Dec 20, 2013

AWRA_bab 14

assalamualaikum sahabat!. Terima kasih banyak2 kepada yang sudah pun mendapatka TDK versi cetak. Maaf ya atasa segala kekurangan yang ada.

Dengan ini juga saya ingin memberitahu. Hanya ada lima copy sahaja yang tinggal pada saya sebelum saya menutup order buat selama-lamanya atas sebab-sebab tertentu. Untuk lebih cepat lagi, dapatkannya di website www.lovenovel.com.my. Thank you !

...........

AWRA 14

“Encik Faidh, dia memang macam tu ke kalau demam?” Awra menghulurkan cawan yang sudah berisi air teh buat Faidh yang baru sahaja tiba awal pagi itu selepas dimaklumkan akan keadaan Faiq malam tadi.

“Hm… Dia jarang sakit sebenarnya Awra. Tapi kalau sekali dia sakit, memang teruklah. Dia dah dekat seminggu sebenarnya cuti tu. Cuma, saya tak sangka pulak dia keluar tolong awak malam tadi. Dia kalau demam, memang susahlah nak bangun. Dekat seminggu ni, nasi pun tak masuk. Dia makan roti aje. Tu yang sampai pengsan. Makan tak betul. Nama aje tukang masak.” Cerita Faidh perihal kembarnya itu.

Awra tersenyum kecil. Sungguh pun sedikit tercuit akan cerita majikannya itu, ada rasa kurang enak tetap bertandang dalam hati. Lelaki itu sanggup menyusahkan diri sendiri semata-mata kerananya. “Erm... Encik Faidh…”

“Tak payahlah berencik-encik sangat Awra. Panggil Faidh aje.” Pintas Faidh tiba-tiba.

Awra tersengih kelat. “Er… Faidh, sorry sebab dah susahkan awak. Saya tak sangka nak jadi macam ni.” Dia tidak senang melihat Faiq terbaring lesu begitu. Sepanjang malam tadi pun dia sukar untuk melelapkan mata. Sesekali dia terdengar lelaki itu bersin.

“Takda apalah.” Senang Faidh membalas sambil membuang pandang ke arah seorang wanita yang sejak tadi sibuk di dapur. “Makcik, kenapa pandang saya macam tu? Ada apa-apa yang tak kena ke?” Dia perasan ibu gadis itu asyik tertoleh-toleh kepadanya.

Faridah melemparkan senyum seraya membawa sepinggan pisang goreng ke meja makan. Dia mengambil tempat di hadapan Awra. “Sama betul muka kamu dengan Faiq.” Ujarnya dengan rasa kekaguman dengan ciptaan Allah di hadapannya itu. Tidak hairan mengapa anak gadisnya itu tidak dapat membezakan antara kedua-duanya.

“Mak, kan dia orang kembar. Memang samalah.” Sahut Awra dengan sengihan. Lucu dengan kata-kata ibunya.

Faidh sendiri turut tersengih.

“Mak tahulah kembar. Tapi biasanya, mesti ada beza sikit. Ni langsung makcik tak boleh beza. Sebab muka si Faiq tu pucat, bolehlah makcik bezakan.” Balas Faridah sebelum dia kembali bingkas.

Faidh ketawa lucu. Dia tidak terkejut akan kata-kata wanita yang hampir seusia dengan ibunya itu. Ramai menyatakan perkara yang sama.

“Faidh…”

Masing-masing menalakan pandangan mata ke arah tangga sebaik mendengar satu suara serak menegur.

“Kau okey ke? Nak pergi klinik?” Faidh terus bingkas mendapatkan abang kembarnya yang ingin menuruti tangga.

“Tak payahlah. Aku okey lagi..” Jawab Faiq tidak bernada.

Faridah dan Awra hanya memerhati dua beradik yang kian menghampiri itu.

“Badan kau panas lagilah bro. Jomlah aku hantar kau pergi klinik.” Ujar Faidh prihatin.

