Nov 7, 2012

Jangan tak mungkin_part 6



“Hoi! Kau ni kenapa? Busy sangat ke sampai kusut macam ni aku tengok rupa kau. Dengan rambut dah panjang. Style baru ke apa rambut kau tu?” kata Shahimi sambil menepuk bahu Azam. Lelaki itu seperti khayal dalam dunianya sendiri hingga dia yang sudah tiba di situ hampir lima minit langsung tidak hiraukan.

“Takdalah busy sangat. Tapi aku baru balik dari Labuan. Dua minggu dekat sana.” jawab Azam dengan keluhan panjang.

Sebenarnya ada perkara lain yang merunsingkan kepala selain dari hal kerja. Hatinya tidak pernah tenteram hampir dua bulan itu.

“Aku rasa dah sebulan lebih aku tak jumpa kau.” kata Shahimi lagi selepas menyisip perlahan air teh yang baharu tiba.

Entah apa mimpi sahabatnya itu menghubunginya lewat petang tadi untuk berjumpa di restoren 24 jam yang sudah menjadi tempat mereka menghabiskan masa bersama jika berpeluang bertemu.

Azam tidak menjawab. Hanya keluhan berat sahaja yang terlepas di bibirnya. Dua belah tangannya meraup wajah yang tidak bermaya sekali.

“Kau ni kenapa sebenarnya Zam? Kau tak sihat ke?” soal Shahimi serius. Tidak senang melihat keadaan sahabatnya begitu. Seperti sedang menanggung masalah berat.

“Taklah..” jawab Azam sepatah. Jus tembikai yang dipesan tadi disedut perlahan.

“Habis tu?”

Azam diam lagi.

“Cuba kau cerita dengan aku apa sebenarnya dah jadi dengan kau ni? Nak kata kau tak makan, aku rasa adik aku dah jadi tukang masak tak rasmi kau balik. Kau takda makan mi segera hari-hari lagi kan?” ujar Shahimi cuba meneka masalah yang dihadapi oleh Azam.

Azam tersenyum kelat. Sesungguhnya dia begitu merindui akan masakan dari air tangan adik sahabatnya itu. Namun, apabila teringat kembali akan syarat yang diletakkan oleh gadis itu sebelum bersetuju kembali memasak makanan buat keluarganya membuatkan dia tidak bersemangat begitu. Setiap hari bayang gadis itu hadir dalam hidupnya.

“Aku still makan instant mi yang lemak berperisa dan disukai ramai tu lagi bro..” jawabnya lambat.

Shahimi kerut wajah. Kurang faham dengan apa yang diperkatakan.

“Apasal? Dah tak sedap ke adik aku masak?” soalnya pelik.

“Taklah. Semua yang adik kau masak, sama rasanya dengan arwah mama aku masak.” Jawab Azam lemah.

“Habis tu? Kenapa pulak kau makan mi yang disukai ramai tu?” tanya Shahimi lagi.

“Kan adik kau masak untuk abah dengan adik aku aja..” jawab Azam jujur. Baharu hari itu dia berkesempatan untuk bertemu dengan Shahimi kerana terlalu sibuk bekerja di luar kawasan. Dan masalah yang dihadapi juga baharu waktu itu diceritakan.

“Bila masanya pulak? Aku rasa dia masak macam biasa aja. Hantar lauk still dalam mangkuk tingkat yang sama. Aku rasa cukup untuk kau dengan family kau. Takkan tak cukup pulak.” Balas Shahimi.

“Mana ada aku makan lauk yang Ada masak. Kan aku kata tadi dia masak untuk adik dengan abah aku aja. Bukan untuk aku..” jelas Azam lagi.

Wajah Shahimi bertambah kerutan. Semakin tidak faham dengan apa yang diperkatakan oleh Azam.

“Aku tak faham apa yang kau cakap sebenarnya Zam.” Katanya lambat.

“Adik kau kan setuju masak untuk family aku balik semata-mata sebab abah aku. Apa yang dia masak pun memang untuk abah aku ajalah. Dia yang cakap dengan aku macam tu. Takkan aku nak makan jugak apa yang dia masak kalau dia tak halalkan.” Terang Azam beserta keluhan.

