Nov 30, 2011

TDK_bab 2

“Assalamualaikum Mama Iman!” jerit si kecil Zarif Aimin berlari mendapatkan Nur Imanina yang sedia menanti di pintu pagar.

“Waalaikumussalam Zarif. Cerianya anak mama hari ni.” Balas Nur Imanina seraya menyambut huluran salam si kecil dan menghadiahkan kucupan manja ke kedua pipi gebu itu. Teringat kes si kecil itu merajuk minggu lalu, Nur Imanina akan memastikan dia tidak lupa akan rutin yang satu itu.

“Thank you Mama Iman.” Ucap si kecil selepas dia pula menghadiahkan ciuman kepada Nur Imanina.

“Most welcome dear.” Balas Nur Imanina lembut. Dalam pada itu dia perasan kereta yang menghantar Zarif Aimin pagi itu berbeza dari kebiasaannya. Mini Cooper S warna hitam metalik berhenti di luar pagar.

“Siapa hantar Zarif hari ni?” tanya Nur Imanina seraya membuang pandang ke arah kereta yang masih lagi berhenti di hadapannya itu. Cermin kereta yang agak gelap itu menyukarkan padangannya untuk melihat wajah si pemandu.

“Papa Iman.” Balas si kecil pendek. Dia juga masih setia berdiri di sisi Nur Imanina memerhati. Serentak itu si pemandu kereta menunjukkan diri. Cermin kereta dari sebelah pemandu diturunkan.

“Hai Mama Iman!” sapa Iman Faliq dengan senyuman bergayutan di bibirnya. Entah kenapa pagi itu dia menawarkan diri untuk menghantar si kecil Zarif ke taska mamanya itu. Rutin yang belum pernah dia buat sebelum ini. Awal pagi lagi dia telah bangun semata-mata ingin menghantar Zarif Aimin ke taska. 

Kebiasaanya, selepas sahaja solat subuh dia akan berlingkar semula di atas katil. Hampir pukul sepuluh baharu dia akan bangun semula dan bersiap ke pejabat. Terngiang-ngiang usikan ahli keluraganya  awal pagi tadi.

“Aik! Sejak bila Cik Abang kita ni masuk pejabat pukul 8 ma?” tegur Farihin Iman yang melabuhkan duduk di hadapan Iman Faliq. Si kecil Zarif Aimin pula duduk di sebelah bapa saudaranya itu.

“Entah. Mama pun tak tahu. Tiba-tiba aja dah ada.” Balas Datin Farah sambil meratakan jem strawberi pada sekeping roti bakar.

“Zarif, hari ni papa hantar Zarif ya?” ujar Iman Faliq yang tidak mengendahkan usikan satu-satunya adik perempuan yang dia miliki. Kedua wanita di hadapannya itu berpandangan antara satu sama lain.

“Okay papa!” jawab Zarif Aimin riang sambil menyambut huluran roti bakar daripada Datin Farah.

“Ai! Sejak bila pulak jadi rajin nak hantar anak E’in ni?” Tanya Farihin Iman apabila mendengar kata-kata abangnya itu.

“Nak hantar Zarif ke, nak tengok Cikgu Zarif ni?” usik Datin Farah pula.

“Kenapa dengan Cikgu Zarif ma?” celah Mohd Firaz ayah kepada Zarif Aimin yang baru sahaja tiba di ruang makan itu.

“Takda apa-apa. Ni Cik Abang kita hari ni nak hantar anak teruna abang pergi sekolah.” Jawab Farihin Iman seraya menuangkan air milo ke dalam cawan kosong untuk suaminya.

“Eh, are you okay Abang Iman?” tanya Mohd Firaz dengan senyuman. Walaupun jarak umur mereka hanya setahun, tetapi Mohd Firaz tetap menghormati Zarif Aimin sebagai abang sulung di dalam rumah itu.

“Okay je.” Balas lelaki itu pendek. Senyuman manis terukir dibibir berkumis nipis dan janggut yang dipotong kemas di bawah dagunya itu. Surat khabar sudah diletakkan di sisi.

“Hmm… tak lama lagi mama dapat menantu barulah.” Giat Farihin Iman lagi.

“Ada-ada aja kamu ni E’in nak mengusik Abang Iman kamu ni. Tapi, apa salahnyakan. Mama pun teringin juga nak menantu perempuan.” Jawab Datin Farah yang sama menyokong kata-kata Farihin Iman.

