Sep 4, 2013

AWRA bab 11

AWRA 11

“Kau apasal dik? Dari rumah lagi kau tersengih-sengih.” Soal Firdaus yang sedikit pelik dengan Awra apabila melihat gadis itu tidak lekang dengan senyuman sejak mereka bertolak tadi.

“La.. Nak sengih pun tak boleh ke?” Awra mengajukan soalan juga.

“Entah Angah ni. Selalu kalau ajak datang sini, jangan haraplah nak ikut. Dia lagi sanggup makan maggie dekat rumah tu.” Celah Afza pula yang turut perasan akan perubahan di wajah kakaknya itu.

“Eleh..  Suka hati Angahlah nak ikut ke tak. Hari ni aje tiba-tiba terasa nak ikut. Biarlah. Lagipun Angah yang nak belanja hari ni kan..” Selamba Awra menjawab. Sedikit pun dia tidak mengambil hati akan sindiran yang ditujukan kepadanya.

Afza menjuihkan bibir. Malas lagi bersoal jawab kerana sedar akan pandangan mata abahnya.

“Kak Ti yang pregnant, tapi aku rasa kau yang terover malam ni kenapa dik?” Firdaus masih lagi mahu mengetahui apa yang menyebabkan adiknya itu kelihatan ceria benar. Setahunya, Awra cukup tidak suka bertandang ke restoran milik Faiq itu. Hanya dia dan ahli keluarga yang lain sahaja kerap ke situ.

“Alah kau ni bang.. Manusia boleh berubahkan? So, aku di antaranya la..” Jawab Awra senang yang masih tidak lekang dengan senyuman. Buku menu di hadapannya ditatap penuh minat. Pelbagai menu yang tersenarai begitu membuka seleranya.

“Angah, kalau Alya nak mixed grilled boleh?” Ujar Alya lembut penuh mengharap kerana itulah antara makanan Barat termahal di kedai Faiq.

“Boleh.” Jawab Awra senang dengan senyuman penuh makna di bibirnya.

Thanks Angah!” Ceria Alya membalas.

“Tapi dengan syarat.” Lanjut Awra kemudiannya diiringi senyum yang kian melebar.

Alya pula sudah mengerutkan wajahnya. “Nak belanja makan pun kena syarat ke? Apa dia?” Soalnya sedikit pelik.

Awra menganggukkan kepala beberapa kali. “Aku nak bawak balik koleksi DVD Harry Potter kau ke rumah abang.” Ujarnya dengan sebelah keningnya dijungkitkan kepada adiknya itu. Dia tahu itulah antara barang yang cukup disayangi oleh Alya dan Afza.

“Kenapa pulak? Angah kan dah tengok semua. Buat apa nak bawak balik?” Laju Afza mencelah. Seperti kurang bersetuju dengan syarat yang diletakkan kerana DVD tersebut merupakan hak milik bersama dengan kembarnya.

“Saja. Nak ulang tengok.” Jawab Awra selamba.

“Hish! Angah ni bukan boleh percaya. Dah pinjam barang orang, nanti mesti hilang.” Rungut Afza yang tetap kurang setuju dengan permintaan kakaknya itu.

“Alah.. Kau hilangkan DVD Barbie aku takpa pulak?” Balas Awra tidak mahu mengalah.

“Alah.. Mana ada. Tu Alya yang hilangkan. Bukan Jaja.” Afza sudah merenung adik kembarnya yang tersengih-sengih.

“Ahh.. Angah tak peduli. Angah pinjam jugak.” Jawab Awra selamba. Terasa kemenangan berada di pihaknya.

“Sudah tu Awra.. Bilanya nak order ni kalau asyik bercakap aje?” Shukor mula mencelah. Tidak mahu perbalahan kecil anak-anaknya itu berlanjutan.

“Entah korang ni. Sibuk aje dengan DVD. Kau pun sama dah macam budak-budak dik.” Tambah Firdaus pula.