“Tak payahlah. Kejap lagi pun aku dah nak balik.” Balas Faiq sebelum masuk ke bilik. Tidak terpandang akan wajah gadis yang sedang memerhatikannya saat itu.

“Dah demam teruk pun tak nak pergi klinik?” Celah Awra dengan suara yang terkawal.

“Dia takut nak makan ubat.” Selamba Faidh menjawab.

Faridah sudah menggelengkan kepala mendengarnya. Segelas susu suam yang baru dibancuh diletakkan di atas meja. “Faiq, minum susu tu dulu. Kejap lagi boleh makan bubur. Makcik dah masakkan tu.” Ujarnya sebaik Faiq keluar dari bilik air.

“Terima kasih makcik. Buat susah-susah aje.” Faiq serba salah. Sedar yang dia sudah menyusahkan semua ahli keluarga Awra.

“Takda yang susahnya Faiq. Malam tadi kamu dah susah-susah tolong Awra sampai pengsan-pengsan.” Balas Faridah senang. Dia langsung tidak rasa keberatan.

Faiq tersenyum pahit. Tidak mampu dia memandang ke wajah Awra yang duduk bertentangan dengannya itu.

“Kau boleh ke drive ni? Kalau tak, kau balik dengan aku ajelah. Nanti pakcik boleh drive kereta kau. Kereta pakcik pun dekat rumah kau kan?” Faidh agak ragu-ragu dengan kemampuan Faiq dalam keadaan begitu.

Faiq diam. Cuba menimbang semula cadangan adiknya itu. “Aku balik dengan pakcik ajelah. Nanti dia susah pulak nak cari rumah aku.” Putusnya kemudian.

“Ikut kaulah. Tapi lepas kau habis minum susu tu, aku hantar kau pergi klinik dulu.” Kata Faidh seraya menyisip perlahan cawan air teh di hadapannya.

“Tak payahlah. Dekat rumah pun ubat aku banyak lagi.” Senang Faiq menjawab seraya mengangkat wajahnya. Sedar yang sejak tadi dia menjadi perhatian sepasang mata di hadapannya itu.
Awra laju membuang pandang ke arah lain. Namun perbuatannya tertangkap apabila matanya bertemu pula dengan ibunya. Sengihan pahit dilemparkan.
………………

“Ehem. Er.. Awak okey ke nak drive ni?” Serba salah Awra menegur Faiq yang sedia menanti di tepi pintu kereta.

“Kau nampak macam aku tak okey ke?” Faiq masih mahu berlagak sihat sedangkan kepalanya masih lagi berdenyut-denyut sejak terjaga awal pagi tadi.

“Memang tak okey pun.” Selamba Awra membalas.

“Kau ni, kalau tak sakitkan hati aku memang tak boleh eyh?” Balas Faiq sedikit geram.

“Takdalah... Kau tu, kalau tak sihat, mengaku aje tak sihat tak boleh ke? Boleh tak, kau lain kali jangan nak berlagak sihat? Kalau jadi apa-apa masa kau drive malam tadi macam mana? Kau pengsan malam tadi aje dah buat aku risau tahu tak? Tak pasal-pasal aku nak kena jawab dengan parent kau nanti. Nasib baiklah abah tahu jaga orang sakit.” Spontan Awra terus menukar panggilan mereka sebelum ini. Dia menghamburkan rasa tidak puas hatinya. Sejak tadi dia perasan lelaki itu pura-pura sihat dengan wajah yang masih lagi pucat. Parasetamol yang diletakkan oleh ibunya tadi pun langsung tidak berusik.

Faiq tiba-tiba tersengih. Wajah kelat di sisinya direnung lembut. “Kenapa kau nak risaukan aku? Kau dah suka aku eyh?” Sengaja dia ingin mengusik.

“Hah? Jangan nak perasan! Aku cuma risau aje.” Awra terus membuang pandang ke arah lain. Menyembunyikan wajahnya yang mula diserbu darah panas. Terasa mahu ditampar mulutnya saat itu.