“Apa-apa ajalah ma.” Balas Iman Faliq malas. “Dah, jom Zarif. Nanti lambat pulak.” Ujar Iman Faliq yang sengaja ingin mengelak dari terus diusik di situ.

“Relaxlah bang. Takkan lari gunung yang dikejar.” Farihin Iman terus menerus mengusik abangnya itu membuatkan suami dan mamanya sudah tergelak. Tambahan pula wajah Iman Faliq yang sudah merona merah kerana diusik begitu.

“Err… Encik Iman Faliq.” Jawab Nur Imanina tergagap-gagap. Entah kenapa dirasakan canggung apabila berhadapan dengan Iman Faliq. Padahal mereka baru dua kali bertemu. Pandangan mata itu sahaja sudah cukup meresahkan hatinya.

“Amboi,.. nama panjang saya awak sebut. Panggil aja saya Iman.” Balas Iman Faliq yang tidak lokek dengan senyuman. Dia ingin ketawa melihat wajah Nur Imanina yang serba tidak kena itu tetapi ditahankan. Seraut wajah itu seperti wajah wanita yang sering datang dalam mimpinya. Tetapi, Nur Imanina yang berdiri di hadapannya kini mempunyai seraut wajah yang lebih matang, bersemangat dan ayu. Namun, seperti ada ketegasan di sebalik wajah ayu yang dimiliki.

“Zarif, nanti balik Papa Iman ambik ya?” ujar Iman Faliq pada si kecil yang tersengih-sengih itu.

“Okay papa!” jawab si kecil riang sebelum berlari masuk ke dalam kelas. Taska yang merupakan ubahsuaian dari rumah semi-D itu cukup selesa dan telah dilengkapi dengan pelbagai kemudahan. Nur Imanina hanya memerhati.

“Saya pergi kerja dulu. Assalamualaikum.” Ucap Iman Faliq pula apabila melihat Nur Imanina hanya mendiamkan diri.

“Err.. waalaikumussalam.” Balas Nur Imanina sebelum terus menapak masuk ke dalam rumah semi-D itu tanpa menunggu lama. Tidak selesa menjadi tatapan lelaki yang berkaca mata hitam itu. Nak pergi kerja, pergi ajalah. Itu pun sibuk nak bagitahu! Omel Nur Imanina sendiri.

“Assalamualaikum Cikgu Iman!” sapa satu suara di belakangnya. Nur Imanina pantas menoleh dan dilihat kelibat kereta Iman Faliq sudah menghilang. Kini berdiri seorang wanita hampir sebaya dengan Kak Ema berdiri di pintu pagar.

“Waalaikumussalam Kak Zu.” Jawab Nur Imanina mesra. Dia mendapatkan Zulaikha di pintu pagar.

“Maaf, akak lambat sikit hari ni. Suami akak outstation. Tu yang kelam-kabut hantar abang Fifi ke sekolah dulu.” Ujar Zulaikha sambil menyerahkan anak gadis comelnya kepada Nur Imanina. Gadis cilik itu sebaya dengan Zarif Aimin. Kerana Nur Afifi, Zarif Aimin merajuk dengannya minggu lepas.

“Takpa kak.” Balas Nur Imanina seraya tersenyum manis.

“Sayang, ibu pergi kerja dulu. Jangan nakal-nakal. Ingat pesan ayah. Fifi kena baik dengan Cikgu Iman.” Ujar Zulaikha kepada anak bongsunya itu. Gadis yang berdiri di hadapannya itu dipandang sekilas. Cantiknyalah dia ni... puji Zulaikha dalam hati. Baharu seminggu dia memindahkan anak bongsunya ke situ seperti yang diarahkan suaminya. Dia belum dapat lagi untuk berbual panjang dengan gadis muda yang ayu bertudung itu.

“Okay ibu!” balas si kecil riang sebelum masuk ke dalam kelas.

“Iman, kalau anak akak tu buat salah, marahlah.” Ujar Zulaikha yang sudah kembali semula ke Honda Civicnya.

“Budak-budak kak. Biasalah tu.” Balas Nur Imanina senang. Anak-anak kecil di situ semua sudah dianggap seperti anak kandungnya sendiri.

“Terima kasih Iman. Akak pergi dulu ya. Assalamualaikum..” ucap Zulaikha sebelum meloloskan diri ke dalam kereta.