Awra sudah menjuihkan bibir. Tidak terkesan langsung dengan kata-kata abangnya.

“Abang Faiq!”

Mendengar sebaris nama itu dipanggil, Awra mengangkat wajahnya. Laju dia mencari si pemilik nama. Hampir bercantum keningnya melihat susuk tubuh yang amat dikenali baru melangkah masuk ke restoran. Debar aneh mula mengusik hati melihat wajah tenang yang sedang tersenyum itu. Liur ditelan kesat. “Apa dia buat dekat sini?” Soalnya pada diri sendiri. Pelik dengan kemunculan Faiq sedangkan dia beranggapan hanya akan bertemu dengan lelaki itu dalam masa seminggu lagi. Baru petang tadi lelaki itu menghantar pesanan ringkas untuk memaklumkan kursus di Melaka terpaksa dilanjutkan dalam masa seminggu lagi. Disebabkan itu dia berani mengajak semua ahli keluarganya makan di situ.

“Assalamualaikum semua.” Ucap Faiq mesra seraya menyalami tangan Shukor sebelum berpindah kepada Firdaus. Hampir serentak yang ada di situ menjawab melainkan Awra yang tidak lepas memandangnya hingga dia sendiri terasa pelik. Dia yakin gadis itu terkejut dengan kemunculannya dan dia sendiri agak terkejut apabila ternampak kereta Shukor dan Firdaus di tempat parkir tadi.

“Awak buat apa dekat sini? Bukan awak dekat Melaka lagi seminggu ke?” Laju Awra menyoal.

Faiq mengerutkan dahi. “Er.. Balik sekejap.” Balasnya serba salah. Tidak terpandang akan wajah Shukor dan Faridah saat itu. Malu kerana dia masih lagi tidak berterus terang dengan Awra akan keadaan yang sebenar. ‘Yang kau tiba-tiba datang malam ni kenapa pulak?’ Sempat lagi hatinya bertanya.

“Faiq, boleh ambik order sekarang.” Celah Shukor terus, mahu menamatkan perbualan Awra apabila melihat anaknya itu ingin bertanya lanjut. Dia faham akan keadaan yang dialami oleh anak muda yang tersenyum payau itu.

“Er.. Boleh pakcik. Sekejap saya ambik kertas dengan pen.” Jawab Faiq sedikit tergagap-gagap sebelum dia beredar ke kaunter utama. Tidak sampai seminit dia kembali semula. “Pakcik nak order apa malam ni?” Soalnya penghabis mesra kerana tidak mahu kelihatan canggung. Dia tahu semua pasang mata yang ada di situ ralit memandang terutamanya Awra.

…………..

“Awak.” Panggil Awra dalam nada yang mendatar. Sengaja dia menanti Faiq keluar dari tandas sebaik ternampak kelibat lelaki itu di situ tadi. Mi hailam yang dipesan tadi pun belum sempat dijamahnya.

“Awak buat apa dekat sini?” Soal Faiq pula yang sedikit terkejut dengan kemunculan Awra di situ. Mujur kawasan tersebut sedikit terlindung dari pandangan ahli keluarga gadis itu.

“Petang tadi awak kata awak balik minggu depan. Kenapa malam ni awak ada dekat sini?” Soal Awra inginkan penjelasan. Terasa dirinya sedang dipermainkan apabila melihat semua ahli keluarganya serba tidak kena dengan kehadiran lelaki itu tadi. Yakin Faiq sudah sedia maklum dia dan keluarganya akan makan malam di situ.

“La.. Sebab tu aje ke sampai awak sanggup tunggu saya depan toilet ni? Kenapa awak tak masuk aje tunggu saya dekat dalam?” Selamba Faiq menjawab tanpa memandang wajah Awra yang merenungnya tajam. Langsung tidak dihiraukan apa yang diperkatakan kerana dia sendiri tidak tahu adiknya kembarnya masih di Melaka.

