Nov 30, 2013

Dambaan bahagia_bab 8

Assalamualaikum! :) Maaf lambat.

.............
No tajuk 8

“Tiya…” Meleret Amirudin memanggil nama gadis di sisinya itu.

“Kau boleh tak jangan nak panggil aku macam tu. Kau saja nak test aku kan?” Fatiyah menjeling geram.

Amirudin tergelak. “Habis tu, yang kau diam aje dari tadi kenapa? Macam aku drive sorang-sorang. Mengantuk tahu tak?” Balasnya dengan sengihan lebar. Berjaya membuatkan gadis itu bersuara.

Fathiyah menjuihkan bibir. Faham benar dengan perangai Amirudin yang tidak akan senang jika dia hanya berdiam diri. “Habis tu, sebelum ni kau drive sorang-sorang tu okey pulak?” Sindirnya selamba.

Time tu memang dah takda siapa nak teman aku. Sekarang ni, ada teman. Orang ada teman, buat macam orang ada temanlah.” Selamba Amirudin menjawab.

“Mengadalah! Aku mengantuk tahu tak. Sibuk ajak balik pagi-pagi kenapa? Macamlah nak balik rumah dia.” Rungut Fathiyah yang tidak puas hati kerana lelaki itu seawal tujuh pagi sudah terpacak di pintu pagar hostelnya.

Amirudin tersengih lagi. “Aku terjaga awal. Dah tak tahu nak buat apa, aku terus ajelah siap.” Jawabnya sama seperti tadi. Bukan main senang lagi hatinya saat itu.

“Kau sedaplah bangun-bangun aje breakfast dah siap atas meja. Dah la malam tadi aku tak makan. Ni pagi-pagi dah suruh aku siap cepat.” Kelat wajah Fathiyah menghamburkan rasa tidak puas hatinya. Tambahan pula perutnya memang minta diisi sejak tadi.

Alololo… Siannya dia..” Sengaja Amirudin mengusik sebelum perutnya terasa senak apabila Fathiyah sudah melayangkan tangan ke perutnya. “Hish! Kau ni kan.. Tangan kau tu memang tak reti duduk diam eyh..” Amirudin menggosok perutnya perlahan.

“Padan muka!” Ejek Fathiyah puas hati.

“Alah.. Nak gurau sikit pun tak boleh. Tu ha… Ummi siap tapaukan sandwich telur dekat belakang tu untuk kau.” Ujar sambil menunjuk ke arah beg kertas yang dibawa dari rumah tadi.

Mata Fathiyah terus membulat. Senyuman di bibirnya mekar. Tanpa menunggu lama beg kertas di tempat duduk belakang dicapai. “Ni yang aku sayang sangat dengan ummi ni.” Ucapnya dengan wajah teruja. Penutup bekas terus sahaja dibuka sambil menjeling ke arah Amirudin di sisi. “Ummi sayang aku lebihlah. Jangan jealous!” Katanya sengaja mengusik.

Amirudin menjuihkan bibir. “Aku cakap aje nak keluar pagi, ummilah yang paling sibuk pasal kau tahu? Sebab dia tahu kau mesti takkan sempat nak breakfast punya.” Beritahunya perihal umminya.

“Waa.. Ummi ni suka buat aku touching tau. Siap sekali dengan Neslo.” Kata Fathiyah tanpa menghiraukan kata-kata Amirudin.

See? Memang betullah dia sayang kau. Pantang aku sebut nama kau, mesti dia yang paling sibuklah.” Tambah Amirudin lagi. Hatinya senang melihat gadis di sisinya itu begitu ceria melihat sandwich telur yang dibawa.

“Haruslah! Sebab kau kan anak angkat ummi aje. Ha ha ha..” Selamba Fathiyah menjawab sebelum mula menyuap sandwich ke mulutnya.

Amirudin tersengih kelat. Terusik hatinya namun ia tidak akan menggugat sedikit pun rasa bahagia yang sementara itu. Dia tahu Fathiyah sekadar bergurau. “Orang sebelum makan baca bismillah. Kau makan dengan syaitannirhojimm Tiya.” Balasnya tidak mahu mengalah menyebabkan gadis itu terus tersedak-sedak. Dan serentak itu juga dia memberhentikan keretanya ke tepi. “Kau ni lain kali boleh tak makan tu jangan gelojoh sangat.” Dia segera mencapai botol air mineral yang turut sedia dibawa. Tangannya tanpa disuruh terus menggosok lembut belakang tubuh Fathiyah.

“Shah…” Dalam terbatuk-batuk Fathiyah cuba menolak tangan Amirudin. Tidak selesa lelaki itu menyentuhnya begitu.