Faiq tergelak pula. “Eleh… Suka cakap ajelah suka. Tak payahlah nak sembunyi muka. Macam aku tak tahu…” Giatnya lagi. Dia yakin apa yang dirasakan saat itu. Pandangan mata gadis itu tidak mungkin dapat berbohong. Cuma hanya, dia perlu bersabar lagi menunggu hingga ke detik yang sesuai agar segala-galanya lebih jelas.

Awra menjuihkan bibir. “Jangan nak perasan! Kau lupa apa yang kau cakap dengan aku hari tu? Kau menyesal suka aku kan? So, buat apa aku nak suka kau?” Jawabnya tidak mahu mengalah.

Faiq tersengih pula. Mengakui apa yang diucapkan oleh gadis itu. Namun ia hanya meniti di bibirnya sahaja di saat perasaan marah sedang menguasai diri. Tetapi, hakikat sebenar hanya Allah yang tahu akan rahsia hatinya. “Kau sebenarnya takut apa yang kau rasa kan?” Balasnya penuh makna.

“Kenapa pulak aku nak takut? Memang betul apa yang aku rasa.” Jawab Awra cukup yakin. Namun di hatinya saat itu sudah bergetar hebat. Menoleh pun dia tidak berani.

Erk? Maknanya kalau aku tak ada rasa menyesal sukakan kau, kau pun boleh suka akulah kan?” Faiq memutarkan belitkan kata-kata. Terus sahaja dia berdiri menghadap Awra yang sama-sama bersandar di keretanya.

Awra mencebik. “Kau kenapa ni?” Dia mula kalut apabila Faiq berdiri rapat di hadapannya hingga hujung sandal yang dipakai bertemu dengan sandal lelaki itu. Renungannya pula agak berlainan ketika itu.
Faiq mengukir senyum nakal. Dua tangannya disanggah ke badan kereta dan menjadi pengepung tubuh gadis itu. Bibirnya mengoyak senyum paling manis.

“Kau nak buat apa ni? Aku jerit nanti..” Awra kecut perut. Tubuhnya tersandar rapat ke badan kereta. Tidak menjangka tindakan lelaki itu.

“Kau jerit, aku…” Selamba Faiq mengugut seraya merapatkan wajahnya pula.

Awra pula terus melekapkan tapak tangannya ke mulut. Membulat matanya menentang wajah Faiq. Sedia maklum apa yang dimaksudkan. Dalam hati dia berdoa agar ibu dan bapanya muncul saat itu. “Kau nak buat apa ni? Kalau abah dengan mak aku nampak macam mana?” Dengar tak dengar suaranya dengan menekup mulut begitu.

“Maknanya, kalau tak nampak, okey la kan?” Faiq angkat kening sebelah. Mengusik lagi.

Mata Awra sekali lagi membulat. “Kau jangan. Aku jerit betul-betul nanti..” Awra pura-pura memberanikan diri mengugut pula.

Faiq masih tetap dengan senyuman bergulanya. “Kau kalau berborak dengan adik aku, bukan main lembut lagi. Kalau dengan Khery lagi la.. Naik diabetes aku dengar. Kalau dengan aku, terlebih ‘mesra alam’ kau kan? Memang tak sah kalau kita tak bergaduh. Apa sebenarnya yang kau tak puas hati dengan aku? Takkan sebab handphone kau yang hancur tu, sampai sekarang kau dendam dengan aku?” Ucapnya dalam nada yang cukup perlahan.

“Memanglah! Kau tu, suka-suki nak kutuk-kutuk handphone aku. Lepas tu, kau buang macam tu aje bateri aku. Kau ingat aku kaya macam kau ke, boleh beli handphone hari-hari?” Luah Awra apa yang terpendam.
Faiq tergelak. “Takkan sebab tu aje?” Soalnya bersama sisa tawa.

“Kau lupa ke kau dah tipu aku?” Awra balas dengan soalan juga.

