Oct 16, 2012

Jangan tak mungkin_part 5

Assalamualaikum :)

Saya mintak maaf banyak banyak banyak sangat. huu..

BMJM saya akan post last bab kemudian nanti sebelum saya teruskan untuk buat ebook. Tu pun kalau ramai yang berkenan nak beli on9. Kalau tak, maybe saya nak try hantar ke publisher. :D

Kepada yang bertanya tentang BAJP. Novel tu ada rezeki Allah bagi izin nak kuar maybe dalam bulan 6 tahun hadapan. insyaAllah. :) doakan mahupun kisah tu seberapa nak ado. huu

Sekian..  apa-apa nak tanya boleh tanya terus ke email saya :) arshanew@yahoo.com

***************


Jangan tak mungkin_part 5

“Apa mimpi kau datang office aku ni? Bukan ke kau bukan main susah lagi kalau aku ajak datang sini?” ujar Shahimi mengusik sebaik terserempak dengan Azam yang sedang menanti di ruang lobi pejabatnya. Ketika itu dia baharu pulang dari bermesyuarat di luar.

Azam hanya tersengih. Ada hal penting dia datang ke situ untuk bertemu dengan Shahimi. Mereka sama-sama melangkah masuk ke perut lif yang baharu terbuka.

“Dah dekat sebulan aku rasa tak jumpa kau? Kau ke mana bro? Kau selalu outstation ke?” tanya Shahimi memandangkan hanya mereka berdua sahaja di dalam perut lif.

“Takdalah. Tapi ada jugaklah.”j Azam acuh tak acuh. Ada perkara yang lebih penting dari hal kerjanya ingin diperkatakan kepada Shahimi. Hanya lelaki itu sahajalah yang dapat membantunya. Tiada sesiapa lagi yang lebih sesuai melainkan Shahimi seorang. Teman sepermainan sejak kecil lagi.

“Aku tahulah kau ada darah keturunan campur. Tapi tak payahlah nak cakap pun main campur-campur bahasa bro.” balas Shahimi yang kurang faham dengan jawapan yang diberi oleh sahabatnya itu.

Azam tersengih lagi. Memang sejak akhir-akhir itu dia agak sibuk. Selalu benar dia naik turun pejabat klien. Tetapi hidupnya dalam hampir sebulan itu bertambah sibuk apabila kepalanya sering memikirkan seorang gadis yang sedang melancarkan perang dengannya. Wajah comel itu seperti sentiasa mengekorinya ke mana sahaja. Dan yang membuatkan kepalanya bertambah kusut apabila setiap hari dia terpaksa makan mi segera jika pulang ke rumah. Itu sahaja yang disediakan oleh abahnya walaupun dia tahu ianya merupakan salah satu tanda protes yang turut dilancarkan oleh abah dan adiknya.

“Kita dinner sama-sama hari ni nak tak? Lama sangat aku rasa tak lepak dengan kau.” kata Shahimi sebaik pintu lif terbuka. Mereka sudah pun tiba di tingkat enam bangunan pejabat.

“Bagus jugak tu. Aku naik muntah hijau dah hari-hari makan instant food dekat rumah tu. Kepala aku ni pun aku rasa tak lama lagi dekat botak asyik bedal perasa yang bukan-bukan.” balas Azam sekaligus meluahkan rasa hatinya.

Shahimi terus menghamburkan tawa sebaik Azam habis menutur kata. Dia tahu akan segala punca yang menyebabkan sahabatnya jadi begitu.

Azam menjeling geram memandang Shahimi yang sedang enak mentertawakannya. Kaki terus dihayun masuk ke ruang pejabat Shahimi dan menuruti langkah lelaki itu masuk ke dalam bilik.

“Hai Kak Sham.” dengan sebelah tangannya melambai mesra beserta secebis senyuman manis dihadiahkan sebaik tiba di hadapan meja berhampiran bilik Shahimi. Shamsiah pembantu Shahimi.

Namun sebaik tangan mencapai tombol pintu bilik Shahimi yang sudah kembali tertutup kerana Shahimi yang mendahuluinya, dia menoleh sekilas ke arah meja tadi. Matanya cuba digosok beberapa kali beserta gelengan di kepala. Seperti tidak percaya dengan apa yang dilihat membuatkan dia menampar pula kedua-dua belah pipinya sebelum terus berlalu masuk ke dalam bilik Shahimi.

Sementara Ada yang duduk di meja itu tadi hanya terkelip-kelip memandang Azam seperti kebingungan.

“Ada orang suka tampar diri sendiri ke?” katanya menyoal sendiri. Pelik dengan kelakuan Azam yang memandangnya tadi.