“Er.. Sorry.” Amirudin serba salah. “Kau tu lain kali makanlah elok-elok.” Dia risau melihat wajah Fathiyah yang merah padam.

“Kaulah.. Syaitannirhojimm bagai.” Fathiyah menyerahkan kembali botol air mineral tadi. Tisu dari tangan lelaki itu pula dicapai.

Amirudin tergelak kecil. “Tu.. Lap dashboard aku sakali tu.” Arahnya sebelum kembali memandu.

Fathiyah sempat menghadiahkan jelingan sambil mengelap mulutnya yang sedikit comot kemudian berpindah ke arah dashboard kereta yang dimaksudkan. “Shah, nanti sampai rumah, kalau ibu tanya pasal kita, kau pandai-pandailah jawab. Aku tak nak jawab.” Ujar Fathiyah sebaik mengelap mulutnya.

“Eh, aku sorang kena jawab?”

Hello dear! Siapa yang nak sangat kita baik? Kau ke aku?” Fathiyah menjungkitkan keningnya sebelah.

Amirudin menarik senyum tepi. Terusik lagi hatinya. Sedar yang hubungan mereka kini hanyalah sementara. Dan dia tahu gadis itu rasa terpaksa untuk berbaik dengannya. “Iyalah.. Nanti aku explain dengan ibu. Jangan risau.” Jawabnya lambat seraya mengerling sekilas. “Beb, tepi bibir kau.” Ringan sahaja tangannya ingin mengelap tepi bibir Fathiyah namun gadis itu segera menolak.

“Shah.. Lepas ni, boleh tak kau jangan suka-suka nak pegang-pegang aku. Rugilah husband aku nanti.” Fathiyah cepat-cepat mengelap tepi bibirnya yang comot.

“Eh, yang kau pukul aku tadi takpa? Kau ingat wife aku tak rugi?” Balas Amirudin yang sengaja mempersoalkan peringatan gadis itu.

Fathiyah menjuihkan bibir. Bukan meluat dengan apa dipersoalkan. Tetapi lebih kepada ayat terakhir yang diucapkan oleh lelaki itu. Tanpa mahu melanjutkan bicara, dia leka menikmati sandwich telur yang masih berbaki.
…………………

“Ibu!!” Agak kuat dia menjerit apabila melihat sangkar besi di belakang rumahnya itu kosong. Penghuninya tiada.

“Kenapa ni Tiya?” Sahut Faridah dari muka pintu dapur.

“Gina mana? Along keluarkan ke?” Soal Fathiyah masih tidak berganjak di hadapan sangkar itu.

“Ha’ah...” Ringkas Zainab menjawab dengan perasaan serba salah.

Fathiyah terus mendapatkan ibunya di muka pintu itu. “Ada atas siling? Bila Along keluarkan?” Dia terus memanjangkan leher ke salah satu sudut siling dapur. Petak siling yang kebiasaannya terbuka jika ular sawa kesayangannya dilepaskan, bertutup. Wajahnya berkerut. “Kenapa Along tak bukak siling tu?” Soalnya sedikit pelik. Wajah ibunya itu dipandang.

“Along dah lepaskan Gina minggu lepas…” Perlahan Zainab menjelaskan keadaan yang sebenar.

Fathiyah tergamam. Wajah ibunya itu dipandang tanpa berkelip. “Along buang Gina ke bu…” Ada getaran dalam nada suaranya.

Zainab melepaskan keluhan. “Tiya…” Dia cuba meraih bahu anak bongsunya itu namun tangannya ditolak.

“Bila Along buang Gina?” Soalan pula meniti bibir Fathiyah.

“Kelmarin…” Zainab terpaksa mengakui.

Dua hari lepas, dia sudah melarang Amri dari melepaskan ular sawa kesayangan anak bongsunya. Namun anak sulungnya itu tetap berdegil atas alasan perikemanusiaan. Ular sawa betina itu berhak hidup bebas.

“Kenapa ibu tak bagi tahu Tiya Along nak buang Gina…” Lemah Fathiyah bersuara dengan mata yang mula berkaca-kaca. Kecewa benar hatinya saat itu kerana haiwan kesayangan yang sudah hampir sepuluh tahun membesar bersamanya dibuang tanpa pengetahuannya.

“Ibu dah cakap dengan Along tunggu Tiya balik… Tapi…”

“Along memang dah tak sayangkan Tiya… Sampai hati Along buang Gina…” Fathiyah sudah mengalirkan air mata. Dua ekor ayam yang dibeli khas buat haiwan eksotiknya itu terus diserahkan kepada ibunya sebelum dia terus berlalu masuk ke dalam bilik.