Entah kenapa dirasakan semangatnya benar-benar hilang selepas apa yang berlaku di antara dia dan Ada. Bukan abahnya tidak mengajak makan bersama setiap kali dia pulang dari kerja. Malah setiap lauk yang dihantar oleh Ada lebih dari cukup. Cuma apabila dia teringat kembali akan kata-kata Ada kepadanya sebelum ini, terpaksa dia matikan seleranya walaupun dia begitu rindu akan masakan gadis itu yang akan mengingatkannya pada arwah mama. Dia tahu gadis itu masih tidak memaafkannya lagi membuatkan dia tidak akan menyentuh apatah lagi merasai makanan yang dimasak. Dia tetap akan berpegang kepada kata-kata gadis itu sehingga dia benar-benar dimaafkan.

“Ada pulak macam tu.. Taklah bro.. Memang dia masak untuk kau dengan family kau. Kalau tak, takdalah dia selalu masak banyak-banyak hantar ke rumah kau.” Balas Shahimi seperti tidak percaya dengan apa yang didengarinya.

Azam hanya tersenyum tawar. Apa pun, dia tetap akan berpegang dengan kata-kata Ada kepadanya.

“Kau janganlah ambik hati sangat dengan apa yang Ada cakap. Dia memang macam tu bro. Kalau tengah marah, kau faham-faham ajalah. Lagi satu, mulut dia memang cakap pakai lepas aja. Tak tahu nak lapik-lapik sikit. Macamlah kau tak tahu..” Shahimi cuba membuang rasa tidak senang di hati sahabatnya itu tentang adiknya. Fahamlah kini kenapa sahabatnya itu kelihatan kusut sebegitu. Semua gara-gara adiknya.
Azam diam lagi.

“Erm.. Kau ni dah makan ke belum? Kalau belum jom ikut aku balik rumah nak? Aku tadi pun tak dinner lagi.” Ujar Shahimi cuba memujuk.

“Tak naklah. Nanti apa kata mama dengan ayah kau. Ada kan dah hantar lauk dekat rumah aku. Takkan pulak aku nak makan dekat rumah kau.” Balas Azam sambil membuang pandang ke luar restoren yang agak lengang.

“Alah.. kau tak payahlah risau. Hari ni pun bukan Ada yang masak semua lauk dekat rumah aku. Semenjak dia kerja, dia masak untuk family kau aja. Yang dekat rumah, semua mama aku yang masak. Jomlah. Kau pun dah lama tak datang rumah aku kan?” balas Shahimi yang tidak sampai hati melihat sahabatnya itu berterusan murung begitu. Dia terasa bersalah pula dengan apa yang dilakukan oleh adiknya.

“Jom.” kata Shahimi lagi apabila sahabatnya itu tidak membalas. Sekeping not lima ringgit dikeluarkan dari saku seluar dan diletakkan di atas meja sebelum dia bingkas bangun.

Azam terpaksa akur. Dia turut bangun dan terus membuntuti langkah Shahimi ke tempat letak kereta.

“Shah, tak payahlah.” Katanya sebaik mereka tiba di sisi kereta masing-masing yang diletak bersebelahan.

“Kau jangan nak mengada-ngadalah Zam. Macam tak biasa pulak kau datang rumah aku kan.. Dah tu. Cepat! Aku tahu kau sampai rumah aku. Kalau tak, aku bagitahu Ada yang kau..” balas Shahimi yang sengaja membiarkan ayatnya tergantung sebelum meloloskan diri ke dalam kereta. Dia tahu dengan ‘menjual’ nama adiknya sahaja Azam akan menurut segala kata-katanya.

Azam mengeluh berat. Terpaksa menurut hanya kerana ugutan yang tidak pasti sahabatnya itu. Namun dalam masa yang sama, dia yakin yang Shahimi akan bercerita tentang dirinya kepada Ada. Gadis yang berjaya membuatkan jiwanya kacau sejak kali pertama lagi mereka bertemu.