“Waalaikumussalam..” balas Nur Imanina perlahan. Nur Imanina hanya memandang ke arah kereta yang mula bergerak perlahan itu. Dia begitu meminati kereta Honda tersebut sehinggakan dia berangan-angan suatu hari nanti dia pasti memiliki kereta itu. Jika kereta yang dipandu oleh Zulaikha berwarna putih mutiara, dia lebih suka andai kereta idamannya itu berwarna maroon.

“Mama Iman…” panggil Zarif Aimin yang sudah berdiri di muka pintu sekaligus memusnahkan khayalannya sebentar tadi. Nur Imanina terkocoh-kocoh melangkah kerana sewajarnya kelas membaca dan mengeja telah bermula.
………

“Zarif, semua kawan-kawan Zarif dah balik. Mana papa Zarif ni?” tanya Nur Imanina yang duduk di buaian kosong sebelah Zarif Aimin. Si kecil itu sudah masam mencuka wajahnya tetapi kelibat Iman Faliq masih juga belum kelihatan. Zarif Aimin hanya mendiamkan diri.

“Mama, I’m tired.” Rengek si kecil terus turun daripada buaian dan mendapatkan Nur Imanina. Si kecil itu memang manja.

“Jom, kita masuk dalam dulu. Mama buat air untuk Zarif. Fifi pun ada dalam tu tengah tunggu ibu dia.” Ajak Nur Imanina sambil memimpin tangan Zarif Aimin. Gadis comel itu sememangnya menjadi murid yang paling akhir balik kerana Zulaikha agak lewat menjemputnya.

“Mama, Zarif nak balik.” Rengek si kecil itu lagi. Kedua tangannya sudah memegang erat tangan Nur Imanina.

“Erm,… kita tunggu sekejap lagi. Agaknya papa Zarif ni busy. Tu yang lambat. Lagipun, tadi kan Papa Iman janji nak ambik Zarif? Kalau mama hantar Zarif sekarang, lepas tu Papa Iman sampai sini cari Zarif takda macam mana? Nanti dia mesti marah Mama Iman.” Nur Imanina cuba memujuk si kecil.

“Tak nak. Jomlah balik ma…” rengek si kecil itu lagi. Barangkali si kecil itu sudah kepenatan.

“Hantar ajalah dia balik Iman. Dah dekat satu jam Zarif tunggu. Dah penat agaknya dia… Dekat pukul satu ni.” sampuk Kak Ema yang datang dari tingkat atas. Si kecil Fifi dilihat sedang leka mewarna buku warnanya ditemani Zura. Hanim pula sibuk mengemaskan alat pengajaran dan pembelajaran yang digunakan tadi.

“Bukan saya tak nak kak. Nanti apa pula kata Encik Iman tu. Tak pasal-pasal saya kena marah pulak.” Balas Nur Imanina berasas.

“Takpa. Kamu hantar dia dulu. Nanti akak telefon datin bagitahu Iman hantar Zarif.” Ujar Kak Ema lembut. Fifi tu nanti kamu jangan risau. Zura dengan Hanim ada.

“Ma, jomlah kita balik…” rengek si kecil itu lagi sambil menarik tangan Nur Imanina.

“Yalah…yalah…” Nur Imanina sempat mengerling sekilas jam tangannya. Hampir pukul satu petang sedangkan waktu sekolah telah tamat jam 12 tengah hari tadi.

“Kak, saya balik terus tau. Nanti akak tumpangkan Hanim dengan Zura sekali ya.” Ujar Nur Imanina seraya mengambil beg tangannya. Dia menyewa sebuah rumah bersebelahan rumah Kak Ema bersama Zura dan Hanim. Pada mulanya dia tinggal bersama Kak Ema tetapi selepas wanita itu berumahtangga, dia mengambil keputusan untuk hidup berdikari dan tidak mahu mengganggu pasangan kelamin itu. Kebetulan pada waktu itu juga jiran Kak Ema ingin berpindah. Dia mengambil keputusan untuk menyewa sahaja rumah itu dan kini ditemani Zura dan Hanim.

“Yalah. Hati-hati drive tu.” Pesan Kak Ema sebelum dia berlalu.
Di dalam kereta Zarif Aimin banyak mendiamkan diri. Si kecil itu masam mencuka wajahnya tidak seperti awal pagi tadi.