“Tiya…” Zainab tidak tahu apa yang harus diucapkan. Hubungan dingin yang baru sahaja beransur pulih, kini keruh kembali.

“Bu… Kenapa tu?” Muncul Amirudin di ruang dapur itu. Tubuhnya tanpa sengaja dilanggar oleh Fathiyah saat mereka berselisih tadi.

“Hm… Dua hari lepas Amri lepaskan Gina dekat belakang tu ha…” Jawab Zainab bersama keluhan. Dua ekor ayam tadi terus sahaja dimasukkan ke dalam peti sejuk.

“Oh… Iya ke…” Amirudin berdiri di muka sambil melihat kawasan belakang rumah itu. Ada ladang kelapa sawit di belakang perumahan tanah persendirian itu. “Bu… Boleh ke lepaskan Gina dalam ladang tu? Tak bahaya ke?” Ujarnya lanjut.

“Bukan dalam ladang tu. Amri buang dekat belukar kecil sebelah ladang tu.” Jelas Zainab yang turut sama berdiri di sisi anak muda itu.

Dia yang sebenarnya masih terkejut dengan kepulangan kedua-duanya tadi, memandang ke wajah Amirudin dengan penuh tanda tanya.

“Bu…” Amirudin kerut dahi saat matanya berlaga dengan mata Zainab. Ada sedikit kelainan pada riak wajah sahabat umminya itu. “Er… Ada apa-apa ke dekat muka Shah?” Tangan mula meraba-raba mukanya sendiri.

Zainab senyum segaris. “Taklah… Erm… Boleh ibu tanya sikit?” Tuturnya lembut. Dia sudah sedia maklum akan apa yang sedang berlaku. Namun, ada sesuatu yang dia ingin tahu dari mulut lelaki muda itu sendiri.

“Ibu ni… Nak mintak izin pulak. Tanya ajelah apa yang ibu nak tanya. Apa yang Shah boleh jawab, Shah jawab.” Balas Amirudin senang bersama senyuman.

“Shah memang langsung tak boleh terima Tiya lagi ke?”

Senyum di bibir Amirudin terus mengendur. Tersentak dengan soalan yang diajukan. Nafas berat terhela dari mulutnya. “Ibu.., ibu tahukan siapa Shah? Keluarga ibu ni keluarga baik-baik bu… Ada ramai lagi lelaki baik untuk Tiya. Shah ni cuma boleh jadi abang dia aje bu…” Jawabnya lambat bersama keluhan panjang.

“Shah…”

“Bu, Tiya nak jumpa Alan kejap.” Muncul Fathiyah di situ, belum pun sempat Zainab menyambung kata. Tangannya dicapai sekilas sebelum gadis itu terus berlalu.

“Bu, Shah ikut dialah. Shah pergi dulu bu. Ibu jangan risau pasal Tiya tu okey?” Amirudin pula tergesa-gesa mencapai tangan tua Zainab sebelum dia laju menuruti langkah Fathiyah laju ke muka pintu. Tidak senang hatinya saat nama lelaki lain meniti bibir gadis itu.

Zainab hanya mampu memandang kelibat kedua-duanya hilang daripada pandangan.
………………

Korang ni ada apa-apa ke?” Soal Azlan sebaik meletakkan segelas Neslo kegemaran Fathiyah dan jus oren seperti yang dipesan oleh Amirudin sebentar tadi.

Fathiyah menghadiahkan jelingan ke sisinya apabila melihat Amirudin tersengih-sengih tanpa rasa bersalah kerana menurutinya ke situ. “Kau rasa?” Sengaja dia mengajukan soalan juga kepada lelaki berwajah manis di hadapannya itu.

Azlan tergelak. “Entah. Tapi aku harap, aku ada peluang lagi la.” Balasnya penuh makna. Sempat keningnya dijungkitkan kepada Amirudin. Bukan dia tidak nampak api cemburu yang sedang menyala di mata lelaki itu.
Amirudin pula ketap bibir. Terpaksa tahan hati.

“Tiya, kenapa ni? Kau okey ke?” Azlan memberi tumpuan kembali ke arah gadis yang pernah menjadi pilihan hatinya sebelum ini.

“Aku takda mood la Alan..” Jawab Fathiyah malas. Disedut perlahan Neslo ais di hadapannya.