Hampir sebulan dia bekerja di situ, baharu hari itu dia melihat Azam datang ke pejabat abangnya. Wajah kacak lelaki itu juga sudah lama tidak dilihat. Kali terakhir sewaktu dia menghamburkan perasaan marahnya di atas apa yang berlaku.

“Malang betul siapa jadi isteri kau Tuan Azam oi..” omelnya lagi sambil menggelengkan kepala. Dia kembali menatap fail akaun yang dibuka sejak tadi.

Sementara Azam yang sudah menghenyakkan tubuh ke sofa panjang di sudut bilik Shahimi masih dalam keadaan yang sama. Kepalanya masih digelengkan beberapa kali dengan bibir terkumat-kamit menyatakan tak mungkin.

“Hoi! Engkau dah kenapa Zam tergeleng-geleng dekat situ. Sewel?” tegur Shahimi yang perasan akan tingkahlaku sahabatnya itu sebaik melangkah masuk ke biliknya.

Azam tidak menyahut. Masih melakukan perkara yang sama.

“Leher kau dah terkehel langgar pintu dekat depan tu ke? Tergeleng-geleng dari tadi aku tengok.” tambah Shahimi yang ketawa kecil melihat tingkah laku Azam. Dia yang sedang mencari fail untuk disemak sebelum keluar tadi terus tidak jadi apabila melihat Azam begitu.

“Aku rasa aku macam dah kena badi adik kaulah Shah. Dekat mana-mana pun aku nampak muka dia. Sampai muka Kak Sham pun boleh tukar jadi muka adik kau.” luah Azam dengan wajah yang berkerut memikirkan masalah yang dihadapi.

Manakala Shahimi pula sudah menghamburkan tawanya bertambah besar. Lucu dengan penyataan yang dikeluarkan Azam.

‘Bukan badi, tapi kau tu yang dah angau dengan adik aku tu!’ kutuknya dalam hati.

“Siapa yang sewel sekarang ni? Kau ke aku?” soal Azam dengan wajah yang semakin berkerut dan kelat apabila Shahimi tidak henti mentertawakannya dari tadi.

“Sis, teh O dua please.” kata Shahimi dalam sisa tawanya pada intercom sebelum memandang ke wajah sahabatnya yang masam mencuka.

“Okey okey.. Sorry bro..” lanjutnya sambil mengangkat kedua-dua belah tangannya.

Azam menyandarkan tubuh ke sofa dengan mata terpejam. Malas mahu melayan Shahimi yang memang suka menyakatnya jika ada peluang.

“Sekarang ni cuba kau cerita dengan aku apa sebenarnya tujuan utama kau datang office aku ni?” kata Shahimi yang mula menukar tempo suaranya agar menjadi lebih serius. Tetapi bibirnya tetap juga sembunyi senyum kerana sudah mula dapat meneka apa sebenarnya tujuan lelaki itu datang ke pejabatnya.

“Aku nak mintak phone number adik kau.” jawab Azam jujur.

“Tu aja?”

“Aku nak mintak tolong, kau tolong pujukkan Ada. Abah dengan adik aku tengah boikot aku sekarang bro selagi aku tak dapat pujuk Ada untuk masak untuk kita orang macam sebelum ni.” jelas Azam akan perkara yang sememangnya menambah kekusutan hati dan kepalanya.

“Erm.. phone number aku boleh bagi, bab pujuk aku tak boleh nak tolong.” Jawab Shahimi dengan sengihan lebar menghampiri Azam di sudut bilik.

“Alah kau ni.. Apasal pulak tak boleh? Takkan member sendiri pun nak berkira..” kata Azam dengan suara yang mengendur. Dalam masa yang sama terdengar daun pintu diketuk.

“Masuk.” Segera Shahimi memberi kebenaran. Kali ini dia mahu melihat apa pula reaksi Azam dengan kehadiran Kak Sham yang menyerupai adiknya tadi.

Azam pula menoleh ke arah gerangan yang masuk dan kemudiannya segera melarikan pandangan mata ke arah lain.

“Kak Sham, cepatlah keluar Kak Sham. Comel sangatlah Kak Sham hari ni.” kata Azam dengan wajah yang dipalingkan. Sekali lagi dia melihat Shamsiah berubah wajah menjadi wajah Ada. Gadis yang mengantuinya ke mana sahaja dia pergi kini.

Ada yang melihat Azam serba tidak kena sudah mengerutkan dahi sebelum meletakkan dua cawan air teh seperti yang diminta oleh abangnya tadi.

“Awak ni kenapa Tuan Azam. Gila ke apa? Ke mata awak tu dah rabun.” lancar sahaja Ada membuat serangan.

Azam yang mendengar suara Ada seperti terngiang-ngiang di telinganya terus menekup dengan kedua-dua belah tapak tangan. Kepalanya sudah digelengkan lagi dengan bibir menyatakan tak mungkin.