 ……………………..

“Apa abang buat ni! Kenapa abang ajak dia datang sini?!” marah Ada dengan suara tertahan kerana takut didengari Azam yang duduk di ruang tamu. Manakala saat itu dia berada di dapur kerana dipaksa oleh Shahimi untuk menyediakan makan malam lewat begitu. Mujur esok hari Ahad. Jika tidak, waktu begitu dia sudah berselimut di atas katil. Ayah dan mamanya pula sudah lebih awal masuk tidur kerana awal pagi esok akan bertolak ke Taiping untuk menghadiri majlis perkahwinan anak sahabat mereka di sana.

“Kenapa? Tak boleh ke dia datang sini?” sengaja Shahimi bertanya kembali.

“Bukanlah tak boleh. Dah takda hari siang ke abang nak ajak dia datang sini? Perlu ke malam-malam macam ni datang rumah orang? Tak tahu ke orang nak tidur ke apa ke.. Siap ajak makan lagi. Kan tadi Ada dah hantar lauk dekat rumah dia. Takkan tak cukup.” balas Ada bernada geram. Namun tangannya tetap menjalankan kerja-kerja yang diminta oleh abangnya. Seteko air kopi panas siap dibancuh. Makanan juga sudah siap tersedia di atas meja makan di ruang dapur.

“Hish! Mulut tu kalau abang sumbat dengan cili yang Ada tanam dekat belakang tu, tahulah..” kata Shahimi yang turut sama mengawal suaranya. Dia tidak senang dengan apa yang terucap di bibir adiknya saat itu. Seperti benci benar dengan kehadiran Azam.

Ada hanya menjuihkan bibir. Sedikit pun tidak risau dengan ugutan abangnya.

“Kalau Ada tak nak tolong abang, tak payah tolong tadi. Ingat abang tak boleh buat sendiri ke semua kerja-kerja dapur ni? Dah pergilah naik. Abang tak sukalah kerja dengan orang yang suka berungut ni. Rahmat yang tetamu bawak pun boleh lari kalau macam ni la perangai tuan rumah.” tambah Shahimi penuh makna seraya mengambil pinggan-pinggan dari tangan adiknya.

Ada sedikit terkejut apabila pinggan yang dipegang sudah bertukar tangan. Dari nada kata-kata Shahimi, dia tahu yang abangnya itu seperti berjauh hati dengan kata-katanya tadi.

“Kalau dah Ada benci sangat nak jumpa dia, Ada pergi naik terus. Tak payah turun-turun lagi. Abang boleh kemas semuanya nanti.” lanjut Shahimi sebelum dia kelaur dari ruang dapur itu untuk memanggil Azam yang menanti keseorangan di ruang tamu.

Ada pula saat itu masih tetap diam. Melihat wajah abangnya yang sedikit tegang keluar dari ruang dapur itu membuatkan dia tidak berani menjawab apa.

“Hah. Kenapa tak naik lagi ni? Tadi bukan main tak sabar lagi nak naik bilik.” kata Shahimi yang kembali semula ke ruang dapur. Dan diikuti oleh Azam di belakangnya.

“Er..nak naiklah ni.” jawab Ada sedikit gagap apabila matanya singgah ke wajah Azam yang tersenyum tawar.

Jika tadi dia hanya ternampak bahagian belakang Azam sahaja yang duduk di ruang tamu. Kini dia sedikit terkejut melihat wajah lelaki itu. Jauh berbeza pada kali terakhir mereka bertemu. Wajah yang sememangnya kacak itu kelihatan sedikit cengkung seperti tidak terurus dan agak kusut. Dengan rambut yang panjang membuatkan matanya tidak senang melihat perubahan yang berlaku. Seperti bukan Azam yang dia kenali sebelum ini.

“Tunggu apa lagi tu? Nak teman kita orang makan ke?” kata Shahimi lagi yang perasan adiknya memandang ke arah Azam yang beriak selamba.

