Jul 16, 2013

AWRA_bab 7


“Khery, dah masuk enam bulan saya kerja dekat sini. Tapi, hari-hari saya jumpa awak. Encik Faisal memang dah serahkan tempat tuisyen ni pada awak eh?” Ujar Awra saat tangannya sedang menyusun fail-fail tutor yang akan mengajar pada hari itu.

Khairi yang sedang mengemaskini fail kewangan mengukir senyum. “Kenapa? Awra teringin nak jumpa dia ke?” Sengaja dia mengusik gadis comel di sisinya itu.

“Erm.. Takdalah. Cuma pelik aje. Macam pusat tuisyen ni awak sorang yang punya. Hari-hari awak datang sini. Tapi dia takda pun.” Balasnya sengaja ingin tahu. Sangkaannya sebelum masuk kerja lima bulan lalu, hari-hari dia akan menghadap wajah Faiq. Namun jangkaannya meleset sama sekali. Sudah lama ingin bertanya, baharu hari itu dia tergerak hati.

“Dia sibuklah Awra. Selalu outstation.” Jawab Khairi jujur.

Awra pula mengerutkan dahi. “Outstation?” Omelnya pelik. “Jadi  tukang masak pun outstation? Hebat.” Sambungnya lagi berserta senyuman nipis. Dalam diam dia mengagumi kehebatan lelaki bernama Faiq Faisal.
Khairi sudah menghamburkan tawa. Lucu dengan kata-kata Awra. Dia yakin gadis itu tidak sedar yang sahabatnya merupakan pasangan kembar. “Lepas ni, kalau dia datang hari-hari dekat sini, jangan merungut pulak.” Ujarnya sebaik tawa reda. Senyuman penuh mana terhias di bibirnya.

“Kenapa pulak? Awak nak pergi mana?” Laju Awra menyoal. Mula tidak senang hatinya. Selama dia bekerja di situ, dia lebih selesa bekerjasama dengan Khairi. Lelaki itu terlalu baik, dan banyak memberi tunjuk ajar kepadanya.

“Kita orang sebenarnya ada bukak pusat tuisyen lain dekat Johor. Saya yang akan jaga dekat sana lepas ni.” Jelas Khairi ringkas menyebabkan bertambah kerutan di wajah Awra.

“Alah.. Maknanya lepas ni..”

“Hari-hari awak akan jumpa Faisal dekat sini.” Pintas Khairi berserta senyuman penuh makna. Namun dalam hati dia amat berharap Awra perasaan akan perbezaan pasangan kembar itu. Banyak petanda yang telah diberi sebelum ini. Tetapi Awra masih juga tidak perasan akan kewujudan si kembar itu.

“Khery, kenapa awak yang kena jaga dekat sana? Suruh ajelah dia. Sama aje kan?” Usul Awra yang keberatan mahu berpisah dengan rakan kongsi majikannya itu.

“Mak ayah saya dekat Johorlah sayang. Tiada siapa nak jaga dia orang lepas adik saya kahwin bulan lepas. Sekarang ni, saya aje yang tinggal. Sayalah yang kena jaga. Kebetulan staf kita orang dekat sana dah nak berhenti. So, saya memang takda pilihan.” Terang Khairi. Sememangnya dia juga turut terasa senang bekerjasama dengan Awra selama hampir enam bulan di situ.

“Alah…” Panjang Awra mengeluh. Resah memikirkan hari-hari yang mendatang bersama lelaki yang pernah menyakiti hatinya.

“Assalamualaikum.”

“Ha.. Panjang umur kau bro. Awra baru aje sebut-sebut nama kau tadi.” Ujar Khairi sebaik menjawab salam Faidh yang baru melangkah masuk.

Awra mula tidak senang duduk di situ. Pura-pura dia menyibukkan diri.

Faidh yang terus sahaja melabuhkan duduk di hadapan meja kerja Awra sudah tersengih. “Lama tak jumpa, rindu ke?” Soalnya sengaja mengusik.

Awra tersenyum pahit. ‘Gila ke apa aku nak rindu kau!’ Omelnya dalam hati. Melihat baju kemeja yang tersarung di tubuh lelaki itu, dia tahu Faisal baru pulang dari kerja memandangkan ketika itu sudah pun lepas waktu pejabat.