“Apa dah jadi dengan aku Shah? Tolonglah aku Shah. Aku dah tak tahan dah jadi macam ni. Suara Kak Sham pun dah macam Ada. Boleh sewel betul-betul aku macam ni.” kata Azam sambil memandang ke wajah Shahimi yang sudah mengekek gelak.

“Hm.. Tak payah sewel betul-betul. Awak memang dah sewel pun!” sahut Ada selamba yang masih tidak faham apa sebenarnya yang berlaku kepada Azam. Lelaki itu sejak tadi kelihatan pelik sebaik melihat wajahnya.

“Alah Shah… tengok, aku macam terdengar-dengar aja dia kutuk-kutuk aku ni.. Adik kau ada bela saka ke apa sampai teruk macam ni aku kena. Dekat mana-mana aku asyik dengar suara dia aja. Saka dia dah melekat dekat aku ke apa bro..” kata Azam lagi sambil memejam mata pula.

‘Saka? Dia boleh kata aku bela saka.. dia ni buta ke apa sampai tak nampak aku dekat sini. Selamba dia aja nak kutuk-kutuk aku!’ desis Ada sendiri dengan bibir dikertap rapat. Geram dengan apa yang didengarinya.
Dengan dulang plastik yang masih ada ditangan, cepat sahaja dihentakkan ke meja kopi hadapan dua lelaki itu. Mujur meja kayu! Tersentak Azam yang sedang menutup telinga dan matanya. Saat itu jugalah mata mereka bersabung.

“Tuan Azam Ashraff! Awak cakap saya apa? Saya bela saka? Saka apa saya bela? Saka awak?! Memang patut pun la awak sewel! Biar saka saya sewel-sewelkan awak lagi!” bentaknya geram sebelum laju meninggalkan bilik abangnya itu.

Shahimi yang turut terhenti gelak dek kerana hentakan dulang plastik yang dibawa adiknya tadi menyambung tawa semula.

Azam pula kali ini terkulat-kulat sendiri. Hanya pandangan matanya sahaja menghantar kelibat Ada hilang disebalik pintu yang kembali tertutup rapat.

“Nasib baik dulang ni tak singgah atas kepala kau. Kalau singgah tadi, memang sah sewel kawan aku sorang.” kata Shahimi dalam sisa tawanya.

Azam tidak pun menjawab. Dia masih dalam keadaan yang sama tidak lepas memandang daun pintu yang kaku tidak bergerak.

“Hoi! Kau dengar tak apa aku cakap?” Shahimi menepuk kuat bahu Azam apabila lelaki itu masih tidak lepas memandang ke arah pintu.

“Aku rasa..mm.. Aku asa macam nampak adik kaulah bro. Dia marah aku.” tutur Azam bernada pelik. Terkelip-kelip matanya memandang ke wajah Shahimi.

“Astaghfirullahal’azim… Zam.. Kau ni tak sihat ke?” kata Shahimi sambil meletakkan tapak tangannya ke dahi Azam. Dirasakan kronik benar masalah Azam dan adiknya.

“Adik kaulah yang buat aku tak sihat macam ni. Kusut dah kepala aku ni.” balas Azam yang kembali menyandarkan tubuhnya. Seperti masih terngiang-ngiang lagi suara Ada memarahinya tadi.

Shahimi sudah menggelengkan kepala dengan senyuman penuh makna di bibirnya.

“Bro, kau terus terang ajalah dengan aku. Kau sebenarnya suka adik aku kan?” terus sahaja Shahimi bertanya tanpa perlu berselindung lagi.

Azam menalakan pandangan matanya ke wajah Shahimi sekilas. Bibir menarik senyum tepi sebelum menjawab pertanyaan sahabatnya itu.

“Kenapa kau tanya macam tu? Kau nak ke aku jadi adik ipar kau?” sengaja Azam bermain dengan kata-katanya sendiri sedangkan tidak pernah pun dia fikir sejauh itu. Masalah besarnya kini ingin meminta maaf apa yang telah berlaku antara dia dan Ada.

“Apa salahnya kalau kau sudi bro.” balas Shahimi dengan keningnya terjungkit. Sengaja menjawab begitu kerana mahu melihat reaksi lelaki di hadapannya itu.

Azam tersengih. Tidak pernah dia membayangkan perkara seperti akan berlaku dalam hidupnya. Dan sebelum ini dia sendiri pernah menyatakan kepada abahnya yang dia tidak mungkin akan berkahwin dengan salah seorang anak jirannya. Tambahan pula hubungannya dengan Ada kini terlalu dingin. Tetapi tidak dinafikan yang hatinya akan bergetar tiap kali wajah comel itu memenuhi ruang mata.

“Kenapa kau tersengih? Kau ingat aku main-main ke?” lanjut Shahimi yang perasan dengan reaksi Azam.