“Saya tunggu dekat sini bukan nak cari gaduh tahu tak? Jawab ajelah bila saya tanya.” Balas Awra yang cuba mengawal suaranya.

“Penting sangat ke awak nak tahu?” Faiq membalas dengan soalan juga. Sengaja mahu menduga tahap kesabaran gadis itu. Tambahan pula mereka sudah lama tidak bertemu.

Awra ketap bibir menahan geram. Rengusan dilepaskan sebelum dia melangkah mahu meninggalkan Faiq di situ. Terasa menyesal dia menunggu lelaki itu tadi.

“Saya peliklah awak ni. Apa yang awak tak puas hati dengan saya sebenarnya? Apa lagi yang saya dah sakitkan hati awak Cik Awra?” Sambung Faiq membuatkan langkah gadis itu terhenti.

“Awak tu yang pelik. Selalu buat saya confuse. Hari tu sebelum awak pergi Melaka, awak boleh buat muka selamba aje dengan saya. Macam takda apa-apa yang pernah jadi pun sebelum ni. Hari ni lain pulak. Kenapa awak macam buat-buat terkejut bila nampak saya tadi?” Laju Awra membalas. Meluahkan apa yang terbuku di hatinya.

Faiq ketap rapat bibirnya. Dia tahan hati. ‘Buat-buat terkejut kau kata? Aku memang terkejut la doww!’ Gerutunya dalam hati. Tidak berpuas hati dengan apa yang terucap di bibir gadis itu.

Apasal awak tak jawab?” Cabar Awra sedikit geram. “Awak sebenarnya saja nak malukan saya depan family saya kan?” Hamburnya lagi tanpa usul periksa. Bukan dia tidak tahu semua ahli keluarganya akan memihak kepada lelaki yang berdiri di hadapannya itu.

Faiq melepaskan nafas berat sebelum dia menjarakkan sedikit tubuhnya. Wajah ditalakan ke tengah restorannya yang mula dipenuhi pelanggan. “Awak pergilah makan. Nanti family awak cari pulak.” Ujarnya dengan suara yang tertahan sebelum melangkah. Tidak mahu memanjangkan perbalahan kecil itu. Dia terpaksa mengalah memandangkan keadaan yang tidak begitu sesuai.

“Saya tak suka awak buat-buat baik dengan family saya.” Tutur Awra lancar sebaik Faiq melangkah membuatkan lelaki itu terhenti dan berpaling semula.

“Awak kata saya buat-buat baik dengan family awak? Saya buat-buat baik dengan family awak?!” Balas Faiq dengan sengaja menekan setiap patah perkataan yang meniti bibirnya. Terusik hati lelakinya apabila dituduh begitu. Wajahnya terus dirapatkan ke wajah Awra.

“Menyesal betul aku suka perempuan mulut takda insurans macam kau ni. Memang patutlah aku undur diri dari terhegeh-hegeh kejarkan perempuan macam kau.. Tapi aku kesian dengan Khairi.. Perempuan yang dia suka langsung tak tahu nak hormatkan perasaan orang lain. Oh.. Aku terlupa. Perempuan kalau bercakap memang suka pakai emosi kan? Macam kaulah. Tuduh-tuduh orang ikut suka kau aje.  Boleh tak kau, kalau nak tuduh orang macam-macam biar ada bukti! Nasib baiklah aku tak suka kau lebih-lebih. Kau ni memang buang masa aku ajelah!” Luahnya lancar dengan perasaan marah yang berbuku sebelum kembali melangkah.

Awra terpanar. Tidak berkelip dia memandang belakang tubuh Faiq yang kian menjauh. Seperti tidak percaya dengan apa yang baru sahaja didengarinya. Panas membahang wajahnya saat itu. Luahan Faiq yang kedengaran kasar begitu menusuk hingga ke dasar hatinya. Ada sebak memenuhi ruang dada hingga mengundang air jernih di tubir mata. Hati wanitanya terusik.