Faiq senyum. Sedar akan kesalahan yang sudah dilakukannya. “Lagi?”

“Tu dosa kau yang aku takkan lupa sampai bila-bila.” Awra memandang ke sisi. Tidak mampu lagi menentang wajah Faiq. Renungan lelaki itu berjaya mengusik hati kecilnya.

“Kan aku dah mintak maaf.” Tutur Faiq sehabis lembut.

Excuse me? Bila masa kau mintak maaf dengan aku?” Awra kembali merenung wajah di hadapannya itu.

“Aku mintak maaf.” Meluncur laju sebaris ayat itu dari bibir Faiq. Sedar hubungan mereka tidak akan sampai ke mana jika masing-masing cuba mengangkat ego di tempat yang paling atas. Oleh itu, dia akan cuba mengalah seandainya ia memberi perubahan positif dalam perhubungan mereka.

“Macam tu aje?” Awra tersenyum sinis. “Kau ingat, dengan kau ucap macam tu, aku boleh lupa apa yang kau dah buat?” Sengaja dia ingin menguji lelaki itu pula.

“Ehem..” Terdengar beberapa kali suara orang berdeham menyebabkan Faiq menjarakkan diri. Tidak jadi untuk membalas kata-kata Awra apabila kelibat ibu bapa gadis itu baru keluar dari rumah.

“Kau tunggulah.. Aku akan buat sampai kau takkan ingat apa yang aku dah buat pada kau sebelum ni. Kau jangan harap kau dapat benci aku lama-lama.” Ucapnya perlahan hanya buat pendengaran Awra sahaja sebelum dia mendapatkan Faridah yang berdiri di beranda rumah.

Awra ketap bibirnya rapat. Sedar yang dia tidak punya peluang untuk membalas.
……………

“Kau buat apa dekat sini?” Awra mengerutkan dahi apabila Faiq terpacak di hadapannya sebaik dia mengunci jeriji besi.

“Kau nak balik naik apa?” Faiq memulangkan soalan juga.

Awra terdiam. Dia memandang ke sekeliling. Terlupa yang dia datang petang tadi bersama lelaki itu sementara abahnya membetulkan tayar yang pancit. “Kau ni dah sihat ke?” Ajunya soalan juga. Atas bawah dia memandang tubuh lelaki itu.

“Kau ni, yang risau sangat pasal aku sihat ke tak, kenapa? Kau takut aku mati cepat eyh?” Usik Faiq pula.
“Hello Faiq Faisal. Kalau nak mati, tak payah tunggu sakit. Sekarang pun boleh mati kalau Allah tu nak tarik nyawa tau.” Balas Awra sedikit geram. Tidak suka hal hidup mati dipersoalkan.

Faiq senyum. “Sayang jugak kau dengan aku kan?” Ujar Faiq sebelum berlalu ke keretanya. Dia yang menawarkan diri untuk menjemput gadis itu daripada Shukor siang tadi dan akan terus dihantar ke rumah Firdaus.

“Ayat klise. Ingat ni drama ke? Tak kuasa aku nak sayang kau.” Omel Awra sendiri tanpa berganjak sedikit pun. Telefon dikeluarkan untuk menghubungi abahnya. Namun belum sempat pun talian bersambung, Faiq sudah menyambar gadget yang dipegang.

“Assalamualaikum pakcik. Ya. Saya dah sampai ni. Tapi Awra tak percayakan sayalah pakcik. Macam mana ni?”

Awra memandang geram lelaki yang sedang enak berbual dengan abahnya. ‘Dia ni kan…’ Rasa mahu ditelan hidup-hidup lelaki di hadapannya itu.