“Alah… Janganlah macam tu. Kau dah lama tak datang kedai aku ni. Tiba-tiba datang, kau takda mood. Story la dengan aku kalau ada apa-apa. Macam tak biasa.” Balas Azlan prihatin. Sememangnya walaupun mereka sudah jarang bertemu, agak kerap juga gadis itu menghubunginya semata-mata mahu meluahkan perasaan. Dan dia sendiri maklum akan apa yang sedang berlaku di antara Amirudin dengan gadis itu.

“Erm… Makde mana? Tak nampak pun?” Fathiyah terus mengajukan soalan lain tanpa menjawab soalan Azlan tadi. Tiada kepentingan ingin dikongsikan tentang haiwan kesayangannya yang telah dibuang.

“Mak aku pergi cari barang kejap. Tu yang aku ada dekat kedai ni.” Balas Azlan bersama kerutan di wajah. Matanya sempat mengerling ke arah Amiruddin. Mahu lelaki itu bersuara dan memberitahu apa sebenarnya yang sedang berlaku.

“Abang Am dah buang Gina.” Amirudin bersuara malas. Walaupun hubungannya bersama Azlan tidak begitu baik, tetapi mereka sudah kenal sejak di bangku sekolah lagi.

“Oh.. Sebab tu la muka kau kelat semacam ni?” Lanjut Azlan dengan sengihan. Lucu melihat wajah Fathiyah memuncung begitu.

“Tu la.. Along aku la ni. Suka hati aje dia buang Gina. Dah la abah aku yang bagi dulu.” Balas Fathiyah bersama keluhan. “Erm.. Alan, jom temankan aku cari Gina nak?” Sambungnya penuh mengharap.

“Nak buat apa?!” Serentak pula Amirudin dan Azlan menjawab.

Fathiyah memandang kedua-dua lelaki itu bersilih ganti. “Sudahlah korang. Bukan aku tak tahu korang takut ular. Nama aje lelaki! Dah tak payah! Biar aku aje yang cari!” Bentak Fathiyah sebelum bingkas.

Azlan sudah menggaru kepalanya yang tidak gatal. Manakala Amirudin pula terkocoh-kocoh bangun sambil mengeluarkan not sepuluh sebelum dia terus mengejar Fathiyah yang melangkah laju.

“Tiya!” Amirudin cuba menyaingi langkah Fathiyah yang kian menghampiri kereta. “Tiya! Kau boleh tak relax dulu?!” Dia sudah memintas gadis itu.

“Dah la Shah. Kalau aku lambat cari Gina, lagi jauh dia dah pergi.” Ujar Fathiyah seraya cuba menolak tubuh Amirudin yang menghalang pintu kereta.

“Tiya Tiya Tiya! Kau ni kenapa? Ular aje pun!” Amirudin masih mahu menghalang.

“Memanglah ular aje pun! Tapi sebab dia ularlah aku nak cari dia balik! Sebab Gina tak pernah pun tahu nak sakitkan hati aku! Apatah lagi nak tinggalkan aku melainkan dia mati!” Fathiyah membalas geram. Sakit hati kerana Amirudin langsung tidak peka dengan perasaannya. Bukan tidak tahu begitu lama dia membela dan menyayangi haiwan eksotiknya itu.

Amirudin terkedu.

“Tepilah kau!” Fathiyah terus sahaja menolak tubuh Amirudin yang tegak berdiri di hadapannya. Terus sahaja dia meloloskan diri ke tempat pemandu. Tanpa menghiraukan Amirudin yang masih tidak bergerak di situ, terus sahaja dia memandu.

“Shah.” Azlan datang menghampiri.

“Sampai mati pun Lan dia takkan lupa apa yang pernah aku buat.” Luah Amirudin perlahan.

Azlan menepuk beberapa kali bahu lelaki itu. “Jom kita duduk borak dulu. Kau pun dah lama sangat tak lepak dekat kedai aku. Lepas mak aku sampai nanti, aku hantar kau balik. Jom.” Mesra dia mengajak.

Amirudin pula tidak menolak. Hanya menuruti langkah Azlan masuk ke kedai semula.

“Apa sebenarnya tujuan kau baik dengan dia balik Shah?” Azlan bertanya sebaik mereka melabuhkan duduk di kerusi tadi. Dia ingin tahu sendiri penjelasan dari bibir Amirudin walaupun dia sedia tahu dari pihak Fathiyah.

Amirudin menghela nafas panjang sebelum matanya terhala ke arah lelaki di hadapannya itu. “Kenapa kau nak tahu?” Ada keraguan dengan soalan yang diajukan kepadanya.

Azlan senyum segaris. “Kau tak rasa ke, kau sebenarnya akan sakitkan hati dia lagi?” Dia berkias.