“Angah buat apa lama-lama dekat sini?” Muncul Alya di situ kerana sudah lama Awra ke tandas.

Awra cepat-cepat menyeka air mata yang bertakung sebelum dia terus masuk ke dalam tandas. Tidak dihiraukan pertanyaan adiknya. Dia mengunci diri. Dadanya sedikit berombak sebelum air mata tanpa dipaksa mengalir ke pipi. Bibir digigit kuat untuk menahan tangisnya dari kedengaran.

“Angah, kita orang semua dah nak habis makan. Abah dah panggil tu.” Ujar Alya di luar pintu yang merasa sedikit pelik melihat keadaan kakaknya itu.

“Kau pergilah dulu.. Kejap lagi Angah keluar.” Balas Awra yang cuba mengawal suaranya.

“Angah..”

“Kau pergilah dulu!” Pintasnya cepat kerana tidak mahu mendengar bebelan adik bongsunya itu lagi. Risau gadis itu sedar yang dia sedang menangis.

Alya yang setia menanti di luar mula membuat muka pelik. “Iyalah. Cepat sikit.” Balasnya kemudian sebelum berlalu.

Awra yang masih di dalam tandas terus menghamburkan tangis. Perasaan sedihnya tidak mampu lagi ditahan. Masih bergema lagi kata-kata lelaki itu di gegendang telinganya. Terasa sukar benar otaknya ingin mencerna setiap patah perkataan yang terbit di bibir Faiq tadi. Ada perasaan malu mula membelit dirinya dengan apa yang terjadi.

Sementara Faiq yang duduk di bahagian belakang restoran cuba menenangkan dirinya sendiri. Berombak kecil dadanya menahan perasaan marah dan geram yang bersisa. Tidak menyangka sabar yang ditahan selama ini tercalar juga hari itu gara-gara Awra. Gadis yang berjaya mencuit hati lelakinya. Sebatang rokok yang baru dinyalakan disedut panjang untuk meredakan hati yang membahang. Entah kenapa tiada kelegaan yang terasa walaupun dia sudah menghamburkan amarahnya tadi.

“Faiq..” Muncul Zaki yang juga merupakan salah seorang daripada rakan kongsi perniagaannya. “Kau okey ke?” Lanjutnya lagi apabila melihat wajah Faiq agak tegang. Sudah lama dia tidak melihat wajah sahabatnya tegang begitu selepas ditinggalkan kekasih dua tahun lalu.

“Masalah emosi kejap.” Jawab Faiq cuba berseloroh. Rokok yang sudah hampir ke pangkal terbakar, dilempar jauh sebelum dia mencapai kotak rokoknya pula. Dikeluarkan lagi sebatang rokok baru dan terus dinyalakan.

“Siapalah yang buat kawan aku marah ni..” Balas Zaki berserta senyuman nipis. Dia yakin Faiq cuba menyembunyikan sesuatu. Bukan dia tidak tahu perangai lelaki itu.

Faiq melemparkan senyum segaris sebelum menghembuskan asap putih ke ruang udara. Belum cukup tenang lagi hatinya walaupun hampir sahaja dua batang rokoknya habis dalam masa tidak sampai lima minit.

“Pakcik Shukor cari kau dekat depan tu.” Sambung Zaki apabila teringat akan tujuannya ke situ tadi.

Tanpa menunggu lama Faiq terus membuang batang rokok yang berbaki separuh itu sebelum bingkas ke ruang hadapan.

“Faiq, pakcik dah nak balik ni..” Ujar Shukor sebaik wajah Faiq muncul di hadapannya.

“Er.. Dah habis makan ke pakcik? Awalnya nak balik.” Balas Faiq sambil beriringan dengan Shukor untuk mendapatkan yang lain. Matanya curi-curi memandang ke arah Awra yang sudah pun berdiri di tepi kolam ikannya.