“Kau jangan bro. Nanti masin mulut kau tu, kau jangan menyesal pulak aku panggil kau brother in-law.” seloroh Azam pula.

Why not? Kalau kau sudi, aku boleh tolong settlekan problem kau dengan Ada.” Shahimi menawarkan bantuan jika benar Azam punya hati terhadap adiknya. Dia sendiri senang andai Azam menjadi suami kepada Ada kerana tahu hati budi Azam sejak kecil lagi. Lelaki itu belum pernah kenal rapat dengan mana-mana perempuan selama ini. Bukan dia tidak tahu kriteria wanita yang dicari oleh Azam untuk dijadikan sebagai isteri. Dirasakan adiknya punya ciri-ciri yang diinginkan. Bezanya perwatakan Ada lebih tegas walaupun kelembutannya terserlah.

“Ah! Sudahlah kau. Tadi kau kata tak boleh, sekarang boleh pulak.” balas Azam yang yakin Shahimi sengaja mengusiknya.

“Tak nak sudah.” jawab Shahimi dengan sengihan meleret.

Azam menjuihkan bibir.

“Sudahlah kau. Erm..Tadi kau kata nak bagi phone number Ada? Bagi sini cepat. Makin lama aku dekat sini, boleh sewel terus ni.” katanya sambil menghulurkan telefon bimbitnya kepada Shahimi.

Shahimi yang tidak keberatan, terus sahaja menaip nombor-nombor di atas skrin nipis itu.

“Aku nak balik officelah Shah. Nanti kita jumpa dekat tempat biasa.” ujar Azam sebelum bangun.

“Bro.. relax la dulu. Ni adik aku penat-penat buat air, kau tak minum pun lagi.” halang Shahimi sambil menunjuk ke arah cawan yang tersedia.

“Banyaklah kau punya adik.” balas Azam yang kembali duduk.

Shahimi ketawa lagi.

“Kau ni.. kau ingat aku cakap main-main ke? Nasib baik adik aku tak hempuk kepala kau dengan dulang ni tadi bila kau cakap dia bela saka.” Shahimi cuba menerangkan apa yang berlaku tadi.

Azam kerut dahi.

“Apa kena mengena dengan adik kau pulak ni?” jawab Azam tidak faham sebelum membawa cawan ke bibirnya.

“Parah dah aku rasa kau ni Zam. Yang bawak air ni tadi memang adik akulah bro. Dia gantikan Kak Sham. Dah dekat sebulan dia kerja dekat sini. Kau sendiri dengar dia marah kau pasal saka tadi kan? Adik akulah tu. Bukannya bayang-bayang adik aku.” jelas Shahimi.

Azam terus meletakkan semula cawan yang dipegang. Kening hampir bercantum memikirkan kata-kata Shahimi.

“Kau ni agak-agaklah nak bergurau pun Shah. Tahulah aku ni dah kena tulah adik kau sebab aku tinggalkan dia dalam hujan hari tu.” balas Azam yang mula berasa tidak senang di hatinya. Melihat dari riak wajah Shahimi yang serius, tidak mungkin sahabatnya itu bergurau. Tetapi tadi dia memang dengar dengan jelas suara Ada memarahinya.

Shahimi tersenyum.

“Kau tak percaya. Kau tunggu kejap aku panggil dia.” kata Shahimi sebelum berlalu ke pintu untuk memanggil Ada.

Tidak sampai seminit, wajah masam mencuka Ada terjegul di muka pintu.

“Apa abang nak ni?” soalnya tiada hati untuk masuk ke bilik itu kerana kehadiran Azam di situ.

“Masuklah kejap.” kata Shahimi seraya menarik tangan Ada agar masuk ke dalam biliknya.

Azam yang melihat dari tadi sudah membulat mata. Seperti tidak percaya dengan apa yang dilihat. Bayang Ada yang dilihatnya tadi sama dengan apa yang terbias di mata. Liur yang ditelan mula terasa kesat. Tahu yang dia sudah terlepas cakap dan mungkin menambah kebencian gadis itu kepadanya.

‘Habislah kau Zam. Dah ada penyakit, kau tambah lagi penyakit.’ desis satu suara dalam hatinya.

“Er..Ada.. Sor..”

“Orang sewel tahu mintak maaf ke? Huh!” rengus Ada sebelum terus berpusing kembali ke luar bilik. Sakit hatinya dengan Azam tidak pernah surut pun walau sedikit dengan apa yang telah berlaku di antara mereka.

Shahimi hanya angkat kedua-dua bahunya tanda tidak tahu.

Azam pula sudah melepaskan keluhan panjang. Semakin sukarlah untuk dia memujuk gadis itu agar dapat memasak semula buat keluarganya.