Ada terus mengatur langkah meninggalkan ruang dapur sebaik ditegur Shahimi begitu. Matanya sempat menjeling tajam ke arah abangnya yang tersenyum mengejek.

Tiba di bilik, tubuhnya terus dihempas ke tengah katil. Matanya terhala ke arah kipas siling berputar ligat. Entah kenapa hatinya kuat menyatakan yang Azam berubah sedemikian rupa ada kaitan dengan dirinya. Tubuh kemudiannya diiringkan ke tepi pula. Telefon bimbit dicapai. Walaupun hatinya masih bersisa marah kerana perbuatan lelaki itu terhadapnya beberapa bulan lalu, dalam diam dia masih menyimpan lagi semua SMS yang dihantar oleh lelaki itu. Termasuklah SMS terakhir yang diterima selepas dia mengaktifkan semula telefon bimbitnya pada malam dia menyatakan persetujuan untuk memasak semula buat keluarga lelaki itu.

+ Terima kasih sebab sudi masakkan untuk family saya balik. Takpa kalau awak bukan masak untuk saya. Dah cukup baik awak sudi masak untuk abah saya. Saya mintak maaf sekali lagi dengan awak atas apa yang dah jadi sebelum ni. Dan saya tahu awak takkan maafkan saya kan? It’s okey. Itu hak awak kan? Ni SMS last dari saya. Saya janji lepas ni saya takkan ganggu awak lagi. Sorry again sebab ganggu awak malam-malam ni. Assalamualaikum.

Ada melepaskan keluhan berat. Kini hatinya benar-benar yakin dengan perubahan yang berlaku ke atas diri Azam memang ada kaitan dengan dirinya. Jika tidak, masakan lelaki itu boleh bersetuju untuk makan malam bersama abangnya lewat begitu sedangkan lauk yang dihantar ke rumahnya petang tadi lebih dari cukup.

“Takkanlah selama ni dia tak makan apa yang aku masak..?” katanya sendirian dengan kerutan di dahi.

“Tapi apasal teruk sangat aku tengok muka dia tadi? Macam orang tak makan aja..” omel Ada lagi yang pelik dengan apa yang dilihat sebentar tadi.

Tubuh diiringkan ke tengah semula mengadap siling. Matanya terkelip-kelip memandang siling kosong tidak bercorak itu.

“Entah-entah frust dengan girlfriend kut..” katanya lagi demi menyedapkan hati sendiri. Perasaan bersalah mula meular di hatinya jika apa yang berlaku itu sememangnya berkaitan dengan dirinya.

Telefon bimbitnya tadi dicapai semula. Entah kenapa dia terasa ingin tahu apa sebenarnya yang berlaku ke atas diri lelaki itu. Jemarinya sudah berkira-kira mahu menaip sesuatu di atas skrin nipis itu untuk bertanya sendiri kepada empunya badan. Itu sahaja cara yang ada untuk dia mengetahui akan keadaan Azam yang sebenar kerana dia tidak mahu menjadi bahan usikan jika dia bertanya kepada abangnya.

“Ahh. Lantaklah. Tanya ajalah.” Putus Ada akhirnya tidak bertangguh. Dia tidak mahu menanggung rasa serba salah seumur hidup jika betul apa yang disangka.

+ Assalamualaikum Tuan Azam. Teruk sangat ke apa yang saya masak sampai awak tak lalu nak makan? Awak jangan cakap dengan saya, yang rupa awak buruk macam tu sebab masakan saya tak sedap pulak.

Ada tersengih sendiri selepas membaca apa yang ditaip. Agak kasar bahasanya, namun begitu sahaja caranya agar Azam membalas. Dan dia cukup yakin yang Azam akan membalas SMSnya walaupun dirasakan tindakannya saat itu seperti ‘menjaga tepi kain orang’.

Sementara Azam yang sedang berselera makan bersama Shahimi seperti tidak mengendahkan telefon bimbitnya yang berbunyi dari dalam saku seluar.

“Bro.. tak nak tengok ke handphone kau?” tanya Shahimi yang sedar akan bunyi yang didengari.