“Awra tu nak balik awal.” Jawab Shukor yang turut mengerling ke arah anak keduanya. Dia perasan akan kelainan di wajah itu sebaik Awra kembali semula ke meja tadi. Entah apa yang berlaku, belum dapat dipastikan lagi.

“Er.. Tu, dia belum makan pun..” Balasnya apabila perasan mi hailam yang dimasaknya sendiri tadi langsung tidak bercuit. Saat itu juga hatinya mula tidak senang.

“Sakit perut katanya tadi..” Ringkas Shukor membalas.

“Oh.. Iya ke..” Sedaya upaya dia cuba mengawal suaranya. Belakang tubuh Awra dipandang sekilas.

“Faiq, macam biasalah. Semua makanan dekat sini memang terbaik.” Celah Firdaus yang muncul dari sudut restoran bersama Athirah.

“Takdalah.. Biasa aje..” Faiq merendah diri. Semua tukang masak yang bekerja di restorannya itu adalah yang terlatih dan terbaik yang pernah dia miliki. Sesekali matanya akan mengerling ke arah Awra yang langsung tidak berpaling sejak tadi. Entah kenapa perlu ada perasaan risau di hatinya sedangkan dia yang memarahi gadis itu.

“Okeylah Faiq. Pakcik balik dulu. Makcik kamu dengan budak-budak tu dah tunggu dekat kereta.” Ucap Shukor sambil menepuk beberapa kali lengan Faiq sebelum lelaki itu menghulurkan tangan untuk bersalaman.

“Hati-hati bawak kereta pakcik.” Balas Faiq berbasa-basi.

“Inshaa Allah.. Assalamualaikum.” Ujar Shukor sebelum berlalu.

“Faiq.. Kau gaduh ke dengan Awra?” Soal Firdaus sebaik kelibat abahnya menghilang. Isterinya pula sudah menyertai Awra di tepi kolam ikan.

Faiq tersenyum nipis. Kalaulah Firdaus tahu apa yang telah diungkapkan kepada gadis itu, pasti dia dimarahi. “Takdalah. Biasalah kita orang. Mana boleh jumpa.” Balasnya sekadar alasan bersama sengihan payau.

“Faiq.. Dia menangislah Faiq.. Aku sebenarnya tak suka tengok dia macam tu.” Firdaus meluahkan rasa tidak senang hatinya apabila melihat wajah Awra yang sedikit sembap tadi. Bukan dia tidak tahu mata adiknya itu mudah sahaja bengkak jika menangis.

Faiq tidak membalas. Sebaliknya matanya ditalakan ke arah tubuh Awra yang masih membelakangi mereka. Dia tahu gadis itu tidak mungkin akan berpaling lagi kepadanya setelah apa yang diungkapkan tadi. Hubungan yang sedia keruh bertambah keruh.

“Okeylah Faiq. Dah lewat ni. Kita orang balik dululah. Ada masa kita lepak tempat biasa. Kau call aje aku.” Sambung Firdaus apabila tiada tanda-tanda lelaki di hadapannya itu mahu menjawab soalannya tadi. Dia sendiri tidak mahu ikut campur akan permasalahan Faiq bersama adiknya. Yakin kedua-duanya ada ego sendiri dan tidak mudah akan mengalah.

“Iyalah. Inshaa Allah.. Terima kasih bro sebab selalu datang kedai aku ni.” Balas Faiq seraya mereka berjabat tangan.

“Pastinya yang terbaik selalu menjadi pilihan kan?” Senang Firdaus membalas diiringi senyuman penuh makna terbit di bibirnya sebelum menepuk bahu kenalan barunya itu.

Faiq hanya membalas dengan senyuman tawar mengiringi langkah Firdaus dan Athirah. Manakala Awra sudah lebih awal berlalu meninggalkan restorannya. Bibir berhenti mengoyak senyum sebaik kelibat kedua-duanya hilang dari pandangan. Helaan nafas berat terlepas dari bibir. Kepalanya terasa kusut saat itu. Ada perasaan kesal mula bertapak di hati.