Sorrylah bro. Kes kau dah berat sangat dah ni. Susah sikit aku nak tolong ni.” kata Shahimi yang sudah kembali ke sofa semula.

Hanya keluhan demi keluhan sahaja yang keluar dari bibir Azam.

“Kau nak tahu kenapa adik aku marah sangat dekat kau pasal kau tinggalkan dia tu?” Shahimi ingin menjelaskan apa sebenarnya yang membuatkan Ada membenci lelaki itu.

“Kenapa?” soal Azam lurus. Sememangnya dia ingin tahu apa sebenarnya yang sudah berlaku selepas peristiwa itu kerana abah dan adiknya langsung tidak mahu membuka mulut.

“Adik aku demam hari tu dekat dua minggu. Tiga hari masuk wad sebab panas sangat.” jelas Shahimi tenang.

Pada mulanya dia sendiri tidak suka dengan apa yang dilakukan oleh Azam. Tetapi apabila memikirkan yang Ada dan Azam punya persamaan iaitu sikap ego dan degil dalam diri masing-masing, dia tahu buku sudah bertemu dengan ruasnya.

“Takkan teruk sampai macam tu?” tanya Azam lagi dengan perasaan bersalahnya terus memuncak di dalam hati.

“Yang buatkan dia teruk sebab rasa fobia dia bro. Dulu masa arwah atuk aku ada, dia nampak sendiri dengan mata kepala dia atuk aku kena panah petir masa nak ambik dia balik dari sekolah.” sambung Shahimi dengan suara yang mengendur.

Dia sendiri tidak dapat membayangkan bagaimana perasaan yang dialami oleh adiknya apabila orang yang disayangi pergi di hadapan mata. Sememangnya Ada rapat dengan arwah atuk dan neneknya kerana sejak kecil lagi dia dibesarkan di kampung. Kerana itu juga membuatkan Ada seorang gadis yang mampu melakukan semua kerja-kerja rumah dengan baik. Semuanya hasil dari tunjuk ajar dan asuhan arwah neneknya.

Azam terdiam. Tidak mampu berkata apa. Tidak tertanggung rasa bersalahnya kepada gadis itu.

“Tu pasal aku kata tadi, susah sikit aku nak tolong kau. Kau kena usaha sendiri nak pujuk dia balik.” lanjut Shahimi lagi.

Azam melepaskan nafas berat.

Thanks bro sebab cerita dengan aku. Kalau tak, sampai bila-bila pun aku tak tahu.” kata Azam dengan perasaan bersalah yang memenuhi ruang dada.

“Takda hal la. Aku cuma nak tolong kau aja. Kan kau nak jadi adik ipar aku.” Shahimi cuba berseloroh walaupun dia maksudkan apa yang terucap di bibirnya. Dia yakin Azam cukup sesuai buat adiknya itu.

Azam tersenyum kelat. Tidak terusik hatinya dengan gurauan Azam. Hatinya lebih terusik dengan apa yang diceritakan oleh lelaki itu tadi mengenai Ada.

“Erm.. Shah, aku balik office dululah. Kita jumpa nanti.” ujar Azam sebelum bangun. Kerja di pejabat sedang menantinya.

“Okey.” Shahimi mengiringi sahabatnya itu hingga ke muka pintu.

Tiba sahaja di muka pintu, Azam sempat mengerling ke arah tempat duduk Ada. Gadis itu hanya menunduk sedang meneliti sebuah fail. Langsung tidak menegakkan wajah memandang ke arahnya. Terasa kakinya ingin dihalakan ke situ untuk bercakap dengan gadis itu. Namun apabila memikirkan keadaan tempat dan masa yang tidak sesuai, dimatikan niatnya. Dia akan cuba mencari ruang dan waktu yang sesuai nanti. Kedua-dua kakinya terus dihayun melangkah ke pintu utama meninggalkan ruang pejabat.

************

+ Assalamualaikum awak. Kenapa tak angkat telafon? Banyak kali saya call. Satu pun awak tak angkat.

Ada kerut dahi menerima SMS dari nombor yang tidak dikenali. Memang sudah menjadi kebiasaan baginya yang dia tidak akan mengangkat mahupun melayan sebarang nombor asing yang muncul di skrin telefon bimbitnya.

+ Siapa awak? Apa awak nak? Mana awak dapat nombor saya ni?

Balasnya terus mengajukan soalan-soalan yang dirasakan begitu penting.

+ Saya Azamuddin Ashraf. Saya nak cakap dengan awak (tapi kalau dapat jumpa lagi bagus :P). Abang yang amat awak kasihi yang bagi phone number awak ni. J

Ada kertap bibir geram membaca SMS yang diterima. Melihat sebaris nama itu sahaja membuatkan darah panasnya menyerbu naik ke kepala.