“Nah. Abah kau suruh aku hantar balik rumah Daus. Bukan balik kampung. Tak kesian ke abah kau datang nak jemput kau jauh-jauh macam ni? Dah lewat pulak tu. Dia kata, esok pagi kau balik dengan Daus sekali. Esok pun Sabtu. Daus balik dari kursus malam ni.” Ujar Faiq sambil menyerahkan semula telefon tadi ke tangan gadis itu. “Jom aku hantar balik. Dah nak hujan ni. Aku pun dah tak larat lama-lama ni.” Lanjutnya seraya kembali ke keretanya semula. Terasa menggigil saat tubuhnya disapa angin malam. Mujur kepalanya tidak lagi berdenyut teruk seperti siang tadi.

Mahu atau tidak, Awra terpaksa menuruti. “Dah tahu tak sihat, sibuk aje nak hantar orang.” Omel Awra perlahan sebaik masuk ke dalam kereta.

Faiq senyum. “Aku, kalau dah sayang seorang perempuan yang boleh buat calon isteri, takkan sanggup biar calon isteri aku tu susah-susah. Kalau jadi apa-apa nanti, aku jugak yang susah. Dah la sekarang ni susah nak cari perempuan yang spesies macam kau.” Selamba dia berterus terang kerana hati sudah terpaut. Tidak mahu menyembunyikan lagi perasaan kasih dan sayang seandainya hatinya yakin untuk memilih gadis itu sebagai suri hidupnya hingga ke akhir hayat.

Awra mencebik. Meremang bulu romanya mendengar istilah calon isteri dari bibir lelaki itu. “Siapa entah nak kahwin dengan dia.” Bebelnya kepada diri sendiri namun masih dapat didengari oleh lelaki yang mula memandu itu.

Faiq melebarkan senyum. “Eleh.. Mulut aje kata tak nak kan? Padahal hati, berparti sakan kau suka aku kan?” Jawabnya diiringi tawa. Cukup yakin apa yang diucapkan.

“PE RA SAN!” Sepatah-sepatah Awra membalas. Tetap menafikan tekaan Faiq.

“Takpa takpa. Tak nak mengaku sekarang pun takpa. Aku faham. Perempuan mesti malu kan? Takpa, aku sanggup tunggu. Aku ni lelaki yang sangat penyabar dan setia tau. Jangan pulak nanti, kau tiba-tiba pilih lelaki lain eyh? Aku dah janji nak fight habis-habis kalau ada lelaki lain cuba tackle kau. Termasuklah si Khery tu.. Kau tengoklah.” Cukup yakin Faiq mengucapkannya sedangkan belum pernah dia berterus terang begitu dengan mana-mana perempuan sebelum ini.

“Kau ni kenapa eyh? Ada fius dalam otak kau dah terbakar ke masa pengsan semalam?” Awra cuba menenteramkan hatinya yang kian bergetar hebat akan setiap luahan demi luahan yang dilakukan oleh Faiq sejak pagi tadi. Terasa mahu berhenti jantungnya berdegup saat itu.

Faiq tergelak. “Future wife aku pandai buat lawak der..” Dia seperti bercakap dengan dirinya sendiri.

Awra kerut dahi lagi. Wajahnya masam. Rasa terusik saat perkataan isteri meniti bibir lelaki itu lagi. Seperti terlalu serius di pendengarannya. Mulutnya terus terkunci. Malas mahu memanjangkan topik.

“Awra..” Cukup lembut Faiq memanggil setelah masing-masing hanya mendiamkan diri.

Awra tidak menjawab, juga tidak menoleh. Sejak tadi wajahnya dipalingkan ke luar tingkap yang gelap-gelita.

“Awra Firdaus Binti Mejar Bersara Abdul Shukor..” Nama penuh gadis itu disebut pula membuatkan Awra menoleh.

“Kau nak apa?” Soalnya dingin seperti biasa.

“Garangnyalah future wife aku ni.” Balas Faiq masih mahu mengusik.

“Kau ni confident sangat aku setuju nak jadi wife kau kan? Entah-entah aku jadi wife Khery.” Balas Awra bersama senyuman sinis. Sengaja menyakitkan hati lelaki itu.