****
“Abang, kalau aku berhenti kerja, agak-agak abah marah tak?” Suara Awra memecah kesunyian malam sejak mereka bertolak dari restoran Faiq lima minit tadi.

Apasal kau nak berhenti pulak? Kan dah elok-elok kau kerja dekat situ.” Jawab Firdaus seperti kurang setuju dengan apa yang diucapkan oleh adiknya.

“Aku.. Aku tak nak la kerja situ lagi.” Jawab Awra kurang yakin dengan keputusan yang baru dibuat. Apa yang berlaku tadi menyebabkan dia mengambil keputusan drastik begitu.

“Awra.. Kenapa ni? Ada yang tak kena ke kerja dekat situ?” Lembut Athirah pula bertanya.

“Er.. Fir ingat nak duduk kampung ajelah. Nanti Fir cari kerja dekat-dekat dengan rumah aje.” Jawab Awra perlahan. Tidak terpandang akan wajah abangnya dari pantulan cermin pandang belakang.

“Laa.. Kenapa? Kan Awra dah lama kerja dekat situ.” Balas Athirah sambil memandang wajah suaminya yang sudah melepaskan keluhan berat.

Awra mendiamkan diri. Tidak tahu jawapan apa yang harus diberikan lagi.

“Kau kalau tak bergaduh dengan si Faiq tu memang tak boleh ya? Sekarang sampai nak berhenti kerja pulak.” Celah Firdaus yang kembali bersuara. Dia cukup tidak setuju apabila Awra ingin berhenti kerja.

“Dah memang bukan rezeki aku kerja dekat situ.” Jawab Awra sambil membuang pandang ke luar tingkap. Dia mula yakin dengan keputusan yang dibuat. Dia tidak mahu lagi berurusan dengan lelaki bernama Faiq Faisal. Cukup dengan apa yang telah berlaku di antara mereka sebelum ini. Cukup yakin yang mereka tidak mungkin akan boleh berbaik.

“Senang aje kau jawab kan? Kau nak semua orang mengata kau lagi ke? Tak cukup dekat dua tahun kau duduk rumah dengan ijazah kau tu?” Hambur Firdaus sekadar mahu mengingatkan apa yang telah berlaku sepanjang adiknya itu jadi penganggur.

“Abang..” Athirah menyentuh lengan Firdaus agar suaminya itu berhenti. Dia tidak mahu Firdaus menambah kekeruhan yang ada di wajah adik iparnya.

Awra saat itu mula menahan sebak. Mana mungkin dia boleh melupakan kata-kata sindiran yang diterima daripada saudara mara sendiri saat dia jadi penganggur sebelum ini. Abangnya itu sendiri sering bergurau akan status yang disandang hingga dia terasa hati.

“Awra…” Lembut Athirah memanggil. Dia tidak mahu gadis itu terasa hati dengan kata-kata suaminya.

“Biarkan dia Ati. Lantaklah lepas ni dia nak buat apa pun. Elok-elok dah kerja, kau nak berhenti. Baik kau kahwin ajelah kalau kau dah tak nak kerja. Lagi senang. Orang pun tak mengata. Mak abah pun tak susah.” Selamba Firdaus menambah.

“Apa abang ni..” Tegur Athirah tidak senang sebelum menoleh ke arah Awra.

“Lepas ni aku takkan susahkan kau. Aku tahu selama aku kerja ni pun, aku duduk, makan free dekat rumah kau kan? Kau kena ambik, kena hantar aku tiap-tiap hari. Kau susah kalau aku duduk sama dengan kau kan? Lepas ni kau jangan risau. Kalau aku susahkan pun, aku susahkan mak dengan abah. Aku takkan susahkan kau dengan Kak Ati lagi.” Jawab Awra dengan linangan air mata. Terusik lagi hatinya dengan apa yang diucapkan oleh Firdaus. Hatinya benar-benar tawar untuk tinggal bersama pasangan itu lagi. Dia lebih sanggup tinggal di kampung bersama ibu dan abahnya walaupun terpaksa mendengar sindiran orang sekeliling nanti.