“Khery, kau nak balik Johor bila?” Soal Faidh kemudian.

“Malam ni bro.” Jawab Khairi ringkas. Fail kewangan yang sudah dikemas kini bertukar tangan.

“Cepat sangat kau nak gerak. Aku ingat minggu depan. Seminggu ni aku kena pergi Melaka la..” Balas Faidh berserta keluhan. Sejak akhir-akhir itu dia semakin sibuk hingga tidak sempat menjenguk pusat tuisyen itu.

Awra yang sedikit pun tidak mencelah itu sembunyi senyum. Dia amat berharap Khairi masih ada dalam seminggu itu sebelum dia benar-benar bersedia untuk berhadapan dengan Faidh kelak.  Sekurang-kurangnya dia punya waktu untuk memahami cara kerja lelaki itu daripada Khairi sebelum apa-apa berlaku.

“Tak boleh la bro. Aku dah janji dengan abah aku. Mak aku tak sihat sekarang ni. Lagipun, Natasha last kerja seminggu ni. At least, nak jugak aku tahu cara kerja dekat sana sebelum aku take over.” Jawab Khairi sambil mengerling gadis di sisinya. “Kau nak pergi Melaka, kau pergi ajelah. Kan Awra ada ni. Dia boleh jaga kalau kau takda.” Sambungnya lagi cuba meyakinkan.

Faidh merenung Awra dengan senyuman nipis terukir di bibir. Dia yakin akan gadis itu. Selain banyak mulut, dia dapat melihat Awra seorang yang boleh dipercayai. Pelbagai cerita yang disampaikan oleh Khairi sepanjang Awra bekerja di situ. Tidak sia-sia dia memilih gadis itu beberapa bulan lalu. “So Awra, you tak kisah kan kalau kena duduk sini sorang-sorang takda teman? Lepas ni Khery tak dapatlah nak teman you selalu. I pun sibuk lately ni. Kalau senang baru I datang. Takpa kan?” Sengaja dia menduga gadis yang lebih banyak menunduk sejak tadi.

“Er.. Inshaa Allah. Saya buat mana yang mampu..” Seperti kurang yakin Awra menjawab kerana selama ini dia bergantung dan sentiasa di bawah seliaan Khairi. Lelaki itu sentiasa ada jika berlaku sebarang kesulitan. Dan selepas ini, segala tanggungjawab yang ada terpaksa dipikul sendirian.

“Kalau dah macam tu, senang sikit hati aku. Kau pun boleh balik Johor dengan aman bro.” Balas Faidh sambil keningnya diangkat dua kali kepada sahabatnya.

“Awra, seminggu ni saya takda, Faisal pun takda. Awak jangan menangis pulak.” Usik Khairi pula.

Awra tersengih kelat lagi. Perasaan kurang yakin semakin terasa memandangkan selepas ini dia terpaksa menutup pusat tuisyen itu sendirian selepas semua murid pulang. Sebelum ini, dia masih punya Khairi. Lelaki itu akan menjadi orang terakhir yang akan pulang. Khairi akan memastikan dia pulang terlebih dahulu memandangkan selama dia bekerja, Firdaus yang akan menjemputnya.

“Ha’ah. Seminggu ni I takda nanti Awra. I harapkan you aje ni.” Tambah Faidh lagi lebih serius. Dia benar-benar tidak dapat datang dalam seminggu itu nanti.

“Er.. Saya takda pilihan lain kan?” Balas Awra dengan sengihan pahit. Dia tidak mampu untuk menolak tanggungjawab yang bakal dipikul itu nanti.

Faidh angkat keningnya lagi dengan sengihan lebar. Datang satu idea dalam kepalanya tiba-tiba membuatkan terbayang-bayang wajah kembarnya. Dia tahu abangnya itu kini pun sama sibuk.
……….

“Kenapa muka kau macam tu dik?” Soal Firdaus sebaik Awra masuk ke dalam kereta. Selalunya wajah adiknya itu ceria setiap kali pulang dari kerja. Ada sahaja yang akan diceritakan kepadanya.

“Khery nak pindah Johor.” Jawab Awra lemah. Sempat matanya singgah ke wajah Khairi yang sedang melambai kepadanya sebelum abangnya mula memandu.