Faiq senyum. “Kau pun confident sangat takkan jadi wife aku kan?” Balasnya tidak mahu kalah.

Awra mencebik lagi. Dia terkena. Jelingan tajam dilemparkan. Hati mula terasa berbahang. Sedar yang dia mungkin akan tewas jika bercakap dengan lelaki itu.

“Apasal diam? Kalah?” Provok Faiq. Sengaja! Dia lebih sanggup mendengar gadis itu membebel dari membatu tanpa sebarang suara.

“Buang masa aje bertekak pasal benda yang tak berfaedah ni.” Jawab Awra cuba menenangkan diri. Dia perlu bijak tangani emosinya jika berhadapan dengan lelaki itu. Tidak mahu sentiasa kelihatan kalah.

Faiq senyum lagi. Namun kali ini terasa pahitnya. “Tak berfaedah kau cakap? Kau ingat, apa yang aku cakap dari siang tadi, aku main-main ke?” Balasnya dengan sedikit rasa kecil hati.

Awra angkat bahu. Malas ambil peduli walaupun dalam diam hatinya terkesan dengan juga yang meniti bibir lelaki itu. Bukan hanya kerana isu yang ditimbulkan satu hari itu, malah sejak kali pertama pertemuan mereka. Dan hatinya kini pula, sudah bijak mengenal pasti antara Faiq dan Faidh. Getaran begitu terasa apabila dia bersama dengan lelaki di sisinya itu.

“Takpa takpa. Aku faham perasaan kau. Belum lagi tercuit dengan aku kan? Takpa.. Masa panjang lagi..” Sambung Faiq apabila gadis di sisinya itu hanya diam.

“Kau boleh tak jangan confident sangat? Belum tentu lagi kita boleh jumpa esok tau? Entah-entah tak sampai seminit lagi Allah cabut nyawa kita.” Tingkah Awra sedikit geram.

Faiq terpukul. Ada keluhan halus terbit dari bibirnya. “Aku tahu.. Tapi tak salahkan kalau aku pasang harapan?” Balasnya mengendur.

“Jangan selalu sangat memasang harapan.. Takut kecewa di kemudian hari. Bukan semua harapan akan jadi kenyataan.” Jawab Awra tenang.

“Tapi tetap tak salahkan?” Balas Faiq tidak mahu mengalah. Dia menghela nafas. “Kita boleh pasang seberapa banyak pun harapan Awra. Kalau nak harapan jadi kenyataan, kena usaha, kena tawakal. Kalau dah memang harapan tu tinggal harapan, reda.” Lanjutnya senang dan cukup tenang. Dia percaya akan harapan yang sudah dipasak teguh dalam hati. Sedar akan ia hanyalah sekadar harapan. Namun dia akan tetap cuba sedaya upaya untuk merealisasikan harapannya itu. Hatinya cukup yakin dan percaya akan qadak dan qadar Allah.

“Whatever!” Awra malas layan. Wajah ditalakan ke tepi. Tidak mahu memandang wajah lelaki itu. Dia masih juga di pihak yang kalah.

“Aku tahu kau tak pernah couple..” Balas Faiq bersama senyuman nipis. Sengaja mahu menduga kesabaran gadis itu.

Awra pula laju menoleh bersama renungan tajam. “Kau korek rahsia aku dari Abang Daus eyh?” Serkapnya. Tidak perlu meneka kerana dia sudah dapat menjangka siapa yang mendedahkan hal peribadinya.

Faiq melebarkan senyum pula.

Awra ketap bibir. Ringan sahaja tangannya mahu dilayangkan ke wajah lelaki itu apabila melihat senyuman yang tersungging. Menyakitkan hati!

“Apa yang aku cakap, aku serius tahu tak? Aku serius nak kau jadi isteri aku. Kita nikah. Lepas tu, nak couple ke, nak apa ke, aku tak kisah.” Lancar Faiq meluahkannya. Entah dari mana keyakinan itu hadir untuk meluahkan segala-galanya.