“Mana ada Awra susahkan kita orang.. Kan bang..” Sahut Athirah serba salah sambil mengerling suaminya di sisi.

“Memang susah pun.” Selamba Firdaus menjawab dengan perasaan geramnya.

Athirah terus menghadiahkan jelingan tajam kepada Firdaus. “Abang ni kenapa?” Soalnya geram.

Firdaus tidak membalas. Dia hanya tekun memandu.

“Awra, tak payah dengar cakap Abang Daus ni. Mulut dia memang macam tu. Awra kerja ajelah dulu sementara Awra dapat kerja lagi baik. Awra tak susahkan kita orang pun. Kalau lepas ni Abang Daus tak boleh hantar, tak boleh ambik Awra, takpa, akak boleh buat semua tu.” Ujar Athirah cuba memujuk. Tidak sampai hati dia melihat adik iparnya yang sedang menangis itu.

“Takpalah kak. Nanti ada orang kata Fir susahkan akak pulak. Akak kan tak sihat sangat sekarang ni..” Jawab Awra dalam getar suara. Kata-kata berbaur sindiran itu memang dituju khas buat abangnya.

“Kau tak payahlah nak sindir-sindir aku. Kau tu, kalau buat keputusan, memang tak fikir panjang. Ikut suka kau aje.” Sahut Firdaus geram sambil mengerling cermin pandang belakang. Dia perasan adiknya itu sudah menangis.

“Abang ni kenapa nak cari fasal malam-malam ni? Sudahlah tu..” Athirah terpaksa mencelah untuk meredakan ketegangan yang ada.

Awra terus mendiamkan diri. Hanya ditelan segala kata-kata abangnya. Tidak mahu lagi dia memanjangkan perbalahan kecil itu. Dalam pada itu, dia terus mengeluarkan telefon bimbitnya. Dia mahu memaklumkan hal peletakan jawatannya kepada Khairi. Keputusannya sudah muktamad.



11 comments:

MaY_LiN said...

isk isk isk
asik gaduh je kj nye
kawin kan aje dorg tuh..
jahatla abg daus ni..



adiknya kembarnya~adik kembarnya

nieza said...

wei..cian lak ngn aira ni..tapi xleh salahkan dia gak 100%..sape suh menipu faiq oi...kan dh jd masalah

arsha wangi said...

Thanks maylin!

arsha wangi said...

Thanks maylin!

ayu salina said...

Hmmm......makin sesak fikiran awRa

Kak Sue said...

Rasanya keputusan Awra untuk letak jawatan baik bagi kedua-duanya..
biar Faiq sedar sikit silap dia yang x berterus terang pada Awra tentang kembar dia... Awra x tahu apa-apa....
tentu Faidh marah dgn Faiq bila Awra berhenti kan ....
Daus biarlah Awra tenangkan hati dia yang x tahu apa-apa tapi telah disalahkan atas semuanya...
sedih sangat kat Awra....

nursya said...

Vote 4 kak sue...
Cian awra jd mangsa...
Huhuhu...

muda_13 said...

lamanyeee tak jumpa diorang rindu, rindu tau. lagi lagi gaduh. faiq, what a rude word, bestnye bace awra ni, hati kita ikut rasa sakit time awra tu sakit hati dan nangis. dengan mulut puaka firdaus lagi, haih, nak lagiiii, hehe

ayu salina said...

Mmg xde sambungan lg ke dik?

arsha wangi said...

ayu salina>

sya stop awra ni sekejap. huu

ciknie said...

memang mnusuk kalbu la ayat2 faiq n abg dia 2..