“Dia ada tadi tu..” Balas Firdaus yang turut perasan akan kelibat lelaki yang dimaksudkan itu. Setiap kali dia menjemput Awra, pasti lelaki itu akan sama-sama menanti di hadapan pintu hingga dia tiba.

“Memanglah. Tapi kejap lagi dia nak terus balik Johor dah. Jaga tempat tuisyen dekat sana.” Jawab Awra dalam nada yang sama.

“Oh.. Patutlah muka kau dah macam kena tinggal boyfriend.” Usik Firdaus menyebabkan lengannya menjadi mangsa cubitan halus Awra Terus sahaja tawanya terhambur. “ Kau syok dia dekat dia eh dik?” Giatnya lagi. Dia perasan pandangan mata Khairi cukup berlainan pada adiknya itu setiap kali mereka bertemu.

“Mana ada!” Sangkal Awra cepat.

“Eleh. Habis tu kenapa muka macam tu? Nampak sangat kau tak nak dia pergi Johor kan?” Tambah Firdaus lagi. Dia yakin adiknya tidak sedar akan perkara tersebut.

“Takdalah bang.. Memanglah dia nak pergi Johor. Tapi, abang tahu tak lepas ni Fir kena kerja dengan siapa?” Balas Awra sedikit geram.

“Siapa?” Firdaus menyoal lurus.

“Faisal.” Jawab Awra seperti tidak mahu.

“Faiq?” Firdaus menyebut nama seorang lelaki yang dimaksudkan adiknya.

“Dialah.. Siapa lagi. Dah la dalam seminggu ni nanti dia outstation. Fir sorang-sorang dalam seminggu ni nanti.” Rungut Awra tidak bersemangat setiap kali nama lelaki itu muncul di bibirnya.

“Outstation? Macam pelik aje.” Balas Fridaus yang sudah mengerutkan dahi.

“Entahlah bang. Kau pelik, aku lagilah pelik. Exec chef pun kena pergi outstation eh? Dengan kedai dia lagi. Tuisyen lagi.. Pelik betul. Patutlah Khery yang handle tuisyen tu. Dia tak pernah pun tunjuk muka dekat situ. Kali ni tak tahulah macam mana.” Jawab Awra yang sudah tidak menghiraukan lagi keadaan yang merunsingkan kepalanya sejak awal lagi.

“Erm.. Aku rasa dah banyak kali aku jumpa Faiq. Tapi, dia tak pernah sekalipun cerita fasal tempat tuisyen tu. Selalu dia cerita fasal business kedai makan dia tu ajelah.” Beritahu Firdaus yang baru perasan akan kelainan setiap kali terserempak dengan Faiq apabila mereka menonton perlawanan bolak sepak bersama.

“Mana dia nak cerita kalau dah hari-hari Fir menghadap muka Khery. Dia langsung tak datang pun. Balik-balik Khery jugak. Semua Khery yang uruskan sebelum ni.” Balas Awra sedikit geram.

Firdaus pula mengerling sekilas ke wajah adiknya yang masih lagi mencuka itu. Hatinya mula terdetik sesuatu namun cuba dibuang jauh kerana dia sendiri tidak pasti apa yang dirasakan saat itu.

*******

“Daus, kau kenapa pandang aku macam tu?” Soal Faiq sedikit pelik apabila perasan akan renungan lelaki yang kini menjadi sahabatnya kerana mereka berkongsi minat yang sama. Jika tidak, mereka tidak akan kerap bertemu di restoran dua puluh empat jam itu semata-mata mahu menonton perlawanan bola sepak.

“Aku ada hal sikit nak tanya kau ni.” Ujar Firdaus dengan senyuman nipis.

Faiq mula mengerutkan dahi. Perlawanan bola sepak yang hampir ke penamat tidak lagi menarik perhatian. “Kau ni buat aku nervous aje bila pandang aku macam tu. Macam aku ada buat salah.” Balasnya dengan senyuman kelat. Tidak dapat meneka apa yang ingin ditanyakan oleh lelaki di hadapannya itu. Air teh tarik di hadapannya dihirup perlahan untuk membuang debar halus yang terasa.

