakan tidak percaya melihat abangnya pulang pada malam itu. Gembira bukan kepalang apabila melihat wajah yang dirindui seisi keluarga itu.

Pia, kenapa jerit macam tu? Dah malam-malam ni kan. Malu jiran dengar.” Tegur Haji Ramlee lembut dan tegas akan tingkahlaku Afia.

Abang...” kata Hajah Zubaidah perlahan lantas memaut lengan Haji Ramlee kuat. Belum sempat Haji Ramlee melihat siapa yang datang, dia menoleh ke arah isterinya di sisi yang pucat dengan tiba-tiba.

Laa...kenapa pulak ni Idah?” tanya Haji Ramlee sambil mengusap pipi Hajah Zubaidah.

Afeef...” jawab Hajah Zubaidah lemah. Dia hampir terjelepuk melihat susuk tubuh yang berdiri di hadapan pintu itu. Melihat wajah yang dirindui saban malam dan waktu. Haji Ramlee menoleh ke arah pintu itu dan tiada kata-kata yang terzahir dari mulutnya apabila mata tua itu bertentang mata dengan Afeef.

Afia dan Afwan pula sudah tersedu-sedu menahan tangis kegembiraan melihat kepulangan Afeef yang memang dinanti-nantikan. Cukuplah mereka menangis pada setiap pagi raya lepas yang disambut tanpa kehadiran Afeef. Amat tidak bermakna hari raya mereka tanpa Afeef Adwan satu-satunya anak lelaki tunggal keluarga itu.

SubhanaAllah...” Hanya itu yang mampu diucapkan oleh Haji Ramlee. Afeef yang dari tadi berdiri terus berjalan masuk mendapatkan kedua orang tuanya. Jelas dia melihat wajah sedih kedua orang tuanya itu yang semakin dimamah usia. Menambah lagi rasa bersalah dalam dirinya di atas apa yang telah dilakukam. Afeef memeluk erat keduanya. Tiada kata yang terucap selain hanya tangisan halus yang keluar daripada sekeluarga itu menyambut kepulangan Afeef.

Haji Ramlee meleraikan pelukannya untuk melihat wajah anak lelaki tunggalnya itu. Banyak yang sudah berubah pada wajah itu. Jika dahulu sebelum berlepas ke bumi asing itu, anaknya itu tidak berkaca mata dan tiada langsung kumis nipis dan janggut di dagunya. Anaknya yang kini, kelihatan lebih matang dan berkeyakinan tetapi jelas juga wajah itu sedikit cengkung. Keletihan barangkali dengan perjalanan jauhnya. ‘Makin hensome rupanya anak ayah ni.’ Puji Haji Ramlee dalam hatinya.

Ayah, mama. Maafkan Afeef dari hujung rambut, sampai hujung kaki Afeef. Maafkan Afeef ma, ayah. Afeef banyak dosa dengan mama, dengan ayah, dengan Iffat. Maafkan Afeef.” Kata Afeef berulang kali kepada kedua orang tua itu. Teresak-esak dia menuturkan kata-kata maaf dan pada waktu itu juga dia tidak lagi mempedulikan air mata lelakinya dengan murah tumpah kerana kesalahan yang dilakukan. Dia sanggup berbuat apa saja untuk mendapatkan keampunan dari keduanya. Sungguh dia rasa bersalah dengan apa yang telah dilakukan sepanjang dia berada di negara orang. Tangan Haji Ramlee dan Hajah Zubaidah digenggam erat dan dikucup berulang-kali kerana rasa bersalah yang ditanggung. Sungguh dia tidak tenteram sepanjang berada di sana. Keadaan yang memaksa untuk dia tidak menghubungi kedua orang tuanya.

Syhh.. dah dah sayang. Mama dengan ayah dah lama maafkan Afeef.” kata Hajah Zubaidah dalam sisa tangisnya. Hatinya sudah cukup gembira melihat anak lelaki tunggalnya itu dalam keadaan sihat balik kepangkuan keluarganya. Dicium bertalu-talu wajah Afeef kerana terlalu rindu untuk melihat wajah itu. Haji Ramlee hanya melihat dua beranak itu melepas rindu. Bukan dia tidak rindukan Afeef, tetapi dia tahu isterinya lebih menanggung rindu akan anak kesayangannya itu.

Feef, ayah syukur sangat Afeef dah balik semula ke rumah ni. Itu dah cukup Feef. Cukup buat semua gembira. Afeef jangan risau, kami semua tak pernah marahkan Afeef. Yang sudah tu, sudahlah. Kita lupakan. Kita mulakan yang baru Feef.” tutur Haji Ramlee tenang seraya menepuk perlahan bahu si anak. Memang selayaknya dia dijadikan contoh oleh anak-anaknya. Haji Ramlee seorang yang tenang dan tidak pernah meninggi suara apatah lagi mengangkat tangan memberi hukuman sekiranya anak-anak melakukan kesalahan. Tetapi setiap pesanan dan teguran yang keluar dari mulut Haji Ramlee, sentiasa mempunyai ketegasan yang menjadikan anak-anak mudah mengikut kata dan amat menghormati akan dirinya.

Boy! Sampai hati Boy buat kami semua macam ni. Boy tak sayangkan kita orang semua ke..” giliran Afwan pula menghamburkan kesedihannya kepada Afeef.

Kak, Boy mintak maaf kak. Boy sayang semua kak. Maafkan Boy kak sebab semua orang sedih.” balas Afeef lantas memeluk erat satu-satunya kakak yang dia ada.