“Nanti-nantilah aku tengok.” Balas Azam selamba sambil menambah sambal udang masuk ke dalam pinggannya. Apa yang terhidang di hadapannya saat itu benar-benar membuka selera. Terasa terlalu lama dia tidak makan masakan rumah seperti itu.

“Entah-entah abah kau cari.” Shahimi membuat telahan.

“Taklah. Abah aku tahu aku datang sini tadi.” Jawab Azam yang masih tidak hiraukan akan telefon bimbitnya.

“Kalau bukan abah kau, orang lainlah agaknya bro.. Kau ni.. manalah tahu urgent ke..” kata Shahimi lagi.

“Urgent urgent yang aku malas nak dengar tu..” balas Azam yang terpaksa juga mengeluarkan telefon bimbitnya dari dalam saku seluar. Risau jika benar seperti apa yang diperkatakan oleh sahabatnya.

Sebelah tangannya menyeluk saku seluar selepas meneguk air kosong yang dihulurkan oleh Shahimi tadi.

Namun, saat mata terhala ke arah skrin gajet yang sedang dipegang, air kosong yang belum habis ditelan, terhambur semula keluar.

“Hoi! Apahal kau!” Shahimi terkejut apabila dia yang sedang menyuap nasi, terasa percikan air. Mujur tidak banyak hingga masuk ke pinggan.

Azam tersengih kelat. Segera telefon bimbitnya diletak ke sisi. Kertas tisu ditarik dan dihulurkan kepada Shahimi.

Sorry beb. Aku tersedak.” kata Azam yang sedikit terbatuk-batuk kerana air yang ditelan tadi bukannya masuk ke perut. Tetapi termasuk pula ke rongga pernafasannya membuatkan hidungnya kini terasa perit.

“Siapa orang yang bertuah sangat SMS kau sampai kau tersedak?” tanya Shahimi sebelum sambung menyuap nasi.

“Er.. takda siapa.” Dalih Azam yang masih dengan senyuman tidak siapnya.

“Meh sini aku tengok handphone kau tu. Nak makan pun tak senang.” Kata Shahimi lagi yang ingin mencapai gajet di sebelah Azam. Namun sahabatnya itu pantas pula mencapai dahulu.

“Takda siapa la. Member office aku main-mainkan aku.” Bohong Azam yang terus menyimpan semula telefon bimbitnya ke dalam saku seluar.

Shahimi sudah kerut dahi. Tidak faham dengan Azam. Dirasakan seperti ada sesuatu yang disembunyikan oleh sahabatnya itu dari pengetahuannya.

“Kau dah ada girlfriend ke bro?” soalan itu terpacul di bibirnya membuatkan Azam sekali lagi tersedak.

Dia menghamburkan tawa seraya menuangkan air kosong ke dalam gelas Azam yang sedia kosong.

“Kau ni memang suka aku tersedak ke apa…” kata Azam yang sudah terbatuk-batuk kembali. Kali ini tekak dan rongga pernafasannya mula terasa perit dek kerana nasi yang dimakan agak pedas.

Sorry sorry.. Tak sengaja.” Jawab Shahimi dalam sisa tawa.

“Kau tu tengok handphone boleh tersedak. Agaknya girilfriend la mesej sampai boleh tersedak-sedak macam tu.” Shahimi mereka cerita.

“Kau jangan nak merepeklah.” Bidas Azam yang cuba mengawal suaranya. Tidak akan pula dia mahu memberitahu hal yang sebenar kepada lelaki itu.

“Suka hati kaulah Azam. Esok-esok dah ada girlfriend jangan nak main sorok-sorok pulak.” Shahimi mengalah. Tidak mahu memaksa sahabatnya itu bercerita.

Azam terus diam. Dia kembali semula menghabiskan nasi yang masih berbaki di dalam pinggan. Fikirannya saat itu pula sudah membayangkan wajah Ada. Terasa dia mahu segera meninggalkan rumah sahabatnya semata-mata mahu membalas SMS daripada gadis itu.

…………………….