“Aku rasa dah dekat enam bulan kita berkawan, tapi sekalipun kau tak pernah cerita fasal tempat tuisyen kau tu.” Ujar Firdaus sebelum menghirup perlahan air teh kedua yang baru dipesan. Senyum penuh makna terhias di bibir. Dia sebenarnya agak terkejut apabila Faiq menghubunginya untuk sama-sama menonton hari itu sedangkan Awra memberitahunya semalam, seminggu itu Faiq akan berada di Melaka.

Faiq menarik senyum yang sama sebelum sekali lagi menghirup air tehnya. Dia yakin Firdaus mula mengesan akan kelainan yang disembunyikan selama mereka bersahabat. Dan dia tidak hairan lelaki itu mula mengesan kelainan yang ada kerana sudah berkali-kali dia diingatkan oleh Khairi dan adik kembarnya agar berterus terang sahaja akan perkara yang disembunyikan itu. “Pusat tuisyen tu bukan aku punya.” Balasnya lambat sebelum menyalakan sebatang rokok yang dikeluarkan dari kotaknya.

“Habis tu?” Laju Firdaus menyoal.

“Faidh.” Jawab Faiq sepatah. Senyuman nipis terpamer.

“Faidh? Siapa Faidh?” Soal Firdaus tidak faham.

“Faidh Faisal.” Sebaris nama itu meniti bibir Faiq menyebabkan bertambah kerutan di wajah Firdaus.

“Aku pening sekarang ni bro.” Ucap Firdaus dengan kening yang hampir bertaut.

“Faidh Faisal adik aku.” Jelas Faiq jujur.

“Adik? Maksud kau?” Firdaus mula dapat meneka.

Faiq di hadapannya mengukir senyum dengan anggukan kecil kepala.

“Adik aku selama ni kerja dengan adik kembar kaulah?” Tebak Firdaus sedikit terkejut akan kebenaran yang tersembunyi tanpa dia sedari.

“Macam tu la nampaknya..” Faiq hanya mengiyakan. Tidak dapat lagi menafikan akan kebenaran itu lagi.

“Patutlah.. Dia ada cerita yang kau ni sibuk sangat sampai takda masa nak tengok tuisyen. Semua Khery yang uruskan. Mati-mati dia ingat kau buat banyak kerja dalam satu masa. Dengan kerja hotel lagi, dekat kedai, tuisyen..” Balas Firdaus dengan gelengan kepala. Tidak menyangka sahabat yang baharu dikenali itu merupakan kembar.

Faiq hanya melebarkan senyum.

“Kalau kau tak ajak aku keluar hari ni, memang aku tak tahu kau ni kembar. Aku pun dah sama macam Awra.  Iyalah.. Awra cakap seminggu ni kau pergi Melaka. Tapi, bila kau ajak aku keluar hari ni, memang aku rasa lain macamlah. Tu yang aku tanya kau tadi.” Sambung Firdaus meluahkan rasa tidak senang hatinya tadi.

Faiq melepaskan tawa kecil. “Sorrylah bro. Aku bukan sengaja.” Ucapnya serba salah. Teringat yang dia turut melibatkan semua ahli keluarga lelaki itu semata-mata kerana Awra. Kini dia masih belum berpeluang untuk mendekati gadis itu kerana saban hari sibuk dengan urusannya. “Hari tu, masa kau satu family makan dekat tempat aku, kembar aku ada sekali. Awra siap terlanggar depan toilet lagi time tu. Tapi dia langsung tak perasan yang dia langgar tu bukan aku. Kan aku tengah masak time tu.” Lanjutnya cuba mengimbau kembali peristiwa di restorannya hampir setengah tahun lalu.

“Oh.. Iya ke? Tak perasan pulak aku..” Firdaus turut cuba mengingati kembali.

“Takpalah. Nanti ada masa aku kenalkan kau dengan dia. Aku nak kau tengok sendiri kita orang macam mana sebab orang yang baru kenal dengan kita orang memang susahkan sikit nak bezakan. Dah banyak kali jugaklah orang salah faham dengan kita orang.” Tambah Faiq yang sebaik melepaskan asap putih ke ruang udara.

“Ni kalau adik aku tahu..”