“Kau sedar tak apa yang kau cakap Faiq?” Awra tahan hatinya yang bergetar hebat.

“Sedar.” Senang Faiq menjawab.

Awra ketap rapat lagi bibirnya. Wajah tenang lelaki itu dipandang geram. “Aku rasa memang ada fius dah terbakar dalam kepala kau tu.” Hamburnya menahan kemarahan.

“Apa pulak. Betul la apa aku cakap.” Masih dalam nada yang sama Faiq membalas.

“Betul apanya? Kau propose aku tahu tak?!” Tingkah Awra tidak puas hati.

So what?” Seperti tidak bersalah Faiq menuturkannya.

Pap!

Lengan Faiq menjadi mangsa tangan Awra. Terlampau geram dengan Faiq yang begitu mudah bercakap akan soal yang melibatkan masa depannya.

Faiq menyeringai seraya menggosok lengannya. “Aku tengah drive ni. Nanti, ada yang tak sampai rumah pulak.” Ujarnya yang sedikit terkejut akan perlakuan gadis itu.

“Siapa suruh kau cakap benda merepek-repek!” Jawab Awra bersama jelingan tajam. Hanya Allah sahaja yang tahu apa yang tersirat di hatinya saat itu.

Faiq tergelak kecil. Dia kerling ke sisi. Perasan wajah Awra mula mencuka. “Nanti aku suruh family aku masuk meminang eyh.” Giatnya lagi.

“Faiq!” Terjerit Awra ketika itu.

Faiq meledakkan tawa. “Aku tak faham betul dengan kau ni. Dah la kau tak nak couple. Tapi bila aku ajak kahwin, kau tak nak. Habis tu macam mana? Kata nak bercinta lepas kahwin. Terima ajelah kalau orang masuk minang.” Ujarnya kemudian selepas tawanya reda.

“Senang aje kau cakap. Aku kena ambik risiko tinggi tahu tak? Takkan senang-senang aje aku nak terima kau.” Jawab Awra geram.

“Habis tu, kau ingat aku tak ambik risiko tinggi? Dibuatnya lepas kita kahwin, kau tinggalkan aku.. Macam mana?” Faiq ingin menduga hati gadis itu lagi.

Excuse me Encik Faiq Faisal. Aku ni jenis setia tahu tak? Kau ingat aku macam perempuan lain ke? Susah-susah kahwin, lepas tu senang-senang nak cerai? Please la.. Macam aku perempuan murah.” Awra mempertahankan dirinya.

“Dah tahu setia, apa masalahnya sekarang ni? Lagi senanglah hati aku. Kita nikah aje terus. Kau pun tak payah risau sebab aku pun jenis setia.” Jawab Faiq yang mula sembunyi senyum.

Awra ketap bibir rapat, kuat. Terasa kata-katanya tadi menjerat lehernya sendiri. Menyesal bertikam lidah dengan lelaki itu. Wajahnya dihalakan ke sisi. Mulut terus dikunci.

Faiq menoleh sekilas. Menanti reaksi gadis itu namun hampa. Keluhan perlahan terlepas dari bibirnya. “Awra..” Panggilnya lembut.

Awra toleh bersama jelingan tajam. Memberi isyarat agar lelaki itu tidak bercakap lagi. Dia tidak mahu dengar soal nikah kahwin dibincangkan.

“Okey.. Takpa. Aku tunggu sampai kau sedia.” Lanjut Faiq terpaksa mengalah. Tambahan pula mereka sudah pun memasuki kawasan perumahan Firdaus.

Awra mencebik. “Susah betul cakap dengan orang tak faham bahasa ni.” Rungutnya perlahan namun tetap sampai di telinga lelaki itu.

Faiq tersenyum. “Cakaplah apa-apa pun Awra. Kalau aku kata suka, aku tetap suka.” Selamba dia menjawab sebelum memberhentikan kereta di hadapan sebuah rumah teres dua tingkat.