“Boleh dia buat tak tahu aja SMS aku. Hish! Menyesal aku hantar mesej. Entah-entah sekarang dia sibuk tengah gelakkan aku sebab aku yang terhegeh-hegeh nak tahu hal dia.” Terkumat-kamit bibir Ada berprasangka buruk kepada Azam.

Dia yang sejak tadi menanti SMSnya berbalas, sudah tidak senang duduk. Hinggalah dia sanggup curi-curi dengar jika abangnya sudah masuk ke bilik. Jika Shahimi sudah masuk ke bilik, bermakna Azam pasti sudah pulang ke rumah.

Hampir setengah jam dia duduk bersila di belakang daun pintu biliknya semata-mata mahu memastikan yang abangnya sudah masuk ke bilik.

“Lamanya.. apa dia orang buat ni.” Bebelnya lagi tidak puas hati apabila dirasakan terlalu lama Azam mengambil masa untuk membalas SMSnya. Dia tahu yang lelaki itu tidak akan membalas SMSnya di hadapan Shahimi menyebabkan dia perlu bersabar menanti sehingga Azam pulang ke rumah.

“Hish! Penat aku bertapa depan pintu ni!” gerutunya lalu bingkas berdiri untuk naik ke katil.

Baharu sahaja dia meluruskan tangan dan kakinya yang terasa lenguh kerana duduk lama di situ, dia terdengar pintu bilik tertutup. Serentak itu dia membuka pintu biliknya untuk memastikan yang abangnya sudah masuk ke bilik. Melihat akan cahaya yang keluar dari bawah pintu bilik Shahimi, yakin yang abangnya itu sudah selamat di dalam bilik. Kemudian dia berlari-lari masuk semula ke dalam bilik untuk mengintai kelibat Azam kerana tahu yang lelaki itu juga pasti sudah pulang ke rumah.

Matanya membulat, bibirnya dikertap rapat saat matanya dapat menangkap kelibat Azam yang berdiri di hadapan pintu pagar rumah seberang jalan sedang melambaikan tangan kepadanya.

“Ciss! Aku yang terkena balik!” bebelnya sendirian. Dan saat itu jugalah telefon bimbitnya dari atas katil berbunyi apabila dia perasan yang Azam sedang melekapkan telefon ke cuping telinga.

Dalam tidak mahu dia terpaksa juga menyambungkan talian daripada Azam sebelum kembali semula ke tepi tingkap. Lelaki itu dilihatnya sudah duduk di tepi tembok hadapan rumah sambil memandang ke arahnya.

“Assalamualaikum Cik Ada Syuhada Adlia.” Sapa suara garau di hujung talian sebaik talian disambungkan. Dia mengertap bibir geram. Terasa mahu diputuskan terus talian itu apabila dirasakan nada Azam penuh sindiran.

“Tak jawab dosa.” Kata suara itu seperti sengaja menyakitkan hati apabila dia hanya menjawab salam lelaki itu di dalam hati.

“Waalaikumussalam Tuan Azamuddin Ashraf!” jawabnya geram. Sengaja dia menekankan nada suaranya.

“So, apa sebenarnya tujuan awak hantar SMS pada saya?” soal suara itu membuatkan dia gigit bibirnya sendiri. Terasa menyesal dengan tindakannya tadi.

“Saja.” Itu sahaja yang berjaya dijawab sebelum tangan menepuk dahinya sendiri. Jawapan yang diberi dirasakan kurang bijak untuk menipu lelaki itu.

“Saja? Saja ke rindu..” mendayu-dayu suara itu menyapa gegendang telinganya membuatkan tidak semena-mena darah menyerbu ke muka. Saat itu terus dia menarik kain langsir tingkapnya. Tidak sanggup memandang ke arah Azam walaupun lelaki itu tidak mampu melihat wajahnya.

“Er..Awak jangan nak perasan eh? Takda masa saya nak rindu awak.” Balasnya yang cuba mengawal suara agar tidak kedengaran kalut.

“Takpa. Kalau awak tak nak mengaku pun takpa. Saya faham. Siapalah saya. Okeylah. Sorry ganggu awak malam-malam ni. Assa....”