“Kejap bro.” Pintas Faiq seraya mengangkat tapak tangannya agar Firdaus berhenti bercakap. Rokok yang masih berbaki setengah terus dimatikan apinya. “Aku mintak tolong sangat kau jangan bagi tahu Awra yang kita orang kembar.” Sambungnya penuh mengharap. Dia masih berminat mahu mendekati gadis pelik itu.

“Apasal?” Firdaus menyoal pelik. Dia tidak mahu adiknya dipermainkan.

“Er.. Aku..” Tergagap-gagap pula Faiq mahu berterus-terang akan hasrat hatinya saat itu. Malu!

Firdaus mengoyak senyum penuh makna. “Kau saja nak main-mainkan dia atau kau memang betul-betul syok dekat adik aku tu?” Dia cuba memancing.

Faiq tersengih kelat. “Tak salahkan kalau aku nak kenal dia?” Ujarnya lambat. Belum pernah lagi dia membuat pengakuan seberani begitu pada maba-mana ahli keluarga gadis yang mahu dikenali sebelum ini.

Firdaus melepaskan tawa. “Bukan tak boleh. Tapi aku rasa, kalau kau nak kenal dia, aku rasa kau kena banyak bersabarlah. Dia tu nampak keras, tapi hati dia sensitif gila. Tu kau kena jaga-jaga la. Dia jarang nak marah, nak benci orang tanpa sebab. Tapi, kalau sekali dia marah, payah sikitlah bro. Bab merajuk pun sama. Dia susah sikit nak merajuk. Tapi kalau dah merajuk, dia akan buat kau macam tak pernah wujud aje nanti.” Panjang lebar Firdaus memberitahu perihal adik kesayangannya itu.

Faiq hanya melebarkan senyum.

“Lagi satu benda penting yang kau kena tahu fasal dia.” Tambah Firdaus sebelum menghirup air tehnya yang berbaki setengah.

“Apa dia?” Penerangan Firdaus tadi membuatkan semakin berkobar-kobar dia mahu mengenali insan bernama Awra Firdaus itu.

“Dia anak abah. Kau faham-fahamlah kalau anak abah ni. Manja dia terlebih sikit.” Terang Firdaus dengan senyuman yang masih tidak lekang di bibirnya.

Faiq yang sedang menghirup air tehnya hampir tersedak. Ada gentar bertamu di hatinya. Bukan dia tidak mengenali ayah gadis itu. Malah sudah beberapa kali juga orang tua Awra datang ke kedainya tanpa pengetahuan gadis itu. Dan kini secara tidak langsung dia sudah melibatkan orang tua Awra akan rahsia yang cuba disembunyikan. Perasaan bersalah mula mencuit.

“Kau takkan takut dengan abah aku kut..” Sengaja Firdaus mahu mengusik.

Faiq tersenyum pahit. “Bukan takut. Hari tu abah kau pun ingat aku Faidh.” Ucapnya serba salah.

“Fasal tu, aku rasa elok kau terus terang ajelah. Nanti kalau Awra tahu kau tipu dia, memang kau cari fasal dengan dia la nampaknya.” Ujar Firdaus sekadar memberi cadangan.

“Bukan aku tak nak bagi tahu. Peluang nak bagi tahu tu aku takda. Sekarang aku sibuk sikit. Dia pun ada kerja dia. Lagipun, kau tahu kan kes kita orang sebelum ni. Belum tentu dia boleh senang-senang nak kawan dengan aku.” Balas Faiq mengendur.

“Bro, kalau dia marah lagi dengan kau, takdanya dia suka-suka nak kerja dekat tempat tuisyen adik kau tu. Setakat ni takda pulak dia complaint apa-apa fasal ‘kau’. Cuma baru-baru ni ajelah dia macam tak suka bila Khery kena ke Johor. Aku dengar, adik kau ada satu lagi pusat tuisyen dekat sana kan? Dia kata dia macam tak selesalah sebab lepas ni kena kerja dengan ‘kau’” Jawab Firdaus panjang lebar.

Faiq mula berkerut dahi. “Tak selesa kerja dengan aku? Erm.. Maknanya apa? Dia sebenarnya memang bengang dengan aku lagi la fasal phone dia yang aku jatuhkan tu?” Soalnya inginkan kepastian. Ada keluhan terbit di bibirnya jika apa yang pernah diharapkan sebelum ini musnah begitu sahaja belum sempat dia melakukan apa-apa.