“Dah dua tahun Lan dia langsung tak nak jumpa aku, tak bercakap dengan aku. Kau ingat, aku boleh senang hati ke hidup dalam kemarahan dengan kebencian orang? Lagi-lagi Tiya.” Luah Amirudin jujur.

“Dah tahu macam tu, yang hari tu kau pergi cancelkan majlis tunang kau kenapa? Siapa yang salah sekarang ni? Kau tahu tak Tiya sayang kau gila-gila sampai dia tak pandang pun aku yang kurang kacak sikit aje dari kau. Dah la kau yang beriya-iya ajak dia bertunang bagai. Lepas tu, kau boleh cancel macam tu aje.” Balas Azlan tidak puas hati akan tindakan yang dilakukan oleh lelaki itu dua tahun lalu.

Amirudin melepaskan nafas berat. Sama berat apa yang disimpan kemas di dalam hatinya. “Kau ingat aku suka-suka buat keputusan tu ke? Aku, kalau boleh sekarang jugak nak nikah dengan dia.” Jawabnya perlahan.

“Habis tu, apasal kau tak buat?” Selamba Azlan menyoal.

“Sebab aku tak bolehlah, aku tak buat. Kalau tak, dari dulu lagi aku buat Lan.” Tingkah Amirudin mula sakit hati dengan setiap pertanyaan lelaki di hadapannya itu.

Azlan melemparkan senyum sinis. “Aku tak fahamlah kau ni Shah. Suka, tapi kau tak nak dia. Apa tu? Kau ni ada masalah apa sebenarnya? Ada masalah hati ke, masalah otak? Aku kesian dengan Tiya tu tahu tak? Dah la comel, cute, caring. Cuma dia tak tahu masak dengan childish sikit aje. Tapi lepas korang break, aku dah tak nampak manja dia tu. Jadi degil semacam. Hati kering. Tu yang aku pelik sekarang ni, macam mana dia boleh terima kau balik? Kalau tak, aku sebut nama kau aje, tangan dia cepat aje nak melayang.” Panjang dia membebel.

Amirudin mengeluh lagi. Tidak mungkin dia akan menerangkan keadaannya yang sebenar. Cukup hanya dia bersama ahli keluarga terdekat sahaja yang tahu.

Bro, kalau kau tak nak dia, lepaskan dia. Bagi peluang pada orang lain yang boleh jaga dia.” Kata Azlan lagi sekadar menasihati walaupun dia yakin lelaki itu masih menaruh perasaan terhadap Fathiyah.

Keluhan lagi terlepas di bibir Amirudin. Berat benar kenyataan Azlan untuk diterima walaupun dia sedar akan hakikat yang satu itu. Dia langsung tidak punya hak ke atas diri Fathiyah. “Kau ada hati dengan dia lagi?” Soalan itu yang terpacul di bibirnya.

“Kenapa kau tanya?” Azlan mengajukan soalan juga dengan senyuman penuh makna tergaris di bibirnya.

“Aku cuma nak make sure yang dia tak tersalah pilih. Tu aje.” Amirudin cuba menenangkan dirinya sendiri.

Azlan melebarkan senyuman seraya menepuk beberapa kali bahu Amirudin sebelum bingkas. “Jomlah aku hantar kau balik. Mak aku dah sampai tu.” Sengaja dibiarkan pertanyaan Amirudin tidak berjawab. Dia mahu lelaki itu menilai sendiri dengan pancaindera yang dikurniakan tuhan.

........
thanks for reading sahabat!

maaf ni macam serabut! huu

11 comments:

baby mio said...

best...

arsha wangi said...

Thanks mio! :)

Dewi Mus said...

Alah pendeknyer...xpuas bace ler sha....hehehe

Anonymous said...

Tajuk : Takdir indah untuk kita

Nur Eyta

MaY_LiN said...

sakali~sekali


kena smbg lg tau..

ayu salina said...

Amra
Bmjm
Tdk
Ku tunggu.....kalian d pasaran

arsha wangi said...

Nur Eyta

Thanks eyta. Noted!

Dewi & maylin

Haha. Maaf. Kelam kalibut. Ngee

Ayu Salina

Allah.. doakan klau ada rezeki. InshaaAllah..

MaY_LiN said...

arsha..
kelam kalibut~kelam kelibut
:)

Dewi Mus said...

Arsha....nak awra ler...malam ni erk...:)

Kak Sue said...

MESTI AMIR DAN TIYA COMEL KAN MASA DULU.... SEBAB CARA PERBULAN MEREKA SELAMBA JA...

Anonymous said...

Namamu bertakta dihatiku

Kau tetap dihati

Pahit namun ada manisnya



K.mas