“Er..awak!” cepat dia menghalang apabila kedengaran suara Azam seperti berjauh hati dengannya.

“Kenapa? Ada apa-apa awak nak cakap ke?” soal suara itu serius membuatkan dia bertambah kalut. Hati memarahi mulutnya sendiri yang terlepas kata.

“Er.. saya mintak maaf kalau apa yang jadi pada awak ada kaitan dengan saya.” lambat dia bersuara dengan wajah yang terasa berbahang. Nada suaranya juga tidak setegang tadi.

Terdengar pula helaan berat di hujung talian membuatkan perasaan bersalahnya muncul kembali.

“Kenapa awak cakap macam tu? Awak terasa ke apa yang jadi pada saya ada kaitan dengan awak?” soal suara itu lagi membuatkan dia kematian kata.

“Awak?” suara garau itu menyapa lagi.

“Er.. ya..” jawabnya lambat.

“Okey ke?”

“Er..okey. Saya okey.” Jawab Ada yang cuba menenangkan dirinya sendiri. Entah kenapa dia tetap juga kalut walaupun lelaki itu tidak pun berbuat apa.

“Erm.. awak tak jawab lagi soalan saya.” kata suara itu membuatkan dia menggaru kepalanya sendiri. Cuba memikirkan semula soalan-soalan yang ditanya lelaki itu tadi.

“Er.. awak ada ke tanya soalan?” dia membalas dengan soalan juga.

Terdengar tawa halus di hujung talian menyebabkan dia gigit bibirnya sendiri menahan malu.

“Kan saya tanya tadi, awak terasa ke apa yang jadi dengan saya ada kena mengena dengan awak..” tutur lelaki itu dalam nada yang cukup tenang.

“Iyalah.. Dah muka awak tu buruk semacam aja saya tengok tadi. Macam orang tak makan sebulan. Padahal saya masak hari-hari untuk family awak. Sebelum ni awak takda pun jadi macam tu. Boboi awak lagi hensem dekat rumah tu.” Hamburnya berterus terang dengan lagak seperti biasa walaupun perasaan malu tidak lagi hilang.

“Padahal saya masak hari-hari untuk family awak.” Terdengar salah satu ayatnya diulang oleh lelaki itu dengan nada tanda tanya.

“Iyalah. Kan saya yang masak apa yang awak makan. Dah tak sedap ke saya masak? Atau awak yang tak makan?” soalnya lagi masih tidak berpuas hati selagi lelaki itu tidak berterus-terang dengannya. Dalam pada masa yang sama, hatinya sempat berdoa agar apa yang berlaku pada lelaki itu memang tiada kena mengena dengan dirinya langsung.

“Memang saya tak makan pun apa yang awak masak.”jawab suara itu dalam nada yang mengendur.

Ada berkerut dahi. Sedikit keliru dengan jawapan yang diberi oleh Azam. Hatinya mula rasa tidak senang.

What do you mean?” soalnya.

“Kan awak setuju masak sebab abah saya aja. Semata-mata untuk abah saya. Takkanlah saya nak makan makanan yang tak dihalalkan untuk saya makan.” jawab suara itu dalam nada yang sama membuatkan jantungnya hilang rentak. Bibir dikertap rapat dengan perasaan yang bercampur-campur di dalam hatinya.

“Er.. Habis tu, yang saya masak banyak-banyak setiap hari, awak hantar ke mana?” soalnya dengan suara yang mula bergetar.

“Entah. Saya dah tak pernah nampak mangkuk tingkat awak yang colorful tu ada dekat rumah kalau saya balik kerja.” Jawab suara itu yang kedengaran jujur.

Kini gilirannya pula yang menghempaskan helaan berat. Perasaan bersalahnya kian sarat di dada dengan apa yang pernah terucap sebelum ini kepada lelaki itu.

“Erm.. habis tu, awak selalu makan apa?” soalnya perlahan.

Instant mi.” balas suara itu ringkas.

“Hari-hari?”