Firdaus mengangkat dua bahunya tanda tidak tahu. Tindakan adiknya yang seorang itu kadang-kadang memang sukar dijangka.

“Atau dia sebenarnya dah ada hati dengan Khery? Sebab tu dia macam tak suka kalau ‘aku’ ada dekat situ.” Ujar Faiq lagi membuat telahan lain pula.

Firdaus tergelak kecil. “Jauh sangatlah kau fikir bro. Fasal adik aku ada hati dengan Khery, tu aku tak pastilah.. Tapi kalau Khery ada hati dengan adik aku.. Kemungkinan tu sangat besar aku rasa.” Sengaja Firdaus membuat provokasi walaupun sebenarnya dia perasaan hakikat yang satu itu.

“Biar betul kau ni.. Khery tu best friend kita orang dari sekolah lagi bro..” Balas Faiq yang mula rasa tergugat. Terlupa sebentar akan kewujudan Khairi yang sudah dikenali sejak mereka sama-sama bersekolah asrama di Johor dahulu.

“Tu aku tak tahulah. Aku rasa aje. Sebab lain macam aje bila Khery pandang adik aku tu. Lagipun, dah dekat enam bulan adik aku kerja dengan dia kan. Hari-hari jumpa.” Giat Firdaus lagi. Sengaja mahu menduga akan kesungguhan lelaki di hadapannya itu. Walaupun dia sudah mengenali Faiq, itu belum cukup meyakinkan yang lelaki itu benar-benar sesuai buat adiknya. Cuma perbezaan yang terdapat di antara kedua-duanya membuatkan separuh hatinya mengatakan Faiq merupakan calon yang sesuai buat Awra.

Faiq melepaskan keluhan berat dengan bola mata terhala skrin besar di hadapannya. Perlawanan bola sepak sudah pun tamat. Dalam kepalanya ligat memikirkan apa yang diucapkan oleh Firdaus.

“Bro, dah lewat ni.” Ujar Firdaus tiba-tiba selepas mengerling jam tangan yang dipakai hampir jam dua pagi. Selepas menjemput adiknya tadi, dia terus ke situ. “Kau tak payahlah fikir sangat apa yang aku cakap tadi. Kalau rasa nak jadi adik ipar aku, usaha ajelah. Banyakan doa.” Lanjutnya sambil menepuk beberapa kali bahu lelaki itu sebelum bingkas. “Aku balik dululah. Lain kali kalau ada game, kau call aje..” Tambah Firdaus seraya menghulur tangan untuk bersalaman

“Inshaa Allah. Terima kasih bro.” Balas Faiq dengan senyuman tawar. Matanya menyorot pandang kelibat Firdaus yang menjauh. Sempat dia membalas lambaian tangan Firdaus sebelum lelaki itu masuk ke dalam kereta. Keluhan panjang terlepas dari bibirnya sebaik kelibat kereta Firdaus hilang dari pandangan. Kata-kata Firdaus sebentar tadi sedikit sebanyak memberi kesan di hatinya.


6 comments:

Kak Sue said...

Betul tu Falq kalau dah suka berterus terang ja .. abang dgn adik jumpa dgn AWRA ... kalau Awra tahu kena tipu dari org lain mahu jadi macam abang dia cakap...
mahu Awra berhenti kerja baru si kembar tu tahu .... hahaha....
Falq dah dapat lampu hijau tu ... jangan sampai prg lain potong Q pulak baru nak menyesal... hehehe

MaY_LiN said...

alahai.. c kherry da bersayang2 lak..
hikhikhik
bagus tuk abang awra ni..
support baik nye..

yang oh my eng..eng tu ade yang italic..ade yang x..

arsha wangi said...

maylin.

eheh. malas punya budak ni nak edit italic tu. ehehe

muda_13 said...

Bilala Faiq ni nak berterus terang, jangan nasi jadi bubur sudah. Awra ni lain macam la bro, terus terang je laaa, hehe

Anonymous said...

nak lagi...

ciknie said...

mcam mna la awra nnti klo dia tw faiq n faidh twin