Awra mencebik lagi. “Kau, lelaki paling pelik yang aku pernah jumpa dalam seumur hidup aku ni tahu tak?” Balasnya geram sebelum laju menolak pintu kereta. Panas punggungnya duduk lama-lama di dalam kereta itu.

“Biarlah. Kau pun perempuan paling pelik yang aku pernah jumpa dalam abad ni.” jawab Faiq bersama sengihan sebaik menurunkan cermin keretanya.

“Huh!” Awra merengus sebaik membuka pintu pagar. Kakak iparnya setia menanti di situ.

“Faiq, tak masuk dulu?” Mesra Athirah menyapa. Bukan dia tidak dengar apa yang diucapkan oleh lelaki itu sebentar tadi. Melihat riak kelat wajah adik iparnya sahaja dia sudah dapat meneka apa yang sedang berlaku antara kedua-duanya.

“Buat apa ajak masuk kak? Dia nak terus balik tu. Lagi pun bukan dia sihat sangat.” Laju Awra menyahut demi mengelakkan lelaki itu lebih lama di situ.

“Terima kasih Mrs Faiq sebab tolong jawabkan..” Bersahaja Faiq menjawab bersama senyuman yang dibuat-buat. Entah kenapa kian galak dia berterus terang akan si hatinya terhadap gadis itu. Macam terdesak pun ada.

“Hah?” Athirah tercengang seketika. Dia memandang ke wajah adik iparnya yang masam mencuka.

“Gila!” Kata gadis itu sebelum terus berlalu masuk ke dalam rumah.

Athirah menggeleng sebelum matanya kembali ke arah Faiq. “Kalau nak sangat, pergi masuk minang terus. Jangan usik-usik dia macam tu. Dia tak suka.” Ujarnya bersama senyuman penuh makna.

“Memang nak masuk minang pun Ati. Tapi, kalau dah calonnya menolak, susah jugak.” Jawab Faiq bersama sengihan kelat.

“Yang limited macam tu, memang kena usaha lebih sikit Faiq.” Athirah mengusik.

Faiq sengih kelat lagi. Kepala yang tidak gatal digaru.



 .........
thanks for reading. maaf atas segala kekurangan.



13 comments:

ANNA NG said...

nice one arsha! :)

Anonymous said...

wow makin menarik.barulah bertemu buku dgn ruas.cite ni nak dibukukan atau tamat di sini ye dik?

arsha wangi said...

Anonymous>

Setakat ni masih di blog. :)

Anna ng>

Thanks!

MaY_LiN said...

arsha...intro pun ade typo :)
mendapatka~mendapatkan
atasa~atas

:) :)
parasetamol~paracetamol
ahmah ke ahmad shukor

amboi paiq ni
bagus bagus

arsha wangi said...

Maylin>

Thanks. Almaklumlah.. kepala pusing skrg.. Dah edit pun ada slh gak.. huu

Bella Daud said...

dua2 suka tp ego tinggi melangit...aduhai.....

Dewi Mus said...

Faiq usaha tangga kejayaan ....hahaha gaduh2 manja ler dorang nih.... Arshaa best2.... nak lagi....hihihi

Dewi Mus said...

Faiq usaha tangga kejayaan ....hahaha gaduh2 manja ler dorang nih.... Arshaa best2.... nak lagi....hihihi

MaY_LiN said...

dewi..bknla..usaha tangga escalator
cepat skit..hihihi

Dewi Mus said...

Hihihi...naik lift lagi cepat maylin...Arshaa nak lagi....

ada said...

cumel..gaduh2 manje...

Kak Sue said...

Faiq betul kata Kak Ati tu kalau dah suka tu pi masuk meminang...
mesti Awra terima sebab hati dia pun dah suka juga... Faiq yg limited macam Awra tu ramai yg berkenan...hihihi...
kak sue sokong cara Faiq ambil hati Awra...
besttttt

ciknie said...

limited mmang susah nk dapatkan..sabar la faiq