+ Apa awak nak dari saya? Saya takda hutang apa-apa dengan awak!

Taipnya segera sebelum menekan butang hantar.

+ Ada. Awak ada hutang saya. Awak hutang maaf dengan saya. Saya dah banyak kali kata maaf pada awak, tapi awak tak balas lagi :D

Ada menjuihkan bibir membaca SMS yang diterima.

+ eh, SAKA saya belum maafkan awak ke? Kan SAKA saya ke hulu ke hilir ikut awak. Takkanlah SAKA saya tu tak cakap apa-apa dengan awak.

Kali ini Ada dengan sengihan lebar menekan butang hantar. Padan muka!

+ SAKA awak tu mestilah ikut cakap awak. Sebab tu SAKA awak tak maafkan saya pun. Kalau dah maafkan, tak payah saya susah-susah SMS dengan TUAN SAKA. Sebab tu saya kena cakap dengan TUAN SAKA sendiri. :D

Ada mengecilkan matanya. Geram melihat perkataan yang ditaip dengan huruf besar oleh Azam.

+ Memang patut pun SAKA sayang tak maafkan awak Tuan Azamuddin Ashraf yang gila!

Dengan hati yang berbahang Ada menaip dan terus menekan butang hantar.

+ SAKA sayang? Awak SAYANG SAYA ke, awak SAYANG SAKA awak? :P

Sekali lagi darah menyerbu naik ke kepala. Dan kali ini wajahnya sekali terasa berbahang.

“Saka Sayang? Bila masa pulak aku bersayang-sayang ni?” bebelnya sendirian sambil jemari halusnya bermain di atas skrin nipis itu untuk melihat kembali SMS yang dihantar tadi. Kemudian serentak itu tangannya menepuk dahi sendiri.

“Macam mana boleh terlajak taip ni Ada? Buat malu aja!” kutuknya pula. Secepat itu dia menaip untuk membalas SMS tadi.

+ Typo error hokey! Awak jangan nak perasan sangat Tuan Azamuddin Ashraf. Perempuan gila aja yang sayangkan lelaki cerewet gila, kejam gila (sebab tinggalkan awek comel macam saya dalam hujan sorang-sorang), perasan hensem gila macam awak! Huh! Bluwerk! (muntah hijau!)

Kali ini dia memastikan segala patah perkataan yang ditaip tiada kesilapan, baharu dia menekan butang hantar.

Sementara Azam yang membaca SMS balasan daripada Ada sudah mengekek gelak di atas katil. Dia tahu Ada begitu memarahinya kerana peristiwa lalu. Namun dalam kemarahan yang dihamburkan memang mencuit hatinya. Lebih senang begitu daripada gadis itu langsung tidak mahu membalas SMS daripadanya.
Sebaik tawanya reda, baharulah dia membalas SMS yang diterima.

+ Okey okey.. Saya mintak maaf pasal hari tu Cik Ada Syuhada Adlia binti Mohd Shukri (panjangnya nama dia ni. Boleh tergeliat lidah depan tok kadi. Agak-agak cukup ke senafas nak sebut ni eh? :P). Saya tak tahu awak fobia. Tapi awak yang cabar saya suruh berhenti kan? Saya berhentilah. Tapi saya tak sangka pulak awak betul-betul turun.

Azam balas apa yang dirasakan betul. Pada pendapatnya Ada tidak boleh menyalahkan dia sahaja sedangkan dia sendiri tidak tahu yang gadis itu fobia berada dalam hujan. Malah gadis itu sendiri yang mencabarnya untuk memberhentikan kereta.

+ Awak tu yang jahat sebenarnya saja nak kenakan saya kan kan?! Memang malang betul siapa yang kahwin dengan lelaki macam awak ni Tuan Azamuddin Ashraf yang gila! Jangan harap saya maafkan awak! Huh!

Azam kertap bibir. Rasa tercabar lagi egonya dengan kekerasan dan ketegasan Ada. Mahu atau tidak, dia tetap mahukan kemaafan gadis itu agar abah dan adiknya tidak melancarkan boikot terhadapnya lagi. Dan dia sendiri tidak perlu makan mi segera setiap malam.

+ Okey okey. Saya mintak maaf. Saya tahu saya salah sebab tinggalkan awak. I’m really sorry Ada. Please forgive me. I’m begging you. Please.. Abah dengan adik saya boikot saya sekarang ni sebab awak tak masakkan lagi lauk-lauk untuk kita orang macam sebelum ni. Please Ada. Saya pun dah tak lalu nak makan instant mee hari-hari. Botaklah kepala saya ni kalau selalu makan banyak MSG everyday okey! Hilang pulak rasa PERASAN HENSEM GILA saya kalau dah takda rambut. Please Ada… (mata terkelip-kelip yang berkaca-kaca :’()

Azam tersenyum sendiri selepas membaca SMS yang ditaip agak panjang sebelum dihantar kepada Ada. Dia terpaksa merendahkan sedikit egonya semata-mata kerana abah dan adiknya. Sebenarnya dia sendiri tidak mahu abahnya membeli makanan di luar yang belum tentu terjamin kebersihannya. Dengan tahap kesihatan abahnya yang kadang-kadang terganggu, dia mahu segala makanan yang dimakan bersih dan lebih berkhasiat.