“Takdalah hari-hari. Kadang-kadang kalau saya malas masak, saya takdalah makan. Sebab dah sampai rumah lambat.” jawab suara garau itu tetap tenang.

“Erm.. Uncle takda ajak awak makan ke?” soalnya lagi sekadar ingin tahu.

“Ada. Tapi sebab saya dah pegang janji saya dengan kata-kata awak hari tu. Saya tak makanlah.” Balas lelaki itu membuatkan pelupuk matanya terasa hangat. Tidak menyangka hingga begitu sekali Azam memandang serius akan kata-katanya yang lalu.

“Maknanya, memang sebab sayalah awak jadi macam tu?” soalnya dalam getar suara.

“Er.. takdalah. Saya sebenarnya sibuk sikit dengan kerja. Tu yang kadang-kadang tak sempat nak makan.” jawab suara itu seperti cuba menafikan kata-katanya.

“Tuan Azamuddin Ashraf, boleh tak awak jangan nak tipu saya. Just admit. Susah sangat ke? Awak tak payah nak sedapkan hati saya. Awak mengaku aja apa yang jadi pada awak ada kena mengena dengan saya!” balasnya yang mula geram kerana tidak mampu menerima alasan yang diberi. Dari kata-kata lelaki itu tadi sudah jelas menunjukkan yang dia penyebab lelaki itu menjadi kusut begitu.

“Er.. saya..” tergagap-gagap pula suara di hujung talian membuatkan dia terus memutuskan talian. Telefon bimbitnya dilempar ke tengah katil sebelum langkah diatur ke luar bilik. Dia mahu bertanya sendiri kepada sahabat baik lelaki itu untuk mendapatkan kepastian.

Sementara Azam yang masih duduk di atas tembok hadapan rumahnya sedikit terpinga-pinga apabila talian tiba-tiba putus. Pandangan mata dibuang ke arah tingkap rumah gadis yang dihubunginya tadi. Tidak faham apa sebenarnya yang berlaku menyebabkan gadis itu memutuskan talian.

“Dia pulak yang merajuk ke? Bukan ke sepatutnya aku yang merajuk?” dia menyoal dirinya sendiri yang masih keliru dengan apa yang berlaku. Dengan wajah yang berkerut, dia bingkas bangun dan menapak masuk ke dalam rumah. Tidak lagi dia mahu cuba menghubungi Ada kerana tidak mahu menambah kedinginan yang ada.

10 comments:

mizz acu said...

errr..?? haih mcm2 la korang dua ni.. patut la ngammm setiap kali jumpa!! :P

Kak Sue said...

hahaha.... macam ngam ja Azam dan Ada ni kerana saling memahami ..... Ada tengok ja dah tahu Azam jadi x karuan sebab dia kan... hehehe...
Azam pun sekarang dah pandai nak jaga hati Ada ya.... kalau x cakap main lepas ja......
cepat sambingggg....

einaz lynna said...

amboi2.. ada mengada ye ko..heheheheh

kak nora said...

hhmmmm azam merajuk pada yang sayang la ni yea...dasat ekkk merajuk smpai kuruih kering...pujuk Ada jangan tak pujuk...kang tinggal tulang jek tuan azam tuh...eheheheeeee...

wanie said...

ada buat strategik untuk pujuk azam...
hai azam jangan la lama2 merajuk takut ada dikebas orang pulak nanti..

Wan Ruzana said...

lme nye tgu en3 bru,.cpt2 post new en3 ye keke,.

anna said...

hmm.. rindu plak kt pureen n kimi..
bile ler nk update BMJM.. tnanti2 dh nie...

Anonymous said...

ade ke patut ada ni rsa nak nangis dngr pengkuan Azam...sebijik sama ngan apa yg saya alami..hikhikhik...
nak update BMJM plis

>>k<<

MaY_LiN said...

uish..
memang le ala2 bercintun dorang ni..


berungut ke bersungut??
kelaur~keluar
Takap??pe tu..ke Cakap??

Atty Ismail said...

Mak ai....Garangnye si Ada ni...