“Zarif penat ya tunggu papa?” Nur Imanina cuba berbual dengan kanak-kanak bijak itu. Zarif Aimin hanya menggelengkan kepala tanda menjawab pertanyaan Nur Imanina.

“Zarif dah takda mulut?” duga Nur Imanina yang cukup tidak suka seandainya pertanyaannya tidak berjawab dan beranggapan ianya sedikit kurang sopan. “Lupa ya yang Mama Iman pesan kalau orang tanya kita kena buat apa?” lanjut Nur Imanina lagi. Dia sering mengingatkan anak-anak asuhannya agar menjawab setiap pertanyaan orang dengan sungguhpun tidak tahu menjawab setiap persoalan yang diberi. Zarif Aimin mengangguk perlahan.

“Anak mama ni tak hensem tau buat muka macam tu.” Nur Imanina cuba memujuk si kecil yang dari tadi hanya menunduk. “Zarif marah Papa Iman ke?”

“Tak.” Mulut kecil itu menjawab.

“So, kenapa Zarif diam aja ni?” tanya Nur Imanina lagi. Dia memandang sekilas ke wajah si kecil yang sedikit berpeluh walaupun penghawa dingin sedia terpasang. Nur Imanina meraba dahi yang mula merenik peluh. 

“Zarif tak sihat ya?” tanya Nur Imanina lagi sambil memanjangkan leher untuk mencari tempat untuk memberhentikan kereta.

“Zarif kenapa ni?” tanya Nur Imanina mula risau. Dia nampak si kecil itu memegang perut.

“Sakit perut.” Jawab Zarif Aimin dengan wajah yang berkerut.

“La… Kenapa Zarif tak cakap awal-awal dengan mama. Kita terus pergi klinik ya?” ujar Nur Imanina memujuk. Zarif Aimin menggelengkan kepala.

“Kenapa tak nak? Nanti Nek Wan marah Mama Iman tau sebab tak jaga Zarif.” Balas Nur Imanina. Sudah menjadi tanggungjawab dia memastikan anak kecil di bawah jagaannya sentiasa dalam keadaan baik. Terutamanya Zarif Aimin yang cukup rapat dengannya. “Kita terus pergi klinik daddy Zarif ya?”

“Jangan ma…” rengek si kecil.

“Tak boleh macam tu. Kita pergi jumpa daddy Zarif dulu ya. Nanti daddy Zarif boleh bagi ubat.” Pujuk Nur Imanina lembut.

“Tak nak ma.. Nanti daddy cucuk Zarif…” rengek si kecil itu lagi.

“Daddy tak cucuk Zarif. Kalau tak pergi nanti lagi daddy marah Zarif. Daddy marah mama. Nek Wan marah mama. Mama Zarif marah Mama Iman. Zarif tak sayang mama ke?” pujuk Nur Imanina lagi.

“I love you...” Balas si kecil hampir menangis.

“If you love me, Zarif kena ikut cakap mama okay. Kita jumpa daddy Zarif.” Tegas Nur Imanina akhirnya.
……..

“Eh, tu kan kereta Papa Iman?” tanya Nur Imanina ketika sampai di hadapan rumah banglo dua tingkat itu. “Zarif tak nak turun? Kita dah sampai rumah Nek Wan.” Ujar Nur Imanina lembut apabila melihat si kecil Zarif masih tidak bergerak walaupun pintu tempat duduknya sudah terbuka.

“Zarif tak larat nak jalan ya? Nak mama dukung?” tanya Nur Imanina lembut memujuk. Pintu pagar automatik itu sudah terbuka dan Iman Faliq sedia menanti di muka pintu. ‘Ada pulak dia ni kat rumah?’ desis hatinya apabila melihat susuk tubuh itu mendekati.

Zarif Aimin mendepangkan tangannya kepada Nur Imanina minta didukung. Nur Imanina hanya menuruti mendukung tubuh Zarif Aimin yang agak berisi itu.

“Eh, kenapa pulak Mama Iman kena dukung Zarif ni?” sapa Iman Faliq yang masih berpakaian kerja itu. Cuma lengan baju kemejanya sudah dilipat hingga ke siku.

“Dia tak sihat.” Balas Nur Imanina mendatar.

“Anak papa tak sihat?” soal Iman Faliq tiba-tiba cemas. Dia terus berdiri rapat di sisi Nur Imanina sambil meletakkan tangan di dahi Zarif Aimin namun si kecil itu menepis.