Sudah lebih lima minit berlalu, SMS yang dihantar tadi masih tidak berbalas. Berkali-kali dia melihat skrin telefon bimbitnya. Namun tetap juga tiada. Azam menegakkan tubuh dan duduk bersila di tengah katil. Berkira-kira mahu menghubungi terus Ada kerana resah dia menanti SMS yang tidak berbalas. Matanya saat itu sempat mengerling ke arah jam. Hampir sebelas malam. Disebabkan esok merupakan hari Ahad, dia yakin Ada tidak mungkin sudah terlena.

Sudah seminggu dia memiliki nombor telefon itu, baharu malam itu dia punya keberanian untuk menghubungi dan menghantar SMS. Disebabkan panggilannya langsung tidak bersambung membuatkan kini dia hanya mampu berbalas SMS dengan gadis itu sedangkan banyak perkara yang ingin diperkatakan. Dia mahu Ada memaafkannya dalam kata yang sebenar kerana dia tidak begitu senang melalui hari-harinya kerana kesalahannya kepada gadis itu sentiasa mengganggunya.

Dia kembali menatap skrin nipis di tapak tangannya. Membatalkan niat untuk menghubungi gadis itu kerana yakin yang Ada tidak akan menjawab panggilannya. Jemari kasarnya menari lagi di atas skrin untuk menyusun ayat.

+ Kenapa awak tak reply SMS saya? Erm.. Ada, kita jumpa sekarang boleh? Sekejap aja. Kalau awak takut Aunty dengan Uncle marah, biar saya jumpa mama dengan ayah awak. Please…

Ada yang leka memikirkan ayat yang harus dibalas kepada Azam sedikit terkejut apabila telefon bimbitnya berbunyi lagi tanda SMS diterima. Matanya membulat apabila membaca SMS yang diterima.

“Gila ke apa dia ni?” omelnya sendiri apabila dirasakan permintaan Azam tidak masuk akal. Dia yakin yang mama dan ayahnya tidak akan membenarkan dia keluar lewat malam begitu. Tambahan pula untuk berjumpa dengan lelaki yang bukan mahramnya. Dia sendiri tidak rasa mahu keluar bertemu dengan Azam kerana sudah dapat meneka apa yang ingin diperkatakan. Serentak itu jemarinya menaip patah perkataan untuk membalas.

+ Awak ni, belajar aja tinggi-tinggi kan? Saya kata gila nanti awak bangga sangat! Dekat rumah awak takda jam eh? Awak ingat mama and ayah saya nak bagi ke saya keluar lewat-lewat macam ni? Jangan merepeklah.

+ Habis tu, kenapa tak balas SMS saya?

Ada kertap bibir. Tiada jawapan daripada pertanyaan Azam. Sebenarnya dia masih berkira-kira mahu memaafkan lelaki itu. Tetapi apabila Azam melibatkan nama Uncle Zakuan, dia menjadi tidak senang. Sebenarnya dia tidak sampai hati melihat lelaki yang sudah dianggap seperti ayahnya sendiri terpaksa bergantung dengan makanan yang dimasak di kedai setiap hari. Bukan dia tidak tahu akan tahap kesihatan Uncle Zakuan yang terganggu sejak akhir-akhir ini. Baharu semalam dia bertemu dengan Uncle Zakuan ketika sedang menyiram pokok bunganya. Lelaki itu sendiri ada mengadu dengannya sering sempit dada.

Telefon bimbit yang masih di tangan hanya dipandang sepi. Tidak tahu jawapan apa yang harus diberikan. Jika teringat kembali apa yang pernah dilakukan oleh Azam terhadapnya, memang tidak mampu dilupakan.

+ Awak nak saya masak untuk family awak macam before ni kan? Itu yang awak nak saya buat sebenarnya kan? Okey. Saya boleh masak. But only for them! Not for you! Saya masak semata-mata sebab Uncle. Jangan ganggu saya lagi lepas ni. Saya nak tidur. Sekian!

Itu sahaja yang terlintas di fikirannya. Dia amat berharap yang selepas ini Azam tidak akan mengganggu hidupnya. Cukup dengan apa yang berlaku di antara mereka sebelum ini. Itu sudah cukup membuatkan dia mengenali siapa Azamuddin Ashraf Zakuan.