Pia...” panggil Afeef perlahan selepas meleraikan pelukan Afwan. Dia perasan yang adiknya yang seorang itu menangis teresak-esak lebih dari yang lain. Sebab dia tahu, pasti Afia paling terasa dengan apa yang telah dilakukan. Afia yang paling rapat dengannya berbanding Akma dan Afwan. Afia hanya diam membisu. Hanya terdengar sedu tangisnya. Afeef lantas mendapatkan Afia yang masih tercegat di tepi pintu dari tadi. Dipeluk erat gadis yang amat disayangi itu. ’Agaknya, dengan siapalah budak ni mengadu kalau dia ada masalah.’ Desis Afeef dalam hatinya apabila mengenangkan Afia semasa ketiadaanya. Jika dulu, dialah tempat mengadu sekiranya mempunyai masalah. Memang tidak pernah ada rahsia antara mereka.

“Abang…” balas Afia perlahan dalam esak tangisnya. Membalas erat pelukan Afeef. Sungguh dia amat merindui lelaki itu.

“Sayang, abang mintak maaf. I really sorry Pia..” jawab Afeef tak tertahan bila melihat wajah sendu adik kesayangannya berair mata. Afia sekadar menganggukkan kepalanya tanda dia memang sedia memaafkan apa jua kesalahan yang telah abangnya lakukan. Afeef meleraikan pelukan seraya menyapu wajah basah di hadapannya itu dengan jari kasarnya.

“Cengeng sangat adik abang ni” Afeef mencuit hidung Afia apabila melihat adiknya itu tidak berhenti lagi menangis. “Akma kat mana sekarang Pia?” Afeef tanya pula akan perihal adik bongsunya. Afia tidak menjawab kerana sibuk mengelap cecair yang keluar dari hidungnya kerana terlalu banyak menangis.

“Akma dah study kat USM Feef. Last week dia baru balik. Maybe, cuti semester nanti baru dia balik lagi. Nak mama call dia ke? ” Jawab Hajah Zubaidah seraya menawar diri untuk menghubungi anak bongsunya.

“Oh..hmm.. takpa, nanti Afeef sendiri call adik.” Balas Afeef ringkas.

“Err…Ma, Iffat mana ma?” tanya Afeef tergagap tentang seorang wanita yang masih sah menjadi isterinya. Sememangnya, dia tidak pernah melupakan Iffat sepanjang dia di sana. Seorang sahabat dan juga isteri yang ditinggalkan demi mengejar impiannya. Iffat Hamani. Satu-satunya wanita yang telah banyak berkorban demi dirinya.

“Iffat sekarang kat Perak. Katanya ada reunion sekolah. Lusa dia baru balik.” Beritahu mama tentang satu-satunya menantu perempuan kesayangannya yang dia ada.

Afeef sudah duduk di sebelah mamanya. Semua diam dan hanya mata sahaja berfokus kepada Afeef yang sedang meliar matanya melihat keadaan dalam rumah yang telah tiga tahun ditinggalkan. Tiada banyak perubahan. Susun atur barang-barang masih sama sebelum dia meninggalkan rumah itu.

“Feef, mana beg baju semua. Takkan lenggang kangkung aja balik?” tegur Haji Ramlee apabila melihat anaknya itu langsung tidak membawa apa-apa ketika melangkah masuk ke rumah itu.

“Err.. lupa..ada dalam teksi kat luar. Sekejap Afeef ambik.” Jawab Afeef apabila baru teringat akan barang-barangnya yang masih di dalam teksi di luar rumah. Afeef terus menapak ke luar rumah dengan getar di dada yang masih lagi belum reda selepas berhadapan dengan keluarga yang dilupakan selama tiga tahun itu. Ada satu lagi perkara penting yang harus dikhabarkan kepada keluarganya. Afia yang sememangnya berdiri di tepi pintu dari tadi terus mengekori langkah Afeef ke arah teksi yang dimaksudkan.

“Kesian anak papa tidur..penat ya sayang..” bisik Afeef kepada anak comel yang sedang lena tidur dalam teksi itu. Terlupa sebentar akan kewujudan si comel yang baru berusia setahun setengah itu. Selesai sahaja Afeef mengeluarkan barang dan membayar tambang teksi itu, cepat dia mengendong si comel yang sedang nyenyak tidur. Dia tidak perasan akan Afia yang dari tadi sudah lama berdiri tidak jauh darinya. Dia nampak adiknya itu menutup mulut dengan kedua tapak tangannya. Jelas benar riak terkejut di wajah itu. Cuma gadis itu tidak pula menjerit seperti mula-mula dia nampak Afeef berdiri di muka pintu.

“Pia..” Itu sahaja yang terkeluar dari mulut Afeef apabila terpandangkan Afia yang berdiri tegak memandangnya. ‘Ya Allah Ya Tuhanku, Kau bantulah hambaMu yang lemah ini berhadapan dengan ahli keluargaku Ya Allah.’ Doa Afeef di dalam hati.

1 comment:

YONG JIAO XIU said...

huh tau plk dia nak mtk maaf segala, tinggalkan org sesuka hati. eeeiiiii i hate this guy.
ni grenti anak dia gan damia tu kan?mana pompuan tu?mati ke ikut jantan lain?emosi ni...eeeeeeeeeiii. baru dia tau nti klo tgk esok ada rafaal gan iffat. igt org tu tak laku ke?huh.