“Zarif tak nak kawan dengan Papa Iman.” Ujar si kecil dengan wajah memuncung. Kepalanya dolentokkan ke bahu Nur Imanina.

Tadi ketika sampai di klinik si kecil itu menangis-nangis tidak mahu berjumpa dengan ayanya kerana takut disuntik. Mujur juga ayahnya bijak memujuk. Si kecil itu terlalu banyak makan sate semalam menyebabkan dia sakit perut.

“Sorry la Zarif. Tadi papa busy sangat. Lupa ambik Zarif.” Pujuk Iman Faliq sambil cuba mengambil tubuh Zarif dari dukungan Nur Imanina. Kesian pula apabila melihat Nur Imanina terpaksa mendukung tubuh montel anak saudaranya itu.

“Tak naklah papa…” Zarif Aimin menolak tangan Iman Faliq.

“Takpa Encik Iman. Biar saya dukung dia.” Balas Nur Imanina akhirnya. Datin Farah juga sudah menanti di muka pintu.

“Yalah… Zarif dah tak sayang papa. Zarif sayang Mama Iman aja.” Iman Faliq buat-buat merajuk untuk meraih simpati si kecil.

“Salah kamu. Mama dah ingatkan banyak kali tadi. Menyusahkan Iman aja hari ni.” Celah Datin Farah pula.

“Alah mama. Meeting Iman tadi habis lambatlah ma. Sampai lupa.” Jawab Iman Faliq yang sudah tersengih apabila ditegur begitu di hadapan wanita yang masih menjadi persoalan di dalam benaknya sejak akhir-akhir ini.

“Itulah kamu. Lain kali jangan nak gatal-gatal berjanji.” Tegur Datin Farah lagi. “Jom Zarif. Kita makan dulu, lepas tu makan ubat.” Pujuk Datin Farah sambil mengambil Zarif dari dukungan Nur Imanina.

“Datin, saya balik dulu ya. Semua ubat Zarif ada dalam beg tu.” Ujar Nur Imanina selepas Zarif berpindah tangan.

“Eh, kamu masuklah dulu Iman. Makan sekali.” Balas Datin Farah mesra.

“Ha’ah. Saya pun belum makan ni. Jomlah sekali.” Ajak Iman Faliq ramah dengan senyuman lebar. Dia perasan mamanya menjeling tajam kepadanya tadi. ‘Thanks mama!’ ucapnya dalam hati.

“Err… takpalah Datin. Lain kali aja. Terima kasih.” Balas Nur Imanina sopan. Dia sebenarnya tidak selesa ada bersama-sama dengan lelaki itu. Pandangan lelaki cukup meresahkan hatinya sejak seminggu lalu. Pada waktu itu Datin Farah sudah pun berlalu masuk ke dalam rumah.

“Janganlah macam tu. Penat mama saya masak tau. Rezeki jangan ditolak. Musuh jangan dicari.” pujuk Iman Faliq yang dari tadi tidak lekang dengan senyuman.

“Err… takpalah Encik Iman. Saya ada hal lagi ni. Lain kali aja ya.” Balas Nur Imanina yang cuba memaniskan wajah. Matanya tidak berani menentang lama mata Iman Faliq. Cepat benar matanya dilarikan ke arah lain.

“Janganlah macam tu.” Iman Faliq spontan meraih tangan Nur Imanina yang ingin berlalu.

“Maaf!” ucap Iman Faliq apabila Nur Imanina cepat menarik tangannya semula. Iman Faliq tidak sedar tindakan yang melampaui batas itu.

“Saya balik dulu.” Ucap Nur Imanina pantas dan terus berlalu. Sentuhan umpama besi panas itu membuatkan dia pantas menarik tangannya semula. Dia tidak akan mengizinkan mana-mana lelaki menyentuh tubuhnya dengan sewenang-wenangnya. Cukup sekali sentuhan yang pernah dia diterima telah memusnahkan suluruh hidupnya. Panggilan Iman Faliq tidak diendahkan dan dia terus masuk ke dalam kereta serta meninggalkan kawasan perumahan elit itu.

4 comments:

MaY_LiN said...

cian mama iman..
papa iman nih..

aliya safiya said...

akak...TDK nie singktn utk ap???
=D

arsha wangi said...

tirai dosa kelmarin. :)

Atty Ismail said...

Seksanya perasaan Mama Iman...Kesian