Gajet nipis yang masih dipegang terus dipadamkan walaupun yakin yang Azam pasti akan membalas SMSnya. Tidak dinafikan separuh hatinya sudah pun memaafkan lelaki itu. SMS Azam tadi seperti ikhlas mahu memohon maaf darinya atas apa yang berlaku. Akui yang dia sendiri tidak boleh menyalahkan lelaki itu sepenuhnya. Semuanya kerana ego yang ada dalam diri masing-masing. Tiada yang mahu mengalah di antara mereka menyebabkan hal itu berlaku.

Bibir melepaskan nafas berat tiba-tiba. Kini dia berperang dengan perasaannya sendiri.

_______________

semoga jumpa lagi dengan izinNya :)

19 comments:

Ija said...

Arsya..
Terima kasih, comel aja dia orang gaduh-gaduh; yg. paling kelakar boleh pula keluar Saka daripada mulut Si Azam Egoist tu..

Memang teruja menanti n3 baru daripada Arya... rindu pula dgn. Pureen.. :)

Anonymous said...

BMJM jgn la x de ending kat sini..saya blm mmpu nk beli nvel...ksian kat sya sket

>>k<<

arsha wangi said...

K> oh iya ke. takpa nanti kita boleh runding k. :) tak confirm lagi akak nak jadikan ebook ke tak. just cdangan. :) umur berapa k?

kak na said...

rindu arsha,cepat la arsha wt ebook tu

arsha wangi said...

miss u too kakna. dah ler chatbox tu wat hal hari ni. haish!

kak na said...

arsha takde akak dok blog chenta klasik..acu pun ada gak kekadang

si azam vs ada ni panjang lg ke?
mcm anjing dgn kucing

wida said...

nak BMJM...

Kak Sue said...

Seronok baca SMS Ada dan Azam.... marah-marah sayangggg....
Azam kalau dapat abang ipar sama kepala besttt.... hehehe....
nak BMJM kalau ebook cepat sikitttt....
kalau nak dibukukan takut lama tunggu...
apa-apa pun Kak Sue Follow.....

kaknOOr said...

salam arsha ..... apa2 pun akak sokong...ebook atau novel....
klu confirm buat ebook war2kan lah ye... x sabar nak membaca kesudahan cerita ..

Hasni Zurainie said...

Nak BMJM

Atty Ismail said...

Sangat COMEL...Ada ke nak minta maaf ngan orang pastu kata org tu bela SAKA?....Azam..oh Azam...

mizz acu said...

owh parah dah tuan azam ni!! kikikiki..
kalo nak ikut kan.. dedua ada salah.. ye x?
tp pape pon.. hrp segera berakhir ngan baik..

arsha dear ~ ai xkesah ebook ke versi cetak ke.. ai okay saja.. nti ade versi ebook tu dont forget 2 mention me yaa..

Eijan said...

Semua citer arsha best....so kalau buat enovel @ cetak kekal semua akak akan sokong. Klu dpt buat enovel pun bagus juga rasa lebih cepat kami tau mcmana shaq & pureen bercinta sbb kalau tunggu cetak kekal tu mungkin ambil masa ikut turn kat publisher....

Untuk citer baru ni...pun best juga nak tgk buku bertemu ruas antara Azzam dan Ada ni....

Anonymous said...

Arsha laling xsabo ler tunggu BMJM wat ebook...huhuhu
Azam ngan ada bertemu buku ngan ruas....lepas ni part gula2 plak yer laling...kihkihkih
¤dewi¤

Anonymous said...

slm.. lar nk buat ebook k utk BMJM.. tp, susahlar bg student seperti saye.. coz saye mane reti buat bayar online nie.. saye baru abis exam pmr.. hehe... akak abiskn kt blog pun ok gak.. lau nk tunggu versi cetak pun, saye bleh jer tunggu.. pape pun tpulang lar pd akk..nie juat pendapat saya jer..

(ana)

an naml madoo said...

smua cte arsha best2....klu jd nvel sye msti bli...

MaY_LiN said...

da siap bgtau ya
pandai ada ngaku cumil
uish memang la ada ni..

j azam acuh~jawab azam acuh
dekat botak~boleh botak
Aku asa~Aku rasa
angkat telafon~angkat telefon

norihan mohd yusof said...

alahai gaduh2 tu kekadang bawa bahgia,tapi akak rase ne dah kes sawan sampai azam tak leh nak beza kan reality ngan fantasi hehe lawak tul lah azam ne!!!Ada jangan lah layan sangat saka tu.....azam ne memang cari nahas sampai saka sume kuar,pandai2 lah ngayat azam ati perempuan akan cair gak kalu kena gaya nye.....hehe suke sesangat dek best ur story.

Anonymous said...

salam....bila ebook nak klua....lg cepat lg bgus...